Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Berwisata Sekaligus Belajar Produksi Kain Tenun di Rumah Tenun Magelang

image-gnews
Wisata edukasi di Rumah Tenun Magelang. Tempo/Arimbi HP
Wisata edukasi di Rumah Tenun Magelang. Tempo/Arimbi HP
Iklan

TEMPO.CO, Magelang - Mengunjungi tempat wisata, tak selalu identik dengan berswafoto maupun berkuliner saja. Ada juga jenis wisata edukasi yang bisa membuat pengunjung terhibur sekaligus menambah pengetahuan. Salah satu wisata edukasi menarik yang bisa dikunjungi untuk rekreasi sekaligus menambah ilmu adalah Rumah Tenun Magelang.

Wisata edukasi yang terletak di Jalan Raya Bandongan KM 7, Jati Lor, Tonoboyo, Kecamatan Bandongan, Kabupaten Magelang itu cocok dikunjungi wisatawan dari berbagai usia dan kalangan.

Setibanya di Rumah Tenun Magelang, pengunjung bakal diajak berkeliling melihat beberapa tanaman yang digunakan sebagai serat tenun lengkap dengan penjelasan dari pemandu terkait asal dan proses perawatannya.

Kepala Rumah Tenun Magelang Saleh mengatakan awalnya rumah tenun ini hanyalah sebuah pabrik kain tenun bernama Retota. "Kalau pabrik tenun sudah ada sejak 1990 an, tetapi dulu belum dibuka untuk umum, baru dijadikan wisata edukasi pada 2017," kata dia saat ditemui Tempo di Rumah Tenun, Kamis, 15 Juni 2023.

Menurut Saleh, dikembangkannya pabrik tersebut menjadi wisata edukasi agar masyarakat mengetahui proses pembuatan serat alam hingga menjadi kain tenun. "Terkadang masyarakat tahu nama tanaman dan hasilnya, seperti eceng, mendong, tetapi tidak tahu wujud tanamannya seperti apa," ujarnya.

Kegiatan wisata di Rumah Tenun

Marketing Rumah Tenun Magelang Laila mengatakan ada 8 bahan tanaman yang digunakan sebagai bahan utama produk tenun. "Delapan tanaman tersebut yakni mendong yang diambil dari Sleman, DIJ. Lalu, kudzu dari Sumatera Utara, akar wangi dari Garut, kenaf dari Lamongan dan abaca dari Sulawesi Utara. Kemudian, pohon rami dari Wonosobo, pandan gunung dari Borobudur, serta eceng dari Sukoharjo," kata dia.

Sambil berkeliling kebun, Laila menunjukkan berbagai jenis tanaman yang dimaksud serta menunjukkan hasil yang sudah diolah untuk menjadi bahan utama karya tenun. Usai melihat berbagai tanaman bahan tenun, pengunjung bakal diajak melihat cara pembuatan dan prosesnya.

"Proses pertama pembuatan ada ngetheng atau menimpal benang ke kayu sebelum diolah menjadi tenun," kata Laila.

Setelah ngetheng, Laila mengatakan proses selanjutnya adalah nyucuk dan nyisir. Proses tersebut ia ibaratkan seperti membuat pola jahitan.

Pada proses tersebut, kata Laila, benang alami juga dimasukkan ke dalam mata gun depan dan belakang atau sesuai dengan instruksi.

Adapun proses sisir, terdapat dua jenis, yakni 1-1 atau setiap sisir diisi satu serat, tidak ada yang terlewati. Dan 1-0-1 atau satu sisir diisi serat, satu lagi kosong dan satu lagi diisi.

"Tahapan selanjutnya yaitu dirapikan dan diikat sesuai dengan tegangan yang diberikan. Seratnya dibagi beberapa, kamudian diambil tengah dan ditali," kata Laila.

Jika semua telah selesai, maka para pengrajin baru bisa masuk ke tahap menenun dengan menggunakan benang awalan dan kayu terlebih dahulu. "Semuanya dilakukan secara manual dengan alat tenun. Penenun biasanya menggunakan satu kaki untuk menjalankan alat itu," kata Laila.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dikatakan Laila, proses pembuatan tenun juga melibatkan 2.000 ibu rumah tangga di sekitar Bandongan yang masing-masing memiliki tugas sendiri. "Ada yang tugasnya nyuir, memilah, mengikat, sudah dikelompokkan dan ada koordinatornya sendiri," kata dia.

Meski begitu, setiap proses yang dilakukan tetap melalui Quality Control lebih dari sekali karena bahan tenun yang dihasilkan harus benar-benar presisi dan ukurannya tetap. "Butuh ketelitian tinggi untuk mendapatkan hasil kain tenun yang berkualitas dan benar-benar bagus," kata Laila.

Terlebih, para pembeli produk Rumah Tenun biasanya adalah orang-orang yang benar-benar memahami karya, memiliki selera dan detail rinci.

Laila mengatakan pengunjung yang ingin datang berkeliling dan melihat proses menenun disediakan tiket masuk. Adapun rincian harga tiketnya, yakni Rp 100.000 per orang, hanya tur dari tanaman hingga weaving, Rp 150.000 untuk mendapat tur dan snack, Rp 200.000 mendapat tur, snack dan makan siang hingga paket lengkap Rp 250.000 mendapat tur, snack, makan siang dan suvenir kecil.

Sedangkan untuk siswa-siswi sekolah, Laila mengatakan ada harga khusus, yakni dalam kota Magelang Rp 25.000 per anak mendapat tur dan snack sedangkan Rp 35.000 untuk kota.

Laila mengatakan siswa-siswi yang datang biasanya ada berbagai usia, mulai dari Taman Kanak-Kanak (TK) hingga mahasiswa. "Pengunjung yang ingin berwisata bisa datang Senin hingga Jumat dibuka mulai pukul 08.00-16.00 dan Sabtu 08.00-14.00," kata Laila.

Demi kenyamanan, Laila mengatakan pengunjung yang datang dibatasi maksimal 50 orang per kelompok tur. "Pengunjung juga harus konfirmasi pemesanan kunjungan, dibatasi supaya lebih fokus memperhatikan penjelasan guide dan kami juga lebih mudah dalam memberikan layanan maupun pengawasan," kata dia.

Laila mengatakan ada enam pemandu yang bakal menemani para pengunjung yang terbagi ke dalam 10 orang per grup. Bukan cuma bakal puas berkeliling dan menambah ilmu, pengunjung juga bisa melihat hasil karya tenun seperti pouch, tas, sarung bantal, table runner, llnhingga box lilit.

Harganya pun bervariasi mulai dari Rp 100 ribu hingga Rp 1,5 juta tergantung jenis bahan atau serat yang digunakan.

Produk Rumah Tenun bukan hanya dijual lokal saja, bahkan sudah di ekspor hingga ke Amerika dan Eropa. "Untuk produk yang dijual di pasar Indonesia, kebanyakan tidak berupa tirai. Bisa berupa pernak-pernik lainnya, karena lebih diminati," kata Laila.

Pilihan Editor: Menelusuri Cerita dan Motif Songket Canduang Minangkabau yang Bersejarah di Taman Budaya Sumbar

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


197 Pemilik Penginapan di Desa Wisata Bali, Lombok, dan Magelang Ikut Airbnb Entrepreneurship Academy

4 hari lalu

Desa Wisata Carangsari, Badung, Bali (Dok. Oyo)
197 Pemilik Penginapan di Desa Wisata Bali, Lombok, dan Magelang Ikut Airbnb Entrepreneurship Academy

Program ini merupakan kerja sama Airbnb dengan Kemenparekraf untuk meningkatkan keterampilan sebagai tuan rumah dan membangun interaksi dengan turis.


Selain Candi Borobudur, Candi Mendut Memiliki Peran Penting dalam Perayaan Waisak

21 hari lalu

Sejumlah Bhikkhu melakukan Pradaksina dengan berjalan mengelilingi candi saat prosesi penyematan Air Suci di Candi Mendut, Magelang, Jawa Tengah, Rabu, 22 Mei 2024. Air Suci diambil dari mata air umbul Jumprit Temanggung tersebut selanjutnya akan dibawa ke Candi Borobudur bersama Api Dharma pada puncak perayaan Hari Raya Tri Suci Waisak 2568 BE/2024. ANTARA/Anis Efizudin
Selain Candi Borobudur, Candi Mendut Memiliki Peran Penting dalam Perayaan Waisak

Candi Mendut merupakan situs bersejarah yang sangat penting dalam konteks perayaan Waisak di Indonesia. Inilah beberapa keistimewaannya.


Perayaan Waisak di Candi Borobudur Diprediksi Dihadiri 50.000 Pengunjung

37 hari lalu

Bhikhu berdoa bersama saat perayaan hari raya Magha Puja 2024 di pelataran Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Sabtu 8 Maret 2024. Hari raya Magha Puja diperingati setiap bulan purnama di bulan ketiga kalender Buddha untuk mengenang Sang Buddha saat membabarkan Dharma pentingnya umat menghindari perbuatan jahat, menambah kebajikan, kesucian hati dan pikiran. ANTARA FOTO/Anis Efizudin
Perayaan Waisak di Candi Borobudur Diprediksi Dihadiri 50.000 Pengunjung

Perayaan Waisak di Candi Borobudur bukan sekadar wisata, melainkan mengutamakan kesakralan ibadah.


Wahana Edukasi Baru, Ajak Anak Mengenal Dunia Penerbangan

51 hari lalu

Seorang anak mencoba wahana baru Flight Academy, kolaborasi Traveloka dan KidZania Jakarta. (dok. Traveloka)
Wahana Edukasi Baru, Ajak Anak Mengenal Dunia Penerbangan

Flight Academy, wahana baru kolaborasi Traveloka dan KidZania Jakarta bisa jadi pilihan mengajak anak menjelajahi dunia penerbangan


Balon Udara Jatuh di Magelang, Rusak Lima Rumah dan Satu Mobil

13 April 2024

Sebuah mobil rusak ringan akibat balon udara jatuh di Mungkid, Kabupaten Magelang. ANTARA/Heru Suyitno
Balon Udara Jatuh di Magelang, Rusak Lima Rumah dan Satu Mobil

Sebuah balon udara jatuh di Perumahan Pesona Kota Mungkid, Kabupaten Magelang. Kejadian ini merusak lima rumah warga dan satu unit mobil.


194 Tahun Lalu Pangeran Diponegoro Ditangkap Belanda, Ini Kilas Peristiwanya

28 Maret 2024

Pangeran Diponegoro. ikpni.or.id
194 Tahun Lalu Pangeran Diponegoro Ditangkap Belanda, Ini Kilas Peristiwanya

Pangeran Diponegoro ketika itu bersedia menyerahkan diri dengan syarat sisa anggota laskarnya yang tersisa dibebaskan.


Ini Destinasi Wisata Menarik Searah Perjalanan Menuju Yogyakarta

26 Maret 2024

Pantai Dewa Ruci Jatimalang Purworejo. Dok.  Pemkab Purworejo
Ini Destinasi Wisata Menarik Searah Perjalanan Menuju Yogyakarta

Libur lebaran di Yogyakarta, ada banyak destinasi wisata yang searah kota Pelajar itu


6 Fakta Menarik Gunung Andong, Tiket Murah dan Pemandangannya Indah

2 Maret 2024

Bagi pendaki pemula, bisa memilih Gunung Andong untuk melakukan pendakian. Tingginya sekitar 1.726 mdpl. Ini fakta menarik Gunung Andong. Foto: Canva
6 Fakta Menarik Gunung Andong, Tiket Murah dan Pemandangannya Indah

Bagi pendaki pemula, bisa memilih Gunung Andong untuk melakukan pendakian. Tingginya sekitar 1.726 mdpl. Ini fakta menarik Gunung Andong.


Puan Makan Bakso dengan Bambang Pacul di Magelang, Kenali 7 Kuliner Khas Magelang

2 Februari 2024

Ilustrasi kupat tahu Magelang. cookpad.com
Puan Makan Bakso dengan Bambang Pacul di Magelang, Kenali 7 Kuliner Khas Magelang

Puan Maharani membagikan momen makan bakso di Magelang, ini dia kuliner khas kota tersebut.


Deklarasi Zero Knalpot Brong Digelar di Jepara dan Magelang

16 Januari 2024

Pemerintah dan Kepolisian Kota Yogyakarta memusnahkan knalpot brong atau blombongan sebagai upaya menciptakan suasana Pemilu 2024 yang nyaman. (Dok. Istimewa)
Deklarasi Zero Knalpot Brong Digelar di Jepara dan Magelang

Kepolisian Resor Jepara dan Magelang, Jawa Tengah, menggelar deklarasi larangan penggunaan knalpot brong. Simak selengkapnya di sini: