Ekspresi Warga Arab Saudi, Setelah Masjid Dibuka Kembali

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta - Tahap pertama pelonggaran di Arab Saudi membuat warga terharu, karena mereka bisa kembali salat berjamaah di masjid. Para jamaah bermasker berbondong-bondong ke masjid-masjid Saudi, dua bulan setelah salat berjamaah tidak diperbolehkan.

    Masjid-masjid di Arab Saudi kembali, setelah pemerintah kerajaan melonggarkan pembatasan yang diberlakukan untuk memerangi virus corona baru.

    "Sangat menyenangkan untuk merasakan rahmat Allah dan sekali lagi memanggil orang untuk salat di masjid daripada di rumah mereka," kata Abdulmajeed al-Mohaisen, seorang muazin di Masjid Al-Rajhi, salah satu masjid terbesar di ibu kota Riyadh, kepada kantor berita Reuters, Minggu, 31 Mei 2020.

    Para jamaah pergi ke masjid untuk salat Subuh di tengah peraturan ketat yang mengharuskan penggunaan masker wajah dan sajadah pribadi, menghindari jabat tangan dan berdiri setidaknya sejauh 2 meter (6,5 kaki).

    Lansia, anak-anak di bawah 15 tahun dan warga dengan penyakit kronis tidak diizinkan. Orang-orang harus melakukan ritual wudhu, tindakan mencuci muka, lengan dan kaki sebelum salat -- yang harus dilakukan di rumah masing-masing.

    "Mata saya berlinangan air mata ketika saya memasuki masjid dan ketika saya mendengar panggilan untuk salat. Syukur kepada Tuhan atas berkah ini bahwa kami kembali ke rumah ibadah," kata Maamoun Bashir, seorang warga Suriah di Riyadh.

    "Para penyembah bergegas ke rumah Allah untuk melakukan tugas wajib mereka (salat) setelah pembukaan kembali masjid," kata Kementerian Urusan Islam Arab Saudi di Twitter.

    Kementerian itu mengunggah sebuah video yang memperlihatkan sebuah masjid dengan banyak jamaah, yang mengenakan masker dan meraih sebotol besar sanitiser tangan setelah salat.

    Pihak berwenang telah meminta masjid untuk menghindari keramaian dan distribusi makanan, minuman, dupa dan ranting miswak yang digunakan untuk membersihkan gigi, menurut Kementerian Urusan Islam.

    "Perasaan saya tidak dapat dilukiskan. Kami sangat bahagia. Syukurlah kami kembali ke rumah [Nya]," Abdulrahman, 45, mengatakan kepada kantor berita AFP di Masjid Al-Rajhi. "Semua tindakan pencegahan telah dilakukan di sini."

    Tetapi beberapa warga mengeluh di media sosial, mengenai jamaah di masjid lain tidak sepenuhnya mematuhi aturan. "Saya berdoa, puji Tuhan, di lingkungan masjid ... dan itu adalah perasaan yang indah," kata seorang pengguna Twitter.

    "Tapi aku bersumpah pada Tuhan bahwa beberapa orang tidak peduli tentang apa pun. Tanpa masker wajah. Tanpa permadani."

    Diberitakan Al Jazeerapihak berwenang Saudi mengatakan awal bulan ini, bahwa pembatasan akan dicabut dalam tiga tahap, yang berpuncak pada jam malam yang berakhir pada 21 Juni, dengan pengecualian kota suci Makkah.

    Seorang pria berdoa saat dapat kembali mengikuti salat berjemaah di Masjid Nabawi, Madinah, Ahad dinihari, 31 Mei 2020. Sejumlah protokol kesehatan diterapkan untuk mencegah penularan virus corona, seperti menjaga jarak, mengukur suhu tubuh dan mengenakan masker saat ikut salat berjemaah. Instagram/@Haramain_info

    Ziarah Haji dan Umrah, yang menarik jutaan Muslim dari seluruh dunia, tetap ditangguhkan.

    Negara berpenduduk 30 juta jiwa itu melaporkan lebih dari 83.300 infeksi dan 480 kematian akibat penyakit itu, tertinggi di antara tujuh negara Teluk Arab.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    18 Lembaga akan Dibubarkan Jokowi, Moeldoko Singgung 3

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi sebut akan ada 18 lembaga yang akan dibubarkan. Di kesempatan lain, Moeldoko singgung 3 lembaga.