Festival Durian di Palembang, 10.000 Durian Ludes

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Azim, salah seorang peserta makan durian sepuasnya di Palembang, Sabtu, 11 Januari 2020. Ia bersama 5 orang lainnya dapat menghabiskan 15 buah selama 30 menit. TEMPO/Parliza Hendrawan

    Azim, salah seorang peserta makan durian sepuasnya di Palembang, Sabtu, 11 Januari 2020. Ia bersama 5 orang lainnya dapat menghabiskan 15 buah selama 30 menit. TEMPO/Parliza Hendrawan

    TEMPO.CO, Palembang - Ratusan penggemar buah durian dari berbagai daerah mulai berdatangan ke halaman Griya Agung, Palembang, Sumatera Selatan. Tidak hanya orang tua, tampak pula anak kecil dan remaja masuk dalam antrian di sebuah tenda besar. Modal mereka hanya uang Rp50 ribu untuk bisa melahap buah durian semaunya.

    Dengan modal itu ada beberap apeserta berhasil menghabiskan lima hingga 10 butir jenis durian tembaga maupun durian bantal. “Waktu kami berikan 30 menit dengan catatan tidak boleh membawa minum selama game berlangsung,” kata salah seorang panitia memandau jalannya acara, Sabtu, 11 Januari 2020.  

    Aturan main lainnya, setiap peserta belum diperkenankan membelah buah durian lainnya bila di atas meja santap masih menyisahkan kulit, biji, tisu dan jenis sampah lainnya. Bagi peserta anak-anak, mereka bisa didampingi oleh orang yang lebih tua untuk membuka dan mengambilkan buah duriannya dari meja panitia.
     
    Untung pada sesi ke dua yang diikuti oleh hampir 100 peserta itu, tidak ada peserta yang digugurkan panitia. Mereka terlihat tertib dan antusias mengikuti permaianan hingga selesai. “Kami berlima menghabiskan 15 buah dan saya sendiri tadi bisa melahap empat durian biasa dan durian tembaga,” kata Azim Baidillah ditemui usai acara.
     
    Peserta makan durian sepuasnya memilih sendiri buah yang akan disantap. TEMPO/Parliza Hendrawan
     
    Azim yang juga kepala seksi Pelayanan Media dan Informasi Publik pada Dinas Kominfo Sumatera Selatan (Sumsel) memastikan ia merupakan salah seorang penggila buah durian. Sejak kecil, ia doyan berburu durian baik di kota hingga ke sentra perkebunan di pedesaaan. Alasannya, buah  yang tergolong spesies durio zibethinus tersebut terasa manis dan bertekstur legit yang berbeda dengan durian jenis lainnya.
     
    Pada musim durian kali ini saja, ia sudah mencicipi durian dari berbagai daerah di Sumsel semisal Lubuklinggau, Baturaja, Muara Enim maupun Lahat dan Tebing Tinggi. “Sebagai tipsnya makanlah durain pada saat perut belum terisi penuh karbohidrat,” ujarnya. 
     
    Sementara Ahmad Najib, panitia acara tersebut menjelaskan pihaknya menyiapkan 10.000 butir durian selama acara yang berlangsung sejak Jumat-Ahad besok. Durian tersebut katanya merupakan tanaman petani rakyat yang tersebar di berbagai kabupaten di Sumsel.
     
    Peserta makan durian sepuasnya dalam acara festival buah dari pertanian unggulan di halaman Griya Agung Palembang. TEMPO/Parliza Hendrawan
     
    Dia berharap dengan festival makan durian sepuasnya itu, masyarakat semakin mengenal buah lokal peninggalan leluhur nusantara. Dan selanjutnya penikmat durian dapat berperan serta dalam melestarikan pohon-pohon durian baik itu diperkebunan maupun di dalam hutan.
     
    “Kemarin saja baru jam tiga sore sudah habis sekitar 3.000 butir,” kata Najib yang juga ketua DPD Sumsel Himpunan Alumni Institut Pertanian Bogor.
     
    PARLIZA HENDRAWAN
     
     
     

     

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Mereka Boleh Tetap Bekerja Saat DKI Jakarta Berstatus PSBB

    PSBB di Jakarta dilaksanakan selama empatbelas hari dan dapat diperpanjang. Meski demikian, ada juga beberapa bidang yang mendapat pengecualian.