Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Sejarah Tari Kecak Beserta Asal-Usul dan Keunikannya

Editor

Dini Diah

image-gnews
Puluhan seniman tampil dalam pementasan Tari Kecak di Daya Tarik Wisata (DTW) Uluwatu, Badung, Bali, Selasa 21 September 2021. Atraksi wisata tari kecak tersebut kembali dipentaskan perdana pada Selasa (21/9) dengan menerapkan protokol kesehatan secara ketat dan membatasi jumlah penonton 50 persen dari kapasitas serta untuk mempromosikan daya tarik pariwisata di Bali. ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo
Puluhan seniman tampil dalam pementasan Tari Kecak di Daya Tarik Wisata (DTW) Uluwatu, Badung, Bali, Selasa 21 September 2021. Atraksi wisata tari kecak tersebut kembali dipentaskan perdana pada Selasa (21/9) dengan menerapkan protokol kesehatan secara ketat dan membatasi jumlah penonton 50 persen dari kapasitas serta untuk mempromosikan daya tarik pariwisata di Bali. ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo
Iklan

TEMPO.CO, JakartaBali adalah salah satu pulau di Indonesia yang dikenal akan kekayaan budaya dan seni. Salah satu kesenian khas Bali adalah tari. Tarian di Bali mempunyai jenis dan fungsi yang berbeda-beda, mulai dari yang sakral berkaitan dengan upacara keagamaan, hiburan populer, hingga kreasi hasil pengembangan tari tradisional.

Dari semua jenis tersebut, tari Kecak Bali adalah yang paling populer. Sebagai warga negara Indonesia, tidak ada salahnya mempelajari sejarah, asal usul dan keunikan tari Kecak Bali. Penjelasan selengkapnya di bawah ini.

Sejarah Tari Kecak

Sebelum menjadi terkenal seperti saat ini, sejarah tari Kecak diawali dari sebuah ritual. Mengutip dari Jalur Rempah dari situs Kemdikbud, tari Kecak berakar pada ritual Sang Hyang, yaitu tradisi di mana penari menari dalam keadaan tidak sadarkan diri atau kesurupan. Tujuan penari adalah berkomunikasi dengan Tuhan atau roh leluhur dan kemudian menyampaikan harapannya kepada masyarakat.

Penggagas tari Kecak Bali ini ada dua orang yaitu penari Bali Wayan Limbak dan pelukis Jerman Walter Spies. Pada tahun 1930-an, mereka menciptakan tari Kecak berdasarkan tradisi Sanghyang dan penggalan cerita Ramayana. Bunyi “cak cak cak” mengacu pada lambang api suci yang membakar roh jahat. Tarian ini mewakili kisah Ramayana yaitu tentang Rama, Sinta, dan perang melawan Rahwana.

Fungsi tari kecak yaitu saat upacara adat keagamaan, maupun untuk upacara penyambutan tamu. Menurut situs Pesona Blahbatuh, tari kecak dilakukan secara berkelompok sebanyak 50 hingga 100 orang, dengan hanya mengenakan pakaian belang hitam dan membentuk lingkaran tanpa busana, diiringi tarian pemeran tokoh-tokoh cerita, dan suara seluruh penari bersahut sahutan dengan mengucapkan “cak cak cak cak”. Wayan Limbak kemudian mempopulerkan tari Kecak dengan berkeliling dunia bersama sekelompok penari Bali dari sanggarnya dan mengikuti berbagai festival internasional.

Asal-Usul Tari Kecak

Sosok I Wayan Limbak jarang diketahui masyarakat umum, apalagi di luar Bali. Mengutip dari situs Pesona Blahbatuh, I Wayan Limbak lahir pada tahun 1897 dan meninggal pada usia 106 tahun di desa Bedulu, Gianyar, Bali. Walter Spies menjadi seniman Jerman yang tinggal di Ubud, Bali silam.

Walter Spies ingin menciptakan hal baru berdasarkan tari Sang Hyang (tarian sakral dalam ritual upacara) saat ia lihat di Pura Goa Gajah di Bedulu, Gianyar. Keinginan tersebut disampaikan kepada Wayan Limbak, dan Wayan Limbak dengan senang hati menerima usulan tersebut sehingga terciptalah sebuah tarian pada tahun 1930 dinamakan tari Kecak.

Atas saran Walter Spies, tari Sang Hyang diubah menjadi tari Kecak masa kini dengan menambahkan cerita diambil dari epos Ramayana, ketika Subali bertempur dengan adiknya Sugriwa atau Rahwana menculik Dewi Sita. Tari Kecak dapat dikatakan sebagai tari tradisional, walaupun pada perkembangannya relatif baru dibandingkan dengan tari tradisional Bali lainnya. Kecak kemudian diakui secara resmi dan mendapatkan tempat di panggung seni pertunjukan Bali.

Keunikan Tari Kecak

1. Suara “Cak”

Salah satu keunikan terbesarnya adalah digunakannya bunyi “Cak” oleh penarinya sebagai musik pengiring. Bunyi “cak” inilah yang menjadi instrumen utama pengiring gerak tari dan menciptakan ritme yang unik dan menawan. Selain itu, para penari juga menggunakan kerincingan di kaki.

2. Gerakan Monoton

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Penampilan ini bercirikan gerakan yang monoton atau tidak berubah. Penari menggerakkan tangannya ke atas kepala sambil duduk melingkar. Gerakan tangan yang cepat dan tepat ini terkoordinasi dengan sempurna dan menciptakan visual serta penggambaran karakter dari cerita Ramayana yang menakjubkan.

3. Cerita Ramayana

Menceritakan kisah Ramayana yang berusaha melepaskan Dewi Shinta dari tangan Rahwana. Secara garis besar, cerita terdiri dari lima bagian. Cerita dimulai ketika para penari naik ke panggung. Berlanjut ketika Rahwana menculik Shinta. Rahwana kemudian bertarung melawan Jatayu dan Hanoman untuk menyelamatkan Shinta. Dalam proses penyelamatan, Hanoman membakar tempat sandera Shinta. Namun, Hanuman dikepung oleh tentara Rahwana dan hampir terbakar hidup-hidup. Mulanya Rama mengalami kekalahan. Tetapi hal tersebut tidak melemahkan niat Rama untuk menyelamatkan ratunya Shinita. Raja Rama berdoa dengan tulus dan berusaha membawa kembali ratunya. Pada akhirnya Rama berhasil membawa Shinta kembali dengan selamat.

4. Busana Sederhana

Para penari yang sebagian besar yaitu pria duduk bersila membentuk sebuah lingkaran. Busana yang dikenakan oleh para penari berupa kain sarung dan kain kotak yang memiliki warna hitam putih seperti papan catur yang diikatkan melingkar ke pinggang penari, ditambah hiasan bunga ditempel di telinga.

5. Tempat Pertunjukan

Menurut website Kementerian Pariwisata dan Industri Kreatif, ada beberapa tempat wisata di Bali yang bisa Anda kunjungi seperti Uluwatu, Tanah Lot, GWK (Garuda Wisnu Kencana), Ubud, Batu Bulan dan tentunya setiap tempat mempunyai keunikannya sendiri. Dalam pertunjukan, penerangannya biasanya berupa obor atau lilin dan diletakkan di tengah lingkaran penari. Penggunaan pencahayaan ini memberikan efek visual menarik dan menciptakan suasana magis. Saat malam tiba, cahaya obor dan lilin menambah drama dan pesona pertunjukan.

Tarian asal Pulau Bali ini bukanlah sebuah gerakan fisik yang sederhana, namun setiap gerakannya memiliki cerita penting. Kisah Ramayana menunjukkan makna mendalam dari penampilan ini yaitu kepercayaan terhadap kekuasaan Tuhan. Hal ini tercermin dari tindakan Rama saat meminta pertolongan Dewata. Selanjutnya adalah kesetiaan. Kesetiaan Shinta pada suaminya yaitu Rama, dan burung Garuda yang rela mengorbankan sayapnya demi menyelamatkan Shinta dari cengkeraman Rahwana. 

Dari cerita ini kita semua belajar bahwa kita tidak boleh memiliki sifat negatif seperti Rahwana yang serakah dan suka mengambil hak milik orang lain secara paksa. Melalui gerakan yang dinamis, ekspresi wajah dan kostum tradisional, tari Kecak tidak hanya menyampaikan cerita tetapi juga menghormati dan memperkaya warisan budaya Bali, menjadikannya pengalaman seni yang menawan dan tak terlupakan.

MAGDALENA NATASYA

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


KJRI Sydney Promosi Budaya ke Murid di Cardijn College Australia, Belajar Tari Kecak hingga Kuda Lumping

7 hari lalu

Perwakilan Indonesia menampilkan Tari Barong Bali di National Multicultural Festival (NMF) yang merupakan festival internasional terbesar di Canberra, Australia, 22 Februari 2020.[KBRI Canberra]
KJRI Sydney Promosi Budaya ke Murid di Cardijn College Australia, Belajar Tari Kecak hingga Kuda Lumping

Siswa Cardijn College mengikuti workshop tari kecak hingga kuda lumping pada program Indonesia Goes to School (IGtS) KJRI Sydney yang diselenggarakan pada 14 Juni 2024.


Sejarah Tari Kecak Asli Bali Beserta Kisahnya

24 November 2023

Pertunjukan tari kecak di Pura Uluwatu, Bali. Tempo/Tulus Wijanarko
Sejarah Tari Kecak Asli Bali Beserta Kisahnya

Sejarah tari kecak asli Bali beserta kisahnya yang harus diketahui oleh seluruh warga negara Indonesia sebagai salah satu budaya yang patut dilestarikan.


11 Tari Bali yang Populer Beserta Makna dan Sejarahnya

18 November 2023

Puluhan seniman tampil dalam pementasan Tari Kecak di Daya Tarik Wisata (DTW) Uluwatu, Badung, Bali, Selasa 21 September 2021. Atraksi wisata tari kecak tersebut kembali dipentaskan perdana pada Selasa (21/9) dengan menerapkan protokol kesehatan secara ketat dan membatasi jumlah penonton 50 persen dari kapasitas serta untuk mempromosikan daya tarik pariwisata di Bali. ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo
11 Tari Bali yang Populer Beserta Makna dan Sejarahnya

Tari Bali dapat dibedakan menjadi tiga kategori, yaitu tari wali, tari bebali, dan tari balih-balihan.


Malam di Kampoeng Bali, Menikmati Kuliner Tradisional sambil Nonton Tari Kecak

8 Oktober 2023

Tari Kecak di Kampoeng Bali Ayana Estate Bali, Sabtu, 30 September 2023 (TEMPO/Mila Novita)
Malam di Kampoeng Bali, Menikmati Kuliner Tradisional sambil Nonton Tari Kecak

Tamu bisa merasakan pengalaman budaya di Kampoeng Bali Ayana Estate, mulai dari pasar tradisional, kuliner, sampai tarian.


12 Jenis Tari Bali Tradisional Paling Populer di Kalangan Wisatawan

28 Juli 2022

Puluhan seniman menggunakan masker saat pementasan Tari Kecak di Daya Tarik Wisata (DTW) Uluwatu, Badung, Bali, Selasa 21 September 2021. Atraksi wisata tari kecak tersebut kembali dipentaskan perdana pada Selasa (21/9) dengan menerapkan protokol kesehatan secara ketat dan membatasi jumlah penonton 50 persen dari kapasitas serta untuk mempromosikan daya tarik pariwisata di Bali. ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo
12 Jenis Tari Bali Tradisional Paling Populer di Kalangan Wisatawan

Padahal masih ada banyak tari Bali yang memiliki keunikan gerakan serta kekhasan kostum dan aksesoris penarinya.


PPKM Jawa Bali, Pementasan Tari Kecak di Uluwatu Ditiadakan Sementara

10 Januari 2021

Penari tampil saat pertunjukan terakhir atraksi wisata Tari Kecak Uluwatu sebelum ditiadakan sementara di kawasan Uluwatu, Badung, Bali, Jumat, 8 Januari 2021.  Atraksi wisata tersebut akan ditiadakan kembali mulai Sabtu esok hingga waktu yang belum ditentukan. ANTARA/Fikri Yusuf
PPKM Jawa Bali, Pementasan Tari Kecak di Uluwatu Ditiadakan Sementara

Penghentian sementara pementasan tari Kecak itu dilakukan sesuai dengan arahan pemerintah terkait PPKM Jawa Bali.


Nasib Penari Kecak Uluwatu Bali Saat Pandemi Covid-19, Rp 1 Juta ke Rp 100 Ribu

18 Desember 2020

Penari mengenakan pelindung wajah saat membawakan epos Ramayana yang diiringi Tari Kecak di panggung terbuka Pura Uluwatu, Kabupaten Badung, Bali, Sabtu, 31 Oktober 2020. Para penampil dan penonton diminta menggunakan masker, melakukan jaga jarak dan membatasi kapasitas penonton hanya sekitar 25 persen serta menggurangi penari. Johannes P. Christo
Nasib Penari Kecak Uluwatu Bali Saat Pandemi Covid-19, Rp 1 Juta ke Rp 100 Ribu

Penari kecak di Uluwatu, Bali, tak pentas selama lima bulan. Harus mematuhi protokol kesehatan demi mencegah penyebaran Covid-19.