Venesia dari Timur Bukan Banjarmasin, Tapi Kampung Ayer

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kampung Ayer sudah dihuni manusia sejak 1.300 tahun lalu. Foto: Kurun/Wikimedia

    Kampung Ayer sudah dihuni manusia sejak 1.300 tahun lalu. Foto: Kurun/Wikimedia

    TEMPO.CO, Jakarta - Banjarmasin dengan tradisi rumah di atas air, dan dijuluki “Kota 1.000 Sungai” bisa menjadi Venesia dari Timur. Sayangnya masalah kebersihan, masih mengganggu kota di tepi sungai Sungai Martapura itu.

    Lalu di mana Venesia dari Timur itu? Penjelajah samudera asal Portugis Ferdinand Magellan (1480 – 27 April 1521) yang melayani Raja Charles I dari Spanyol dalam rute pencarian ke arah barat menuju "Kepulauan rempah-rempah" (Kepulauan Maluku), pernah singgah di kawasan yang sekarang jadi Brunei Darussalam. Menurutnya, Kampung Ayer adalah Venesia dari Timur.

    Julukan ini mungkin saja dari rasa rindu Magellan terhadap tanah Eropa nun jauh di sana. Namun selama 1.300 tahun, orang-orang telah mendiami desa air yang tenang di Kampung Ayer. Sejak saat itu, kota ini dijuluki "Venesia dari Timur."

    Ferdinand Magellan menyinggahi kampung itu pada abad ke-16 dan menjulukinya Venesia dari Timur. Lalu lalang penduduk dan wisatawan dilayani dengan perahu taksi yang terbuat dari kayu (taksi air). Foto: Mocha Gate/Wikimedia

    Mungkin pula julukan Venesia dari Timur berlebihan mengingat tradisi, arsitektur, dan ekologi Kampung Ayer berbeda jauh dengan Italia, namun kampung yang berdiri di atas air ini memang unik.

    Sebagaimana dinukil dari Atlas Obscura, Kampong Ayer tidak hanya masih berdiri, tetapi juga berkembang. Lebih dari 30.000 orang tinggal di kota itu, sehingga total populasi menjadi 10 persen dari seluruh negara Brunei.

    Meskipun diklasifikasikan sebagai satu desa, sebenarnya itu adalah kumpulan 42 desa yang lebih kecil, yang saling terhubung oleh jembatan sepanjang 18 mil. Bangunan-bangunan panggung berdiri di atas permukaan air, dan desa itu memiliki listrik dan bahkan AC.

    Kampung Ayer menghubungkan Brunei dengan masa lalunya, karena orang-orang di daerah itu hidup dan mati di lingkungan air sepanjang sejarahnya. Menurut banyak catatan, Magellan mengunjungi desa itu pada abad ke-16, dan menjulukinya dengan ungkapan "Venice of the East." Meskipun banyak strukturnya tampak kecil, desa ini juga dilengkapi dengan rumah sakit, sekolah, toko, dan restoran.

    Rumah-rumah penduduk dan fasilitas seperti hotel dan restoran berada di atas sungai dengan bentuk rumah panggung. Foto: Jorge Lascar/Flickr.com

    Kampung ini memiliki sistem sanitasi yang baik. Untuk bepergian antara satu desa ke desa lain di Kampung Ayer, terdapat taksi air, berupa speedboat kayu. Angkutan umum itu mengangkut penumpang di antara titik-titik yang jauh di seberang desa. Taksi air sering berangkat di depan Yayasan Sultan Haji Hassanal Bolkiah di Bandar Seri Begawan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.