Kiat Filipina Selamatkan Pariwisata dari Wabah, Banyak Insentif

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang penumpang yang mengenakan masker pelindung membawa barang bawaannya di luar Bandara Internasional Ninoy Aquino di Pasay City, Metro Manila, Filipina, 18 Februari 2020. [REUTERS / Eloisa Lopez]

    Seorang penumpang yang mengenakan masker pelindung membawa barang bawaannya di luar Bandara Internasional Ninoy Aquino di Pasay City, Metro Manila, Filipina, 18 Februari 2020. [REUTERS / Eloisa Lopez]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pariwisata merupakan salah satu penyokong ekonomi Filipina. Negeri itu mendapat 12,7 persen produk nasional bruto (PDB) dari pariwisata. Filipina dikunjungi 8,2 juta wisatawan mancanegara dan lebih dari 120 juta pelancong domestik.

    Sayangnya, pariwisata adalah salah satu industri yang paling terkena dampak pandemi. Statistik dari Departemen Keuangan menunjukkan bahwa pendapatan perusahaan terkait pariwisata anjlok sebesar 81,9 persen selama puncak musim panas. Pemulihan akan rendah dan lambat sampai vaksin tersedia.

    Diberitakan Business Worldbeberapa minggu pertama pandemi, Departemen Pariwisata (DoT), di bawah pimpinan Sekretaris Berna Romulo-Puyat, merespons dengan cepat untuk mengurangi dampak pada perusahaan yang terkait dengan pariwisata.

    Langkah-langkah penyelamatan diperpanjang untuk mereka yang terkena dampak termasuk penangguhan pembayaran pajak penghasilan perusahaan, penangguhan kontribusi, PhilHealth, dan PagIbig, moratorium pembayaran untuk biaya akreditasi DoT, dan keringanan biaya partisipasi untuk pameran dagang internasional.

    Baca: Gunung Banahaw, Obat Spiritual Rakyat Filipina

    Departemen Tenaga Kerja juga membantu para pemangku kepentingannya dalam mendapatkan subsidi upah dari Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan.

    Saat new normal, DoT menghadapi serangkaian tantangan baru. Sebagai permulaan, harus meminimalkan kasus kebangkrutan di antara para pemangku kepentingan pariwisata. Kedua, harus merumuskan rencana bisnis baru untuk memimpin industri menuju pemulihan.

    Ketiga dan yang paling penting, itu harus membangun kembali kepercayaan di antara wisatawan lokal dan asing untuk melakukan perjalanan dalam Filipina. DoT telah menyusun Rencana Respons dan Pemulihan Pariwisata (TRRP) untuk memenuhi tantangan ini.

    Wisatawan menyaksikan matahari terbenam saat berlibur di pulau Boracay, provinsi Aklan, Filipina, 25 April 2018. REUTERS/Erik De Castro

    Bagian terbesar dari pendanaan untuk TRRP akan berasal dari alokasi yang disematkan dalam UU PH ARISE (atau dikenal sebagai Stimulus Pemulihan yang Dipercepat dan Investasi untuk Ekonomi Hukum Filipina). Undang-undang tersebut disetujui oleh Kongres pada pembacaan ketiga pada 4 Juni yang P58 miliar diakses oleh DoT untuk mendukung perusahaan pariwisata.

    Dana 58 miliar peso akan memungkinkan DoT memberikan, pinjaman melalui bank pemerintah pinjaman tanpa bunga selama lima tahun. Pinjaman dapat digunakan untuk berbagai keperluan. Di antaranya adalah untuk meningkatkan kamar dan fasilitas di rumah agar sesuai dengan standar keselamatan baru, untuk tujuan pemasaran dan promosi, untuk pelatihan ulang staf, untuk digitalisasi operasi, untuk peningkatan tanggap darurat dan program lain yang dimaksudkan untuk mengurangi efek pandemi.

    Selain itu, Dewan Investasi menawarkan tax holiday penghasilan tiga tahun dan impor barang modal bebas pajak untuk hotel, resor, dan ruang perjamuan (yang melayani pertemuan, konferensi, dan pameran) yang perlu merenovasi fasilitas mereka. Ini mengubah pengeluaran modal menjadi investasi, atau pajak prabayar.

    Seperti disebutkan sebelumnya, pemulihan industri akan rendah dan lambat. Prosesnya terjadi dalam beberapa tahap menurut Romulo-Puyat. Gelombang pertama ditandai dengan perjalanan singkat oleh penduduk setempat ke tujuan wisata terdekat. Pariwisata akan bersifat intra-kota atau intra-provinsi dalam fase ini, "Di sinilah kami berada saat ini," ujarnya kepada Business World.

    Gelombang kedua akan datang begitu histeria atas pandemi mereda dan penerbangan komersial menjadi tersedia (dan terjangkau) lagi. Pada fase ini, wisatawan lokal akan menjelajah lebih jauh ke hotspot yang mereka sukai dan rindukan seperti Boracay, Palawan, dan Siargao.

    Gelombang ketiga adalah kembalinya wisatawan asing. Koridor perjalanan akan memainkan peran penting dalam memulai perjalanan internasional. Koridor perjalanan dibuat ketika dua pemerintah menjalin kesepakatan bersama tentang protokol keselamatan dan menjamin keselamatan kota-kota tertentu.

    Sebagai contoh, Seoul dan Cebu dapat membangun koridor perjalanan (beberapa orang menyebutnya sebagai travel bubble) di mana penduduk dari kedua kota dapat melakukan perjalanan ke yang lain tanpa batasan dan dengan relatif mudah.

    Filipina menikmati dua keunggulan berbeda. Fakta bahwa negeri itu berbentuk kepulauan, sehingga relatif mudah menegakkan protokol keselamatan yang lebih ketat per pulau. Lebih mudah menahan penyebaran virus jika terjadi wabah.

    Basilika del Santo Nino di Cebu Filipina. Gereja Katolik Roma tertua di Filipina. shutterstock.com

    Dan keuntungan kedua adalah Filipina sekarang memiliki 12 bandara internasional yang beroperasi. Wisatawan dapat mendarat dalam satu atau dua transfer dari tujuan akhir mereka dan diuji hanya sekali.

    Inilah salah satu alasan mengapa majalah Forbes menyebut Filipina di antara tujuh negara yang berpotensi menjadi tujuan wisata utama di dunia pasca-Covid-19. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    18 Lembaga akan Dibubarkan Jokowi, Moeldoko Singgung 3

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi sebut akan ada 18 lembaga yang akan dibubarkan. Di kesempatan lain, Moeldoko singgung 3 lembaga.