NTT Gelar Festival Sarung Tenun, Jangan Pakai Batik

Reporter:
Editor:

Susandijani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sekelompok penenun sedang membuat tenun ikat dalam Festival Tenun Ikat di kota Waikabubak, Sumba Barat NTT, 8 Juli 2017. Keahlian membuat kain tenun biasanya diturunkan secara turun-temurun. ANTARA/Kornelis Kaha

    Sekelompok penenun sedang membuat tenun ikat dalam Festival Tenun Ikat di kota Waikabubak, Sumba Barat NTT, 8 Juli 2017. Keahlian membuat kain tenun biasanya diturunkan secara turun-temurun. ANTARA/Kornelis Kaha

    TEMPO.CO, Kupang - Pemerintah provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) menggelar Festival Sarung Tenun dengan melibatkan sekitar 10 ribu masyarakat pada Sabtu, 2 Maret 2019. Festival ini akan digelar secara serentak di seluruh Indonesia pada saat car free day (CFD).

    Baca juga: Raja Ampat di Bukit Tuamese NTT, Lokasi Syuting Pevita Pearce

     
    Ketua Dekranasda NTT, Juli Laiskodat mengatakan CFD di NTT digelar pada hari Sabtu, sehingga NTT akan lebih dulu menggelar festival ini daripada provinsi lain di Indonesia. 
     
    "Karena NTT yang duluan, maka akan menjadi sorotan, sehingga festivalnya harus heboh," kata istri Gubernur NTT itu saat memberikan keterangan pers kepada wartawan, Senin, 25 Februari 2019.
     
    Karena itu, dia mewajibkan seluruh warga yang ke CFD untuk menggunakan sarung tenun dari daerah masing-masing di NTT. "Jangan gunakan batik, atau kain tenun dari luar NTT," tegasnya.
     
    Hal itu dilakukan untuk mempromosikan sarung NTT. Karena itu, dia mengajak seluruh masyarakat NTT untuk terlibat mempromosikan sarung tenun. "Siapa saja, masyarakat yang peduli dengan NTT yang  berbudaya untuk turun ke jalan untuk promosi sarung tenun," katanya. 
     
    Kegiatan ini bertujuan untuk mendorong pemberdayaan ekonomi masyarakat khususnya penenun. Juga untuk membangkitkan pariwisata NTT dan kebanggaan bagi kaum muda akan sarung tenun NTT. 
     
    "Kami terus mendorong dan mengupayakan agar tenun NTT diakui sebagai warisan budaya oleh Unesco," katanya. Juli Laiskodat  juga meminta agar pemerintah menetapkan hari sarung nasional sebagai warisan leluhur yang wajib dilestarikan. 

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.