Yang Manis atau Asin, Camilan Serba Singkong dari Borobudur

Reporter:
Editor:

Susandijani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Keripik getuk. Priceza.co.id

    Keripik getuk. Priceza.co.id

    TEMPO.CO, Jakarta - Doyan ngemil? Saat mengunjungi Candi Borobudur di Magelang, jangan lewatkan untuk mencicipi camilan dari singkong. Aslinya berupa getuk, yakni singkong rebus yang ditumbuk kemudian diberi gula merah. Setelah bercampur dan menjadi halus baru dibentuk atau dipotong-potong. Tampil dalam warna cokelat karena gula merah. Baru ditaburi parutan kelapa muda di atasnya. Rasanya, manis dan gurih.

    Baca juga: 4 Cemilan Favorit Imlek 2018 Paling Diburu Selain Kue Keranjang

    Kemudian olahan mengalami pembaharuan dengan dibubuhi rasa baru, sehingga tak lagi cokelat warnanya. Kini, tampil dalam warna merah, cokelat atau kuning muda.  Nah, di Magelang camilan getuk ini menjadi salah satu hidangan khas. Jadi jangan lewatkan jajanan yang satu ini saat menikmati Candi Borobudur.

    Umumnya dijual di pagi hari, karena disajikan sebagai teman minum teh. Dijual oleh penjaja kililing, hingga toko kue. Pagi hari, bisa juga ditemukan di pasar tradisional yang menjual aneka jajan pasar.

    Bila ingin yang rasanya asin, ada juga keripik getuk. Renyah sekali, cocok untuk menjadi teman perjalanan selama keliling ke Candi Borobudur. Harga kedua camilan ini dijamin tak menguras kantong. Harga per potong kecil getuk sekitar Rp 1.000 sedangkan keripik getuk sekantong berat 150 gram sekitar Rp 15 ribu. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Yang Datang ke Istana, Ada Nadiem Makarim dan Tito Karnavian

    Seusai pelantikannya, Presiden Joko Widodo memanggil sejumlah nama ke Istana Negara, Senin, 21 Oktober 2019. Salah satunya, Tito Karnavian.