Pariwisata Jepang Beri Perhatian Ekstra ke Turis, Ini Bentuknya

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah turis berjalan di dermaga di pulau Ishigaki, Okinawa. Cuaca yang hangat dan memiliki laut yang indah, membuat pulau ini ramai dikunjungi para wisatawan. Ishigaki, Jepang, 20 Juni 2015. Akio Kon/Getty Images

    Sejumlah turis berjalan di dermaga di pulau Ishigaki, Okinawa. Cuaca yang hangat dan memiliki laut yang indah, membuat pulau ini ramai dikunjungi para wisatawan. Ishigaki, Jepang, 20 Juni 2015. Akio Kon/Getty Images

    TEMPO.CO, Jakarta - Industri pariwisata Jepang bekerja keras untuk memulihkan kepercayaan wisatawan, agar mereka kembali melancong di dalam negeri. Mereka memaksimalkan higienitas, dan mencegah infeksi virus corona ketika perjalanan lintas-prefektur dilanjutkan.

    Diberitakan Japan Times, Sakura Jozankei Zen, sebuah hotel yang memungkinkan para tamu memesan seluruh penginapan, dibuka pada bulan Mei di pinggiran Sapporo. Model bisnis yang ditawarkan Sakura Jozankei Zen cepat populer.

    Pengelola hotel itu menawarkan tamu penginapan, tanpa bersentuhan dengan tamu lain atau karyawan hotel. Check-in dan checkout dilakukan melalui perangkat jenis tablet di depan pintu masuk ke setiap ruangan.

    Karyawan menempatkan makanan di area khusus yang diatur dalam kamar tamu pada saat waktu makan. Satu-satunya kontak antara para tamu dan dan staf, pada saat dalam keadaan darurat.

    Baca: Begini Pengaruh Virus Corona Terhadap Pariwisata Jepang

    Menurut perusahaan yang menjalankan hotel, sistem ini awalnya diadopsi sebagai langkah untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja nasional. Namun akhirnya memberikan cara untuk mengurangi kontak fisik juga, membatasi potensi penyebaran virus.

    "Pada beberapa hari, semua fasilitas sudah penuh dipesan," kata seorang pejabat dari perusahaan. "Kami mungkin bisa menarik pengunjung masuk begitu pandemi itu mereda," tambah pejabat kepada Japan Times.

    Di ujung Jepang, pulau-pulau terpencil di Okinawa yang populer sebagai destinasi pariwisata, juga dikhususkan untuk menghambat virus corona. 

    Kota Ishigaki dan kota Taketomi dan Yonaguni telah menandatangani perjanjian dengan penginapan lokal, untuk memeriksa kesehatan para tamu melalui telepon tiga hari setelah mereka check out.

    Karena orang biasanya mengalami gejala lima hingga enam hari, setelah terinfeksi -- jika tidak menunjukkan gejala. Pemerintah kota juga telah merekomendasikan para turis untuk tinggal lebih lama, agar lebih mudah untuk mengidentifikasi mereka yang telah melakukan kontak dengan mereka yang terinfeksi.

    Pemerintah Okinawa telah meminta fasilitas tersebut untuk setidaknya selama seminggu.

    Kota Sapporo ibu kota Hokkaido Sapporo", berasal dari kata Ainu sat (kering), poro (besar) dan hewan peliharaan (sungai) karena lokasinya di sekitar Sungai Toyohira. Foto: @nbelmont

    "Karena pesawat adalah satu-satunya sarana untuk mencapai pulau itu dan pengunjung hampir selalu menginap, kami dapat mengetahui jadwal dan detail tamu lainnya jika kami memperoleh kerja sama dari fasilitas akomodasi," kata seorang pejabat pemerintah kota Ishigaki.

    Di sisi lain, banyak di pulau-pulau terpencil masih khawatir menerima wisatawan karena ada beberapa risiko khusus untuk daerah tersebut, termasuk sistem medis yang tidak memadai.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    18 Lembaga akan Dibubarkan Jokowi, Moeldoko Singgung 3

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi sebut akan ada 18 lembaga yang akan dibubarkan. Di kesempatan lain, Moeldoko singgung 3 lembaga.