Mereka yang Ingin Haji 2020, Arab Saudi Minta Tunggu Dulu

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana area Mataf di lantai satu Masjidil Haram yang ditutup sementara untuk pembersihan di Mekkah, Arab Saudi, yang diambil dari akun Instagram @Haramain_info, Kamis malam, 5 Maret 2020. Area yang digunakan jemaah untuk melakukan tawaf atau mengelilingi Kakbah terlihat kosong.  Instagram @Haramain_info

    Suasana area Mataf di lantai satu Masjidil Haram yang ditutup sementara untuk pembersihan di Mekkah, Arab Saudi, yang diambil dari akun Instagram @Haramain_info, Kamis malam, 5 Maret 2020. Area yang digunakan jemaah untuk melakukan tawaf atau mengelilingi Kakbah terlihat kosong. Instagram @Haramain_info

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Kerajaan Arab Saudi memintakepada umat Islam untuk menunggu rencana haji di tengah krisis virus corona. Dinukil dari Aljazeera, Arab Saudi meminta umat Islam untuk menunda persiapan ziarah tahunan, yang dijadwalkan pada akhir Juli karena pandemi.

    Kementerian Haji dan Umrah mengatakan hal tersebut di TV pemerintah pada hari Selasa, 31 Maret 2020. Arab Saudi telah meminta umat Islam untuk menunggu sampai ada kejelasan lebih lanjut mengenai pandemi virus corona, sebelum berencana untuk menghadiri ziarah tahunan haji.

    Awal Maret, Arab Saudi menghentikan ziarah Umrah sepanjang tahun karena kekhawatiran terhadap virus corona baru (Covid-19), yang menyebar ke kota-kota paling suci dalam Islam itu. Langkah tersebut belum pernah terjadi sebelumnya, yang meningkatkan ketidakpastian atas ibadah haji 2020.

    Sekitar 2,5 juta peziarah dari seluruh dunia biasanya berduyun-duyun ke kota-kota Mekkah dan Madinah, untuk ritual selama seminggu yang dijadwalkan akan dimulai pada akhir Juli. Ziarah juga merupakan sumber pendapatan yang signifikan bagi kerajaan.

    "Arab Saudi sepenuhnya siap untuk melayani peziarah dan jamaah Umrah," kata Menteri Mohammed Saleh Benten kepada televisi Al-Ekhbariya yang dikelola pemerintah.

    "Tetapi di bawah keadaan saat ini, ketika kami berbicara tentang pandemi global ... kerajaan tertarik untuk melindungi kesehatan umat Muslim dan warga negara. Dan oleh karena itu, kami telah meminta saudara lelaki Muslim kami di semua negara, untuk menunggu sebelum melakukan kontrak haji hingga situasinya jelas. "

    Selain menunda ziarah Umrah, Arab Saudi juga telah menghentikan semua penerbangan penumpang internasional tanpa batas waktu. Negeri itu juga memblokir pintu masuk dan keluar ke beberapa kota, termasuk Mekah dan Madinah.

    Ziarah adalah bisnis besar bagi Arab Saudi dan tulang punggung rencana untuk memperluas jumlah wisatawan, di bawah agenda reformasi ekonomi ambisius Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

    Membatalkan haji akan menjadi hal yang belum pernah terjadi sebelumnya di zaman modern, tetapi membatasi kehadiran dari daerah berisiko tinggi telah terjadi sebelumnya -- termasuk dalam beberapa tahun terakhir selama wabah Ebola.

    Sampai saat ini, kerajaan telah melaporkan lebih dari 1.500 kasus virus corona yang dikonfirmasi dan 10 kematian. Sementara secara global, lebih dari 825.000 orang telah terinfeksi, dengan lebih dari 40.000 kematian tercatat.

    Epidemi Sebelumnya
    Wabah penyakit secara teratur menjadi perhatian di sekitar haji. Salah satu syarat ibadah Haji adalah semua Muslim berbadan sehat, dan dilaksanakan sekali dalam hidup mereka -- terutama karena jamaah datang dari seluruh dunia.

    Pekerja mengenakan masker saat membersihkan masjid Al Arab di kota suci Mekkah, Arab Saudi,. [CHANNEL NEWS ASIA \AFP]

    Wabah paling awal yang tercatat terjadi pada tahun 632, ketika para peziarah memerangi malaria. Wabah kolera pada tahun 1821 menewaskan sekitar 20.000 peziarah. Wabah kolera lain pada tahun 1865 menewaskan 15.000 peziarah, dan kemudian menyebar ke seluruh dunia.

    Baru-baru ini, Arab Saudi menghadapi bahaya dari virus corona yang menyebabkan sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS). Respons yang lemah memungkinkan virus membunuh beberapa ratus orang dan menyebar ke seluruh wilayah di Arab Saudi.

    Wabah MERS, mendorong Kerajaan Arab Saudi meningkatkan langkah kesehatan masyarakat pada 2012 dan 2013, meskipun tidak ada wabah yang terjadi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.