Setahun Diamond Princess dan Corona, Industri Kapal Pesiar Perlahan Bangkit

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penumpang berjalan-jalan di geladak kapal pesiar Diamond Princess yang berlabuh di pelabuhan Yokohama, Tokyo, 7 Februari 2020. Penanganan Jepang dikritik karena terdapat sejumlah prosedur yang tidak sesuai dengan protokol umum. Kyodo via REUTERS

    Penumpang berjalan-jalan di geladak kapal pesiar Diamond Princess yang berlabuh di pelabuhan Yokohama, Tokyo, 7 Februari 2020. Penanganan Jepang dikritik karena terdapat sejumlah prosedur yang tidak sesuai dengan protokol umum. Kyodo via REUTERS

    TEMPO.CO, JakartaDavid Abel dan istrinya, Sally mungkin telah merasakan pelayaran terburuk bersama kapal pesiar Diamond Princess yang diserang Covid-19 tahun lalu. Tapi pasangan itu menyatakan tidak sabar untuk kembali ke laut.

    Setahun setelah kapal naas itu dikarantina di lepas pantai Yokohama, Jepang, industri kapal pesiar berharap penumpang seperti pasangan Abels akan membantu mereka ke masa depan yang lebih tenang. Analis mengatakan kelancaran industri pelayaran tidak mungkin terjadi sebelum paruh kedua 2021 paling awal, tetapi pemesanan sudah meningkat.

    Abels sama-sama terkena virus Corona di Diamond Princess, tetapi mereka telah memesan lima pelayaran kapal pesiar untuk akhir 2021 dan awal 2022, dan mengincar yang keenam. "Kami tidak sabar untuk kembali ke laut," kata David Abel kepada pelanggan di laman YouTube-nya dalam video awal Februari. "Tidak ada yang lebih baik daripada bangun di pagi hari di kota paling menarik dan menarik di dunia. Kami menyukai suara laut."

    Dia mengakui beberapa orang memiliki kekhawatiran tetapi ia bersikeras bahwa kapal pesiar akan menjadi salah satu jenis liburan teraman yang bisa dilakukan manusia.

    Ketika Diamond Princess tiba di Yokohama pada 3 Februari 2020, jumlah kematian global dari "virus Corona baru" yang misterius itu sekitar 400 dan Jepang telah mencatat beberapa infeksi. Mengangkut 2.666 penumpang dan 1.045 awak, Diamond Princess seharusnya berkelok-kelok di sekitar Asia, tetapi keadaan dengan cepat berubah ketika seorang penumpang dinyatakan positif setelah meninggalkan kapal.

    Pada 4 Februari, otoritas Jepang mengkarantina kapal dan semua yang ada di dalamnya. Pengujian menunjukkan virus telah menyebar luas. Lebih dari 700 orang di dalamnya pada akhirnya dinyatakan positif terkena virus dan 13 orang meninggal.

    Sarah Arana, seorang pekerja sosial Amerika, melihat kembali peristiwa itu sebagai pengalaman yang luar biasa. "Saya tidak menyesalinya," kata pria berusia 54 tahun itu kepada AFP, seraya mengatakan dia merasa berada di barisan depan untuk memulai seputar penanganan virus.

    Setahun kemudian, pelajaran yang didapat dari pandemi berarti pembatasan ketat bagi industri pelayaran. Kanada telah melarang kapal pesiar dari perairannya hingga Februari 2022. Dan Pusat Pengendalian Penyakit Amerika Serikat (CDC) tidak menyarankan kapal pesiar, meskipun pihak berwenang merilis peraturan tahun lalu untuk dimulainya kembali operasional secara bertahap. Operator akan diminta untuk memiliki laboratorium untuk pengujian virus, dan perjalanan tidak boleh lebih dari tujuh hari, dengan masker wajib di kapal. Tidak mengherankan jika sebagian besar operasi kapal pesiar di daerah tersebut belum dilanjutkan.

    Carnival Cruises sekarang berharap untuk memulai kembali operasi AS pada akhir April, seperti halnya Royal Caribbean. Norwegian Cruise Line menargetkan awal Mei. Tapi ada alasan untuk berharap, kata Patrick Pourbaix, direktur jenderal Prancis, Belgia dan Luksemburg di MSC Cruises, yang memulai kembali pelayaran Mediterania Agustus lalu.

    Pemesanan di seluruh dunia untuk pelayaran musim panas berada di angka 60 persen dari tingkat pra-pandemi, dengan musim dingin 2021-2022 pada angka 80 persen. "Tidak brilian, tetapi tidak bencana," kata Pourbaix.

    Seorang mantan anggota kru Diamond Princess Filipina, yang tak ingin menyebutkan namanya mengatakan dia sangat ingin kembali bekerja meskipun situasi masih mengkhawatirkan. "Kami sangat takut. Kami tahu virus itu menyebar tetapi kami diminta untuk bekerja," kata dia. Namun meski sulit, ia yakin operator akan memastikan keamanan para kru kapal jika kembali berlayar.

    JAPAN TODAY

    Baca juga: Kesempatan Naik Kapal Pesiar Gratis Virgin Voyages, Simak Cara Daftarnya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.