Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Angkat Tenun Bima, Festival Rimpu Mantika jadi Daya Tarik Turis Mancanegara

Reporter

Editor

Mila Novita

image-gnews
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno mengunjungi sentra Tenun dalam Festival Rimpu Mantika Sabtu 27 Apri 2024.
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno mengunjungi sentra Tenun dalam Festival Rimpu Mantika Sabtu 27 Apri 2024.
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno berharap Festival Rimpu Mantika di Kota Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB), menjadi event nasional dengan unsur kearifan lokal yang masih dipertahankan. Kearifan lokal ini akan menjadi daya tarik wisatawan mancanegara (wisman) untuk berkunjung ke Kota Bima.

"Saya berharap, dari event daerah menjadi event nasional. Bisa mengundang  wisman," ucap Sandiaga saat menghadiri sekaligus membuka pawai Festival Rimpu Mantika di Lapangan Serasuba, Kota Bima, Sabtu, 27 April 2024. 

Angkat kain tenun Bima

Festival Rimpu Mantika merupakan bagian dari Kharisma Event Nusantara (KEN) Kemenparekraf. Festival ini mengangkat budaya Bima dengan kain kain tenun khasnya yang dipakai untuk sehari-hari. 

Sandiaga Uno termasuk deretan pejabat yang gemar mengenakan wastra Nusantara berupa batik dan tenun ikat dalam berbagai acara, termasuk  saat acara Festival Rimpu Mantika. 

"Ingat, tampil keren dan kece tidak harus dengan pakaian dari brand luar negeri," katanya.

Saat menghadiri sekaligus melepas secara resmi pawai Festival Rimpu, Sandiaga Uno tampil bernuansa pastel berbalut outer tenun khas Bima warna biru cokelat. Dia memadukannya dengani ikat kepala sambolo warna cerah yang senada dengan bajunya. 

Sandiago sempat berdialog dengan pengrajin dan mendengar langsung kisah salah satu pengrajin kain tenun tembe Nggoli asal Ntobo yang sudah berkarya sejak 2019. Dia memilih terjun menjadi pengrajn kain lantaran dianggap lebih menguntungkan daripada bisnis kulinernya. Tembe Nggoli merupakan kain sejenis tenun yang digarap memakai tangan bukan mesin, dengan cara ditenun. 

Disebut festival terbaik

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Sandiaga menilai Festival Rimpu Mantika berhasil menjadi festival terbaik se-Indonesia. Festiva ini masuk dalam Karisma Event Nusantara (KEN) 2024. 

"Karena kita melihat kekayaan budaya Bima maupun giat dari UMKM yang luar biasa. Dengan mengangkat tema 'Heritage of Bima', tiga potensi wilayah Bima dan Dompu yang memiliki komoditas tenunan lokal memang layak diakui," kata dia.

Sandiaga mengatakan, Festival Rimpu Mantika tidak hanya pawai semata, selain tradisi busana, juga disuguhkan kekayaan keindahan budaya Bima dan ekonomi kreatif yang tidak kalah unik.

"Selamat Festival Rimpu Mantika, mari kita lestarikan budaya untuk generasi mendatang. Karena tujuan kita menggerakkan ekonomi untuk menciptakan peluang lapangan pekerjaan yang membawa keberkahan," ujar Sandiaga.

Pilihan Editor: Rumah Rajut dan Tenun jadi Daya Tarik Turis Mancanegara di Pulau Ngenang Batam

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Kota Bima Diguncang Gempa Magnitudo 4,7, BMKG Pastikan Tak Berpotensi Tsunami

10 hari lalu

Seismograf gempa bumi. ANTARA/Shutterstock/pri
Kota Bima Diguncang Gempa Magnitudo 4,7, BMKG Pastikan Tak Berpotensi Tsunami

BMKG mendeteksi aktivitas gempa tektonik berkekuatan magnitudo M4,7 di Kota Bima, NTB, Rabu, 5 Juni 2024 pukul 14.30.20 WITA.


Polres Bima Tangkap Pengoplos LPG 3 Kilogram, Sita Puluhan Tabung Gas

30 hari lalu

Polres Bima Kota dan Polda NTB Tangkap 1 Orang Pelaku Pengoplos Gas Subsidi. Foto: TEMPO/Akhyar M. Nur
Polres Bima Tangkap Pengoplos LPG 3 Kilogram, Sita Puluhan Tabung Gas

Personel Polres Bima Kota mengungkap kasus pengoplosan gas bersubsidi di Kelurahan Jatibaru Barat, Asakota, Bima, NTB


Cerita TikToker Awbimax Ditawari Jadi Buzzer Bea Cukai, Patok Harga Rp100 Juta

40 hari lalu

TikToker, Bima Yudho Saputro yang viral setelah membuat video berjudul Alasan Lampung Gak Maju-Maju. Foto: TikTok/@Awbimaxreborn
Cerita TikToker Awbimax Ditawari Jadi Buzzer Bea Cukai, Patok Harga Rp100 Juta

Tiktokers @awbimax atau Bima viral mengakui ditawari menjadi buzzer Bea Cukai.


Viral TikTokers Bima Unggah Penawaran jadi Buzzer Bea Cukai, Begini Tanggapan Bea Cukai

41 hari lalu

Penumpang pesawat di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta saat berlakunya aturan baru bea cukai mengenai pembatasan jumlah barang dari luar negeri dan jastip di Kota Tangerang, 15 Maret 2024. TEMPO/Martin Yogi Perdamean
Viral TikTokers Bima Unggah Penawaran jadi Buzzer Bea Cukai, Begini Tanggapan Bea Cukai

Bima tidak ingin menjadi pembohong karena harus berbicara testimoninya tentang Bea Cukai menggunakan skrip yang dibuat oleh agensi.


Bima NTB Diguncang Gempa Magnitudo 4,9, Dampak Pergerakan Lempeng Indo-Australia

42 hari lalu

Ilustrasi gempa. geo.tv
Bima NTB Diguncang Gempa Magnitudo 4,9, Dampak Pergerakan Lempeng Indo-Australia

Gempa M4,9 di area Bima, NTB, dipicu aktivitas lempeng Indo-Australia. Tidak ada gempa susulan dan tidak berpotensi tsunami.


Pawai Rimpu Mantika di Bima Diikuti Puluhan Ribu Peserta, Ada Fashion Show

49 hari lalu

Puluhan ribu orang mengikuti pawai rimpu dalam Festival Rimpu Mantika di Bima, Nusa Tenggara Barat, Sabtu, 27 April 2024 (TEMPO/Akhyar M. Nur)
Pawai Rimpu Mantika di Bima Diikuti Puluhan Ribu Peserta, Ada Fashion Show

Pawai rimpu merupakan acara puncak dari Festival Rimpu Mantika Kota Bima 2024.


Mengenal Kain Tenun Bima, Ada Tembe Mee yang Dipercaya Bisa untuk Pengobatan Penyakit Kulit

49 hari lalu

Kain tenun tembe mee Donggo  yang berusia puluhan tahun dan diwariskan turun-temurun (TEMPO/Akhyar M. Nur)
Mengenal Kain Tenun Bima, Ada Tembe Mee yang Dipercaya Bisa untuk Pengobatan Penyakit Kulit

Kain tenun Bima yang sudah ada sejak sebelum Islam masuk ke Bima ini memiliki ciri khas, misalnya warna hitam pada tenun Donggo.


Bamsoet Dukung Fashion Show Kain Tradisional Indonesia di San Polo Italia

53 hari lalu

Bamsoet Dukung Fashion Show Kain Tradisional Indonesia di San Polo Italia

Ketua MPR RI, Bambang Soesatyo atau Bamsoet, mendukung rencana pagelaran fashion show oleh Dian Natalia Assamady bertajuk "Keindahan Karya Kain. Tenun dan Batik Ku Indonesia".


Polisi Tetapkan 14 Tersangka Pembakaran Kotak Suara di Bima, 10 Orang Buron Diduga Kabur ke Pegunungan

27 Februari 2024

Petugas TPS memandu warga memasukkan surat suara ke dalam kotak saat pelaksanaan pemungutan suara ulang (PSU) di TPS 24 Komplek Perumahan Safira Kota Serang, Banten, Rabu 21 Februari 2024. Sebanyak empat TPS di Serang menggelar pemungutan suara ulang akibat temuan adanya pemilih dibawah umur, warga yang mencoblos di dua TPS, serta pemilih ber-KTP luar kota yang tidak menyertakan surat pindah memilih. ANTARA FOTO/Asep Fathulrahman
Polisi Tetapkan 14 Tersangka Pembakaran Kotak Suara di Bima, 10 Orang Buron Diduga Kabur ke Pegunungan

Polisi menetapkan 14 tersangka pembakaran kotak suara di Bima. 10 orang buron diduga melarikan diri ke pegunungan.


KPU dan Bawaslu Kaji Kemungkinan PSU Usai Belasan TPS di Bima Dirusak dan Dibakar

15 Februari 2024

Ilustrasi pemilu. REUTERS
KPU dan Bawaslu Kaji Kemungkinan PSU Usai Belasan TPS di Bima Dirusak dan Dibakar

KPU dan Bawaslu NTB tengah mengkaji kemungkian diadakannya pemungutan Suara Ulang (PSU), buntut dari kasus perusakan dan pembakaran belasan TPS di Bima