Jajanan Korea Selatan, yang Populer Dijadikan Camilan Para Turis

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Daegu memiliki salah satu wisata kuliner terbaik di Korea Selatan. Foto: @esyo5397

    Daegu memiliki salah satu wisata kuliner terbaik di Korea Selatan. Foto: @esyo5397

    TEMPO.CO, Jakarta - Gemar pelesiran ke Korea? Selain budaya pop-nya yang digemari di seluruh dunia, jajanan Korea Selatan juga diminati wisatawan. Bahkan, popularitas kuliner Korea Selatan telah menyeberang hingga mancanegara. Berikut 10 camilan khas Korea Selatan yang disukai wisatawan, sebagaimana dirangkum dari Taste Atlas.

    Gyeran-ppang
    Gyeran-ppang adalah camilan Korea Selatan yang terdiri dari roti kecil seperti roti yang diisi dengan telur, dan terkadang ham, keju, atau peterseli. Bagian dasarnya dibuat dengan adonan telur sederhana. Bila sudah berwujud menjadi roti, biasanya diberi taburan kacang, saus tomat, atau keju.

    Makanan ringan ini biasanya disiapkan di warung pinggir jalan. Pedagang gyeran-ppang memanggangnya dalam cetakan khusus berbentuk lonjong. Meskipun bukan makanan musiman, namun gyeran-ppang makin disukai saat musim dingin. Puncak rasanya bisa didapat saat hangat atau baru diangkat dari panggangan.

    Gyeran-ppang adalah roti kecil seperti roti yang diisi dengan telur, dan terkadang ham, keju, atau peterseli. Foto: @gyeranppanggdl

    Corndog Korea (Hot Dog Kentang)
    Corndog Korea adalah sentuhan unik pada hot dog, yang dibuat dengan melapisi sosis dengan adonan corn dog. Kemudian dicampur ke dalam potongan kentang, lalu digoreng semuanya dalam minyak. Hidangan ini disajikan dengan tusuk sate dan biasanya dikonsumsi saat bepergian.

    Penjual corndog Korea menjualnya di seluruh Korea, dan ada beberapa variasi, bisa dililit dengan bacon, kentang tumbuk, atau rumput laut, sementara saus tomat biasanya digunakan sebagai bumbu utama.

    Hodu-gwaja (Kue Kenari)
    Kue kenari ini adalah makanan pokok musim dingin di Korea Selatan. Terdiri dari kulit kenari yang diolah dengan adonan berbahan dasar kenari tipis. Isinya menggabungkan potongan kenari dan pasta kacang merah manis. Kue kering pertama kali ditemukan pada tahun 1934 oleh pasangan muda dari Cheonan, dan pada tahun 1970-an kue tersebut tersedia di di berbagai penjuru kota dan terutama dinikmati sebagai makanan ringan jalanan.

    Namun, hodu-gwaja dari Cheonan yang asli, tetap menjadi makanan khas kota itu.

    Corndog Korea adalah sentuhan unik pada hot dog, yang dibuat dengan melapisi sosis dengan adonan corn dog. Foto: Taste Atlas/Shutterstock

    Bungeoppang (Kue Berbentuk Ikan dengan Kacang Merah)
    Bungeoppang adalah kue khas Korea Selatan berbentuk ikan yang diisi dengan kacang merah. Kulit terluarnya dibuat dengan adonan sederhana yang terdiri dari telur, tepung terigu, pengembang, gula pasir, dan air. Itu dituangkan ke dalam cetakan berbentuk ikan, dan sesendok pasta kacang merah halus atau kasar kemudian ditempatkan di tengah.

    Adonan lalu dimasukkan ke dalam cetakan, kemudian  dipanggang di atas kompor hingga berwarna cokelat keemasan dan renyah pada tepiannya. Isi kacang merah merata di dalam kue dan menjadi isian yang solid. Salah satu varietas paling populer dari kudapan manis ini dikenal sebagai es bungeoppang -- suguhan produksi pabrik yang menggabungkan es krim dengan isian kacang merah.

    Bungeoppang tradisional dianggap sebagai versi lain dari taiyaki Jepang, tetapi tidak seperti taiyaki Jepang. Versi Korea tak menggunakan isian lain, selain campuran kacang merah yang dimaniskan.

    Camilan isian ini bisa ditemukan di mana-mana di Korea Selatan. Ini adalah salah satu makanan ringan yang paling umum dijual oleh pedagang kaki lima. Dianjurkan untuk menikmatinya yang baru dipanggang, selagi masih empuk dan sedikit renyah, serta isinya tetap panas dan lembut.

    Sannakji. youtube.com

    Beondegi
    Beondegi adalah jajanan kaki lima klasik Korea Selatan yang terdiri dari kepompong ulat sutera. Hewan mungil ini biasanya direbus atau dikukus lalu dibumbui sebelum disajikan dalam cangkir kecil. Beondegi tersedia di banyak warung pinggir jalan di seluruh negeri, sedangkan versi kalengan kadang-kadang ditemukan di supermarket.

    Beberapa restoran bahkan menyajikan serangga sebagai lauk. Beondegi menjadi pilihan populer selama Perang Korea ketika makanan langka, dan masyarakat Korea saat itu kekurangan protein.

    Bindaetteok (Pancake Kacang Hijau, Bindaetteok Nokdujeon, Nokdu Jijim)
    Bindaetteok adalah pancake kacang hijau gurih yang pertama kali muncul di buku masak pada tahun 1670-an, dengan nama binjatteok. Resep awal, di atasnya terdapat potongan daging babi gurih. Bindaetteok mulanya hanya dinikmati oleh orang kaya, sedangkan varietas polos disediakan untuk kelas sosial yang lebih rendah.

    Selain kacang hijau, bindaetteok modern biasanya menggunakan berbagai macam bahan lain seperti kimchi kubis, tauge, bawang, beras ketan, atau daging babi giling. Digoreng dengan minyak dangkal, bindaetteok paling enak dimakan saat baru selesai dimasak saat bagian luarnya masih renyah.

    Varietas berbeda dari pancake tebal ini biasanya dimakan sebagai makanan jalanan, dan biasanya dilengkapi dengan saus pedas yang disajikan di sampingnya.

    Bindaetteok adalah pancake kacang hijau gurih yang pertama kali muncul di buku masak pada tahun 1670-an, dengan nama binjatteok. Foto: @hmartnyc

    Sannakji
    Asin, lengket, dan kenyal, sannakji adalah hidangan Korea Selatan yang terdiri dari bayi gurita cincang mentah yang disajikan dengan taburan minyak wijen. Menariknya, karena hidangan disajikan langsung setelah dipotong, beberapa bagian masih bergerak, bergerak-gerak di atas piring.

    Hidangan ini biasanya dapat ditemukan di seluruh kios makanan jalanan Korea, dan disarankan dikudap bersama ssamjang dan teh hijau.

    Hotteok
    Hotteok adalah pancake Korea populer yang biasanya diisi dengan kayu manis, gula merah, dan kacang-kacangan seperti kacang tanah dan kenari. Camilan ini biasanya dijual sebagai makanan jalanan di banyak kios jalanan Korea, terutama saat cuaca dingin. Panekuknya bisa tebal atau tipis, dan ditandai dengan bagian luarnya yang renyah dan bagian dalamnya yang lembut dan kenyal.

    Diyakini bahwa hotteok ditemukan pada akhir abad ke-19 ketika para pedagang Tiongkok masuk ke Korea. Banyak dari mereka yang memutuskan untuk tinggal di Korea, membuat pancake versi Cina dengan isian yang gurih. Namun, orang Korea lebih menyukai isian yang manis daripada yang gurih. Orang Cina kemudian menyesuaikan pancake sesuai dengan keinginan orang Korea, sehingga menciptakan hotteok.

    Saat ini, ada banyak jenis hotteok, termasuk sejumlah versi dengan matcha, dan versi khusus yang disebut bubble hotteok, yang dipanggang di atas api bukan digoreng.

    Hidangan ini dipercaya dari DInasti Joseon, tteokbokki adalah masakan tumis pedas yang biasanya terdiri dari lontong berbentuk silinder, sambal merah manis, dan bakso ikan. Foto: @happypeople____

    Tteokbokki (Ddeokbokki, Topokki, Tteok Jjim)
    Tteokbokki adalah masakan tumis pedas yang biasanya terdiri dari lontong berbentuk silinder, sambal merah manis, dan bakso ikan. Ini dianggap sebagai salah satu makanan jalanan terbaik di Korea, dan biasanya dapat dibeli di pedagang kaki lima yang dikenal sebagai pojangmacha.

    Hidangan ini berasal dari periode Dinasti Joseon, yang digunakan sebagai obat, dan menjadi salah satu hidangan istana. Awalnya, tteokbokki disebut tteok jjim, berupa sepiring kue beras, daging, telur, dan bumbu yang direbus.

    Dulunya berwarna coklat, sekarang warnanya merah, karena diberi gochuang (pasta cabai pedas), yang diperkenalkan pada pertengahan tahun 1900-an. tteokbokki yang dulunya hidangan untuk bangsawan, saat ini adalah salah satu hidangan makanan jalanan termurah di Korea. Bahkan banyak resep yang diwaralabakan, karena permintaan tteokbokki yang besar.

    Jeon (Pancake Korea, Pizza Korea, Jeonyueo, Jeonyuhwa, Chon, Buchimgae, Jijimgae, Jijim)
    Jeon, juga dikenal sebagai pancake Korea, yang sering disajikan sebagai makanan pembuka, lauk, atau dikonsumsi sebagai makanan ringan. Meskipun jeon biasanya disiapkan dalam versi gurih, ada juga beberapa varietas manis dari pancake beraroma ini.

    Jeon, juga dikenal sebagai pancake Korea, yang sering disajikan sebagai makanan pembuka, lauk, atau dikonsumsi sebagai makanan ringan. Foto: @wakana526

    Sederhananya, itu adalah makanan yang pertama-tama dilapisi tepung dan telur, kemudian ditumis dengan minyak. Jeon menggabungkan bahan-bahan seperti irisan tipis daging, unggas, makanan laut, dan berbagai sayuran. Jeon secara tradisional disiapkan setiap tahun selama Tahun Baru Imlek Korea dan Festival Panen Korea, dan juga dikudap sepanjang tahun.

    Beberapa jenis jeon yang lebih populer dibuat dengan irisan daging sapi (yukjeon), tiram (guljeon), kimchi (kimchijeon), dan daun bawang (pajeon). Dianjurkan untuk menyajikan jeon dengan saus celup berbahan dasar kedelai pedas atau salad mentimun yang menyegarkan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kenali Penyebab dan Cara Mencegah Upaya Bunuh Diri

    Bunuh diri tak mengenal gender. Perempuan lebih banyak melakukan upaya bunuh diri. Tapi, lebih banyak laki-laki yang tewas dibanding perempuan.