Tak Lama Lagi, Wisatawan Terbang dengan Kecepatan Supersonik

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Purwarupa AS2 yang akan memasuki layanan pada 2024. Dok. Aerion

    Purwarupa AS2 yang akan memasuki layanan pada 2024. Dok. Aerion

    TEMPO.CO, Jakarta - Era baru penerbangan supersonik akan tiba kembali setelah pensiunnya jet komesial supersonik pertama, Concorde. Namun, untuk kembali terbang, jet penumpang supersonik harus menyelesaikan 3E: engineering, environment, dan economy.

    Concorde, keajaiban aeronautika yang melakukan penerbangan terakhir 16 tahun yang lalu, hanya mampu menaklukkan masalah engineering saja. Sementara pesawat penumpang yang paling lambat saat ini, dapat mengangkut penumpang melintasi Atlantik, tetapi masih memiliki memiliki masalah dalam hal ekologis dan biaya operasi yang tinggi.

    Di lain sisi, dunia penerbangan tengah dalam sorotan, saat Bumi menderita akibat polusi udara. Walhasil pesawat supersonik mendatang harus lebih ramah lingkungan, ekonomis bagi operasional perusahaan, dan harganya terjangkau oleh penumpang. Mondar-mandir wisatawan dunia menyumbang 5 persen polusi dunia, menurut data UNWTO pada 2008.

    Aerion dan Boom Supersonic berusaha memecahkan masalah 3E. Dua perusahaan itu akan menerbangkan jet penumpang supersonik pada pertengahan 2020-an. Harapannya, jarak tempuh antara New York ke London dalam 3 jam 15 menit. Mereka akan mengatasi masalah ledakan supersonik, yang pada era Concorde sangat mengganggu kota yang dilintasinya.

    "Concorde adalah alat mesin yang brilian, percobaan yang mulia, tetapi menempatkan terlalu banyak emisi di lingkungan, terlalu banyak kebisingan di komunitas kami, dan terlalu mahal untuk dioperasikan. Apa yang kami coba lakukan sangat berbeda," kata Tom Vice, ketua, presiden, dan CEO Aerion Corporation kepada CNN Travel.

    JAL telah menginvetasikan US$10 juta untuk pengembangan Boom Overture, bekerja sama dengan Boom Supersonic. Dok. Boom Supersonic

    Perusahaan ini mengembangkan jet supersonik AS2 dengan 8-12 penumpang di kantor pusat mereka di Reno, Nevada. Dibandingkan dengan penerbangan reguler, AS2, yang terbang dengan kecepatan Mach 1,4 (lebih dari 1.000 mph), berjanji memangkas 3 jam waktu tempuh dari New York ke Cape Town, dan lebih dari 4 jam waktu tempuh, dari bandara John F Kennedy (JFK) ke Singapura dan JFK ke  Sydney.

    Aerion telah memperoleh pesanan AS2 sebanyak 20 pesawat dari perusahaan leasing Flexjet. Penerbangan AS2 kemungkinan pada 2024 dan melayani pasar pada 2026. AS2 memiliki label harga US$ 120 juta per unit. Tetapi ambisi Aerion adalah agar pesawat dapat beroperasi dengan baik di langit: "Dunia tidak bisa menunggu hingga 2050 untuk menjadi menetralkan karbon. kami harus melakukan itu hari ini," kata Vice.

    Ramah Lingkungan

    Mitra dalam program AS2 Aerion termasuk GE dan Spirit AeroSystems, telah membuat mesin supersonik Affinity tahun lalu. Sementara untuk urusan kokpit, Honeywell merevolusi dek penerbangan. Perusahaan itu biasa menggarap jet militer supersonik, merancang prosesor, display, sensor, dan sistem kontrol penerbangan AS2.

    "Kami harus merancang pesawat terbang yang sangat efisien dengan pembakaran bahan bakar serendah mungkin, jadi kami menghabiskan 10 tahun memikirkan aerodinamika canggih dan mesin hemat bahan bakar. Kami telah merancang secara khusus, untuk meminimalkan kebisingan dan emisi," kata Vice.

    Salah satu hal yang tidak akan dimiliki - yang dimiliki Concorde - adalah afterburner, sebuah sistem di mana bahan bakar disemprotkan ke knalpot dan dibakar untuk meningkatkan daya dorong, saat lepas landas dan akselerasi.

    AS2 memiliki layanan kabin mewah, namun yang terpenting tak berisik dan hemat bahan bakar. Dok. Aerion

    "Kami mengesampingkan itu karena terlalu berisik dan terlalu banyak emisi di lingkungan," kata Vice. "Hal kedua yang kami pikirkan adalah sumber energi. Kami menginginkan pesawat terbang yang tidak bergantung pada bahan bakar fosil dan yang dapat beroperasi dengan bahan bakar sintetis 100% sejak hari pertama."

    Perusahaan juga berkomitmen pada program reboisasi yang substansial, untuk memastikan penggantian karbon dari setiap pelanggan di setiap penerbangan.

    Mengenai kebisingan, Vice mengatakan bahwa AS2 dirancang untuk memenuhi standar kebisingan pesawat tahap 5 -- peraturan pendaratan yang paling ketat dan kebisingan saat lepas landas. "Kami pikir kami telah memecahkan masalah itu," kata Vice. "Pesawat kami akan setenang seperti pesawat lain di sekitar bandara."

    Tapi mungkin salah satu fitur AS2 yang paling inovatif adalah "penerbangan tanpa boom" yang memungkinkan pesawat untuk terbang secara supersonik dari landasan tanpa ledakan yang menghantam bumi. Sebaliknya, suara itu dibiaskan kembali ke atmosfer.

    Aerion menciptakan "penerbangan tanpa boom" karena jenis alternatif penerbangan supersonik yang lebih tenang, yang disebut "low boom." Memang masih menghasilkan suara di bumi, mirip dengan gemuruh guntur di kejauhan.

    Vice sangat ingin membuktikan bahwa teknologi baru dapat bekerja dan "begitu regulator melihat bahwa kami dapat melakukannya dengan andal, kami akan memiliki pesawat terbang pertama dalam sejarah yang dapat terbang supersonik di dekat bumi, dan tidak ada seorang pun di daratan yang akan mendengar ledakan itu."

    Boom Overture menawarkan tiket harga kelas bisnis, untuk membayar kursi dengan kedatangan lebih cepat, bukan untuk membayar kursi kelas bisnis. Dok. Boom Supersonic

    Sementara itu di Denver, Colorado, sebuah pesawat supersonik berkapasitas 55-75 tempat duduk bernama Overture, telah dipersiapkan di hangar Boom Supersonic. Pesawat yang dirancang untuk terbang pada kecepatan Mach 2,2 (1.451 mph), memiliki banderol harga US$ 200 juta, dan telah mengumpulkan pre-order senilai US$ 6 miliar untuk 10 Overture dari Virgin Group dan 20 unit dari Japan Airlines. Maskapai penerbangan nasional Jepang itu, juga menginvestasikan US$10 juta dalam Boom Supersonic pada tahun 2017.

    "Overture bergerak melalui fase desain, di mana teknologi dan spesifikasinya sedang dikembangkan dan disempurnakan," ujar Blake Scholl, pendiri dan CEO Boom Supersonic kepada CNN Travel.

    "Banyak komponen utama telah mengalami beberapa pengujian yang sukses, termasuk menguji mesin kami dengan bahan bakar alternatif berkelanjutan. Overture akan memulai pengujian penerbangan pada pertengahan tahun 2020-an. Kami telah melakukan uji coba mesin yang sukses menggunakan biofuel murni dan merancang pesawat kami untuk mengakomodasi bahan bakar alternatif ".

    Sebelumnya pada tahun 2019, Boom Supersonic membentuk kemitraan dengan Prometheus Fuels, sebuah perusahaan yang menggunakan energi bersih, untuk membuat bahan bakar karbon netto dari karbon dioksida yang sudah ada di atmosfer.

    AS2 akan menghilangkan kebisingan dan keborosan pada Concorde untuk layanan jet privat. Dok. Aerion

    Mengenai kebisingan, Scholl mengatakan bahwa dampak Overture pada komunitas di sekitar bandara, akan serupa dengan pesawat paling tenang yang digantikannya. Selain itu, penerbangan Overture akan fokus pada lebih dari 500 rute lintas samudra yang mendapat manfaat dari kecepatan Mach-2,2, seperti rute New York ke London atau San Francisco ke Tokyo.

    Rencananya adalah bahwa Overture akan terbang dengan kecepatan subsonik di atas permukaan bumi. Artinya, tidak ada ledakan sonik yang akan memengaruhi daerah berpenduduk, dan terbang secara supersonik hanya di atas lautan.

    Boom Supersonic memperkirakan pada pertengahan 2020, permintaan pasar akan membutuhkan antara 1.000 hingga 2.000 pesawat Overture dalam 10 tahun pertama setelah memasuki layanan, mewakili pasar US$ 265 miliar.

    Boom Supersonic telah bersiap untuk 1.000 pesanan Overture. Dok. Boom Supersonic

    Bagaimana dengan pasar? Penumpang rela membayar lebih mahal meskipun hanya 30 menit lebih awal tiba di bandara, begitu kata Adam Twidell, CEO dan pendiri PrivateFly, sebuah perusahaan layanan pemesanan pesawat jet pribadi carteran.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?