Pemerintah Periksa Kelaikan Jeep Wisata di Yogyakarta

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wisata Merapi dengan menggunakan Jeep untuk melihat sisa-sisa erupsi gunung Merapi di Sleman, Yogyakarta, 8 Agustus 2014. Tarif untuk menyusuri desa-desa yang terkena erupsi Merapi dengan Jeep, dipatok 250.000-450.000 rupiah, tergantung jarak rute. Tempo/Rully Kesuma.

    Wisata Merapi dengan menggunakan Jeep untuk melihat sisa-sisa erupsi gunung Merapi di Sleman, Yogyakarta, 8 Agustus 2014. Tarif untuk menyusuri desa-desa yang terkena erupsi Merapi dengan Jeep, dipatok 250.000-450.000 rupiah, tergantung jarak rute. Tempo/Rully Kesuma.

    TEMPO.CO, Jakarta - Dinas Perhubungan Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, memeriksa sejumlah jeep wisata di sejumlah tempat. Angkutan wisata jeep yang diperiksa beroperasi di Kecamatan Pengasih yang kerap dipakai wisatawan ke Kalibiru dan Pule Payung.

    Kepala Dinas Perhubungan Kulon Progo, Yogyakarta, L Bowo Pristiyanto mengatakan uji kelaikan ini demi memberikan jaminan keselamatan bagi wisatawan. "Pekan depan kami akan mulai memeriksa jeep wisata," ucap Bowo di Kulon Progo, Kamis 12 Desember 2019.

    Pemeriksaan kelaikan jeep wisata ini, menurut dia, mesti dilakukan karena promosi wisata di Kulon Progo kian gencar. Terlebih, diperkirakan terjadi peningkatan jumlah wisatawan selama libur Natal 2019 dan Tahun Baru 2020.

    Selain di Kecamatan Pengasih, petugas Dinas Perhubungan akan memeriksa jeep wisata di Kampung Treveler, Almon, Sinar Menoreh, dan Kebun Teh Nglinggo. "Jumlah yang jeep yang diperiksa lebih dari 16 unit," kata Bowo.

    Ilustrasi jeep wisata. TEMPO/ Nita Dian

    Kepala Bidang Angkutan dan Perparkiran Dinas Perhubungan Kulon Progo, Arif Martono mengatakan pihaknya akan berkoordinasi dengan organisasi angkutan darat atau organda untuk mengisi peluang angkutan wisata di Kulon Progo, khususnya Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Borobudur yang meliputi wilayah Perbukitan Menoreh di Kulon Progo. "Kami mengupayakan angkutan wisata lewat jalur Bedah Menoreh menuju kawasan KSPN Borobudur," kata Arif.

    Kementerian Perhubungan, menurut Arif, sudah beberapa kali menguji coba bus Damri untuk melewati jalur Bedah Menoreh menuju kawasan wisata di Kecamatan Samigaluh. Hasilnya, beberapa ruas jalan Bedah Menoreh belum memungkinkan untuk dilintasi bus Damri. "Kementerian Perhubungan justru mendorong pelaku lokal yang menyediakan. Karena itu, kami berharap organda mengisi," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika-Liku Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Pengganti Sandiaga Uno

    Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta kosong sejak Agustus 2018. Pada Januari 2020, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra mengajukan dua nama.