Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

10 Gunung Paling Mematikan di Dunia, Tidak Disarankan untuk Didaki

Reporter

Editor

Laili Ira

image-gnews
Terdapat beberapa gunung paling mematikan di dunia yang tidak disarankan untuk didaki. Gunung ini memiliki jalur ekstrem dan cuaca dingin. Foto: Canva
Terdapat beberapa gunung paling mematikan di dunia yang tidak disarankan untuk didaki. Gunung ini memiliki jalur ekstrem dan cuaca dingin. Foto: Canva
Iklan

TEMPO.CO, JakartaMendaki gunung paling mematikan di dunia bisa dikatakan sebagai prestasi yang tidak bisa dicapai banyak orang. Meski berbahaya, namun sebagian orang menganggap aktivitas itu sangat seru karena menantang, Padahal di tahun 2023, terdapat 909 kematian di sepuluh gunung paling mematikan.

Ribuan orang telah berusaha mendaki gunung paling mematikan di dunia. Meskipun beberapa gunung lebih mudah untuk didaki karena jalurnya yang jelas, tapi tetap saja menimbulkan risiko kematian.  Berikut adalah daftar 10 gunung paling mematikan di dunia dilansir dari A-Z Animals.

10 Gunung Paling Mematikan di Dunia

1. Annapurna (8.091 meter / 26.545 kaki) - Nepal

Annapurna adalah gunung paling mematikan di dunia untuk didaki. Dengan tingkat kematian sekitar 32%, Annapurna's mencatat sekitar 58 kematian per 158 pertemuan puncak yang berhasil. 

Bagian sisi selatan gunung ini sangat berbahaya karena dapat menimbulkan longsoran salju serta adanya bagian es dan bebatuan yang sulit. Cuaca yang tidak dapat diprediksi juga menjadi salah satu faktor gunung ini dinobatkan sebagai gunung paling mematikan di dunia.

2. K2 (8.611 meter / 28,251 kaki) – Perbatasan Pakistan/Tiongkok

Sebagai gunung tertinggi kedua di Bumi, K2 memiliki reputasi terkenal sebagai “Gunung Liar”. Tingkat kematiannya sekitar 66 kematian per 284 pertemuan puncak yang sukses. Gunung K2 memiliki iklim dan topografinya yang sulit diprediksi dan kaku. Pendaki kesulitan mendaki K2 karena punggung bukitnya curam dan pinggirannya kurang rata. .

3. Nanga Parbat (8.126 meter / 26.660 kaki) – Pakistan

Dikenal sebagai “Gunung Pembunuh”, tingkat kematian di Nanga Parbat adalah sekitar 64 kematian per 287 pertemuan puncak yang berhasil. 

Angka kematian yang tinggi disebabkan oleh medan yang curam dan menantang, termasuk Diamir Face yang terkenal. Kondisi cuaca yang tidak stabil dan seringnya longsoran salju telah merenggut nyawa banyak pendaki yang berusaha menaklukkan puncak yang tangguh ini.

4. Kangchenjunga (8.586 meter / 28.169 kaki) – Perbatasan Nepal/India

Sebagai puncak tertinggi ketiga di dunia, tingkat kematian di Kangchenjunga berkisar pada sekitar 40 kematian per 297 pertemuan puncak yang berhasil. Lokasinya yang terpencil, cuaca ekstrem, dan lereng yang rawan longsor, menimbulkan tantangan besar bagi para pendaki. Sehingga berkontribusi terhadap tingginya angka kematian di gunung tersebut.

5. Manaslu (8.163 meter / 26.781 kaki) – Nepal

Manaslu, juga dikenal sebagai Gunung Roh, berada tepat di bawah ketinggian Nanga Parbat, menjadikannya gunung tertinggi kedelapan di dunia. 

Dengan iklim yang turun hingga -22 F dan angin kencang hingga 75 mph, gunung ini jelas tidak terlalu berbahaya dibandingkan gunung lainnya. Namun, gunung ini memiliki tingkat kematian sekitar 53 kematian dari 297 puncak yang berhasil dicapai. Sebagian besar disebabkan karena jatuh dan longsoran salju.

6. Dhaulagiri (8.167 meter / 26.795 kaki) – Nepal

Tingkat kematian di Dhaulagiri mencapai sekitar 58 kematian per 350 pertemuan puncak yang berhasil. 

Gunung ini terkenal dengan cuacanya yang tidak dapat diprediksi serta air terjun es yang curam. Cuaca umumnya tetap pada -22 F dengan kecepatan angin hingga 62 mph. Namun gunung ini rawan longsor dan banyak salju.

7. Makalu (8.481 meter / 27.825 kaki) – Nepal

Makalu adalah gunung tertinggi kelima di dunia yang terletak di pegunungan Himalaya di perbatasan antara Nepal dan Cina (Tibet). Puncak berbentuk piramida empat sisi ini memiliki tingkat kematian sekitar 26 kematian per 234 puncak yang berhasil. 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Beberapa orang tewas karena kondisi cuaca buruk, seperti longsoran salju. Sebaliknya, yang lainnya disebabkan oleh penyakit ketinggian atau kejadian yang tidak menguntungkan.

8. Gasherbrum I (8.080 meter / 26.509 kaki) – Pakistan

Gasherbrum I, juga dikenal sebagai Hidden Peak atau K5, adalah puncak tertinggi dan paling menonjol di jajaran Karakoram di Himalaya.  

Nama Gasherbrum berasal dari bahasa Balti yang artinya Gunung yang Indah. Puncak ini memiliki tingkat kematian sekitar 25 kematian dari 265 pertemuan puncak yang sukses. Banyak dari kematian ini disebabkan oleh jatuh atau badai yang tidak dapat diprediksi. Zona kematian juga telah merenggut beberapa nyawa pendaki yang tidak siap.

9. Everest (8.848 meter / 29.029 kaki) – Nepal/Cina

Sebagai gunung dengan puncak tertinggi di dunia, dapat dikatakan bahwa Everest adalah gunung yang paling sulit untuk didaki. 

Meski begitu peringkat kematiannya lebih rendah dibanding gunung lain yakni sekitar 300 kematian per 3600 puncak yang berhasil dicapai. 

Pendaki akan menghadapi cuaca yang sangat dingin, angin kencang, dan lingkungan yang keras di zona kematian, yang menyebabkan kematian bahkan di antara pendaki gunung berpengalaman.

10. Broad Peak (8.051 meter) – Pakistan

Broad Peak, juga dikenal sebagai K3, adalah salah satu gunung yang terletak di pegunungan Karakoram di Pakistan. Gunung ini mempunyai tingkat kematian sekitar 8 kematian per 100 puncak yang berhasil. 

Broad Peak adalah gunung tertinggi ke-12 di dunia dan menghadirkan bagian teknis pendakian yang menantang, khususnya di sepanjang West Ridge-nya. 

Cuaca gunung yang tidak stabil dan lingkungan dataran tinggi berkontribusi pada reputasi gunung ini sebagai salah satu puncak paling berbahaya di dunia.

RIZKI DEWI

Pilihan Editor: 10 Rekomendasi Gunung untuk Pendaki Pemula, Ada yang Tingginya 700 Mdpl

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Hobi Mendaki Gunung? Jangan Lupa Penuhi Nutrisi Berikut di Ketinggian

5 hari lalu

Ilustrasi naik gunung/berkemah/liburan/traveling. Shutterstock.com
Hobi Mendaki Gunung? Jangan Lupa Penuhi Nutrisi Berikut di Ketinggian

Berikut jenis makanan yang perlu dikonsumsi orang yang hobi mendaki gunung agar kebutuhan nutrisi terpenuhi.


Biaya Evakuasi Jenazah dari Gunung Everest sampai Miliaran

17 hari lalu

Foto ini diambil pada 22 Mei 2019 dan dirilis oleh pendaki Nirmal Purja menunjukkan lalu lintas padat para pendaki gunung yang berdiri untuk mencapai puncak Everest.[CNN]
Biaya Evakuasi Jenazah dari Gunung Everest sampai Miliaran

Berdasarkan catatan, hampir 330 orang telah kehilangan nyawa di Gunung Everest sejak 1920-an. Banyak jenazah dibiarkan membeku di sana.


Sherpa Sebut Tak Ada Lagi Pemandu Pendakian Gunung Everest 10 Tahun Mendatang, Kenapa?

19 hari lalu

Gunung Everest, puncak tertinggi di dunia, dan puncak pegunungan Himalaya lainnya terlihat melalui jendela pesawat selama penerbangan gunung dari Kathmandu, Nepal 15 Januari 2020. REUTERS/Monika Deupala
Sherpa Sebut Tak Ada Lagi Pemandu Pendakian Gunung Everest 10 Tahun Mendatang, Kenapa?

Sherpa, masyarakat adat yang menjadi mayoritas pemandu pendakian Gunung Everest, juga tidak kebal terhadap banyak bahaya pendakian.


Mengenang Persahabatan Sir Edmund Hillary dan Tenzing Norgay Para Penakluk Gunung Everest

22 hari lalu

Edmund Hillary dan Tenzing Norgay minum kopi untuk merayakan keberhasilan mereka mencapai puncak Everest pada 29 Mei 1953. rsvlts.com
Mengenang Persahabatan Sir Edmund Hillary dan Tenzing Norgay Para Penakluk Gunung Everest

Sir Edmund Hillary dan Tenzing Norgay dua sahabat yang berhasil menuntaskan puncak tertinggi Gunung Everest pada 29 Mei 1953.


Sir Edmund Hillary dan Tenzing Norgay Orang Pertama Menjejak Puncak Gunung Everest 71 Tahun Lalu

22 hari lalu

Edmund Hillary, warga Selandia Baru dan Tenzin Norgay, seorang Sherpa warga Nepal, berhasil mencapai puncak Gunung Everest (8.850 meter), yang merupakan puncak tertinggi di muka bumi ini, pada 29 Mei 1953 jam 11.30 waktu setempat. rsvlts.com
Sir Edmund Hillary dan Tenzing Norgay Orang Pertama Menjejak Puncak Gunung Everest 71 Tahun Lalu

71 tahun lalu, Sir Edmund Hillary dan Sherpa Tenzing Norgay mencapai puncak Gunung Everest setinggi 8.850 meter pada 29 Mei 1953.


Yang Harus Dilakukan Pendaki Jika Bertemu Macan Tutul di Gunung Gede Pangrango

25 hari lalu

Macan kumbang terpantau dari kamera pemantau yang dipasang Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, Cianjur, Jawa Barat.(ANTARA/Ahmad Fikri)
Yang Harus Dilakukan Pendaki Jika Bertemu Macan Tutul di Gunung Gede Pangrango

Para pendaki diminta tak mencemaskan ataupun mempermasalahkan keberadaan macan tutul jawa di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango.


2 Macan Tutul Terekam Kamera di Hutan Gunung Gede Pangrango, Begini Peringatan untuk Pendaki

26 hari lalu

Macan kumbang terpantau dari kamera pemantau yang dipasang Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, Cianjur, Jawa Barat.(ANTARA/Ahmad Fikri)
2 Macan Tutul Terekam Kamera di Hutan Gunung Gede Pangrango, Begini Peringatan untuk Pendaki

Sepasang macan tutul tertangkap kamera pemantau (CCTV) sedang berjalan beriringan di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGPP).


Kenalan dengan Kami Rita, Pendaki yang Pecahkan Rekor Capai Gunung Everest 29 Kali

34 hari lalu

Kami Rita, pendaki yang pecahkan rekor dunia mencapai puncak Gunung Everest sebanyak 29 kali (Instagram/@kamiritasherpa)
Kenalan dengan Kami Rita, Pendaki yang Pecahkan Rekor Capai Gunung Everest 29 Kali

Menurut Guinness Book of World Records, Kami Rita telah mendaki Everest hampir setiap tahun sejak pendakian pertamanya pada 1994.


7 Tips Ikut Open Trip Naik Gunung Agar Tak Kena Tipu

54 hari lalu

Personil Pasukan Tanggap Bencana Nasional (NDRF) dan sukarelawan lainnya mendaki gunung untuk mencapai lokasi tanah longsor di sebuah desa di Raigad, di negara bagian barat Maharashtra, India 20 Juli 2023. REUTERS/Francis Mascarenhas
7 Tips Ikut Open Trip Naik Gunung Agar Tak Kena Tipu

Sebelum mendaki, sebaiknya ketahui beberapa tips ikut open trip naik gunung agar tidak kena tipu oknum. Berikut beberapa tipsnya.


5 Syarat Naik Gunung Rinjani dan Cara Daftar Pendakiannya

59 hari lalu

Pemandangan Gunung Rinjani dari Bukit Telu (TEMPO/Supriyantho Khafid)
5 Syarat Naik Gunung Rinjani dan Cara Daftar Pendakiannya

Untuk mendaki Gunung Rinjani ada beberapa hal yang harus Anda perhatikan. Berikut ini beberapa syarat naik gunung Rinjani.