Tip Menyelam Sambil Memotret di Bawah Laut

Reporter:
Editor:

Rezki Alvionitasari

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang penyelam memotret ikan nemo saat melakukan penyelaman di bawah laut Pulau Kodingareng, Makassar, Sulawesi Selatan, 6 November 2016. Wiasata penyelaman di Kodingareng ini banyak diminati wisatwan lokal maupun wisatawan mancanegara. TEMPO/Iqbal lubis

    Seorang penyelam memotret ikan nemo saat melakukan penyelaman di bawah laut Pulau Kodingareng, Makassar, Sulawesi Selatan, 6 November 2016. Wiasata penyelaman di Kodingareng ini banyak diminati wisatwan lokal maupun wisatawan mancanegara. TEMPO/Iqbal lubis

    TEMPO.CO, Jakarta - Bagi traveler, menyelam dan memiliki foto lanskap bawah laut atau underwater adalah hal yang membanggakan. Maka itu banyak pelancong yang melakukan aktivitas diving atau menyelam untuk membidik keindahan biota laut.

    Baca juga: Host Petualangan Berbagi 9 Tip bagi Penyelam Pemula

    Namun, ada banyak hal yang sebaiknya diperhatikan saat traveler ingin memotret di dalam air. Muljadi Pinneng, fotografer bawah laut sekaligus penyelam profesional, menyarankan traveler memperhatikan poin berikut ini.

    1. Menjadi penyelam atau diver

    Hal utama yang harus dilakukan traveler bila ingin memotret lanksap di bawah laut adalah menjadi penyelam. Sebab, terumbu karang dan ikan-ikan biasanya hidup di perairan cukup dalam, atau bukan di pinggir pantai.

    Hal itu mengharuskan traveler menyelam untuk bisa melihatnya. Bila tidak punya kemampuan menyelam, alih-alih mendapatkan gambar yang bagus, keselamatan traveler malah menjadi ancamannya.

    Adapun bila sudah lulus kursus selam, traveler akan mengetahui etika menyelam di dalam laut yang boleh dan tidak boleh dilakukan. "Kalau mengikuti bahan pelajaran dengan benar, semua yang kita perlu tahu tentang etika dalam air sudah ada di kursus," kata Pinneng saat ditemui di acara Deep and Extreme di Jakarta Convention Center, Jakarta, 10 Maret 2018.

    2. Tidak menyentuh apa pun di dalam laut

    Ketika sedang menyelam dan ingin mengambil foto, traveler tidak diperkenankan sedikit pun menyentuh terumbu karang atau makhluk hidup lain di dalam laut. "Meski untuk alasan estetika," kata Pinneng.

    Sebab, traveler yang menyentuh terumbu karang akan berkontribusi terhadap kerusakan alam bawah laut.

    3. Peka dengan kehidupan bawah laut

    Pinneng mengatakan memotret makhluk hidup di bawah laut sama dengan memotret manusia. Jadi, etika memotret makhluk hidup tetap harus diterapkan. "Misalnya mau memotret kuda laut kecil, dia sangat sensitif. Kita harus peka," kata Pinneng.

    Kunci memotret makhluk hidup bawah laut adalah sabar. "Kalau bisa, jangan langsung jepret-jepret berentetan. Tunggu dulu," tutur Pinneng.

    Seorang penyelam dari Pelagic Life memotret seekor hiu putih yang ganas dari dekat di Semenanjung Baja, Meksiko. Pemotretan ini dalam rangka promosi konservasi laut. Jero Prieto/Barcroft Media/ dailymail.co.uk

    4. Memilih kamera sesuai dengan tujuan

    Memotret di bawah laut bukan hal yang mudah. Sebab, konsentrasi traveler harus dibagi-bagi antara membawa peranti dan menyeimbangkan badan. Apalagi di perairan berarus. Traveler harus tetap waspada supaya tidak terbawa arus lantaran keasyikan memotret. "Atau jangan sampai merasa kerepotan membawa peranti yang berat," tutur Pinneng.

    Sebaiknya, traveler membawa kamera sesuai dengan tujuannya. Bila hanya untuk koleksi pribadi, Pinneng merekomendasikan mereka membawa kamera poket. "Poket pun banyak yang hasilnya sudah bagus. Sebab kalau pakai kamera profesional, itu berarti traveler harus siap membawa beban 6-7 kilogram," katanya.

    5. Menyelam maksimal 18 meter untuk pemula

    Bagi traveler yang baru masuk kelas pemula dalam bidang menyelam, sebaiknya tak melampaui batas kedalaman 18 meter. Maka itu, saat sedang asyik memotret, traveler kudu memperhatikan batas kedalaman yang telah ia lampaui.

    6. Tidak boleh menyentuh bangkai kapal

    Bangkai kapal memang banyak ditemukan di dasar laut. Sama seperti memperlakukan makhluk hidup, bangkai kapal juga tak boleh disentuh barang sedikit. Sebab, bangkai yang sudah beratus-ratus tahun ini akan menjadi habitat ikan-ikan.

    "Enggak boleh menyentuh (bangkai kapal). Kalau sudah jadi wreck (bangkai kapal karam), ada biota yang hidup di sana," ucap Pinneng. (Baca juga: 8 Spot Diving di Ternate yang Patut Dicoba).

    FRANCISCA CHRISTY ROSANA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.