Rabu, 26 September 2018

Yuk, Berburu Kuliner dan Kerajinan Bali di Denpasar Festival

Reporter:
Editor:

Nunuy Nurhayati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana pembukaan Denpasar Festival di titik nol kota Denpasar, Kamis, 28 Desember 2017/BRAM SETIAWAN

    Suasana pembukaan Denpasar Festival di titik nol kota Denpasar, Kamis, 28 Desember 2017/BRAM SETIAWAN

    TEMPO.CO, Denpasar - Acara tahunan Denpasar Festival kembali digelar. Berpusat di Lapangan Puputan Badung I Gusti Ngurah Made Agung,  festival yang memasuki tahun ke-10 itu berlangsung selama empat hari, 28-31 Desember 2017.

    Baca: Festival Danau Toba Digelar Berbasis Keunikan Geopark Sipinsur

    "Sekarang spesial melibatkan (hasil karya) pengungsi Gunung Agung," kata Wali Kota Denpasar Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra, Kamis, 28 Desember 2017.

    Berbagai jenis kerajinan dan kuliner serta pentas kesenian Bali meriahkan Denpasar Festival. Menurut Rai, perkembangan Denpasar perlu ditunjang dengan kreativitas warganya. "Terutama anak muda yang sekarang sedang menggeliat terhadap wirausaha mereka," tuturnya.

    Rai menganggap Denpasar Festival tahun ini bisa menumbuhkan antusiasme para wisatawan mancanegara berkunjung ke Bali. Hal tersebut berkaitan dengan fase erupsi Gunung Agung yang tak bisa diprediksi. Suasana Denpasar Festival di Lapangan Puputan Badung I Gusti Ngurah Made Agung, Kamis, 28 Desember 2017/BRAM SETIAWAN

    Denpasar berjarak lebih 60 kilometer dari Gunung Agung yang berada di Kabupaten Karangasem. "Denpasar ini dalam kondisi aman. Denpasar sangat layak dikunjungi para wisatawan," ujarnya.

    Stan produk kerajinan pengungsi Gunung Agung cukup ramai dikunjungi. Meskipun berada di antara banyak stan yang menyediakan kerajinan seperti pakaian, perhiasan, dan produk kuliner. Namun stan yang menyediakan kerajinan anyaman dan hasil perkebunan warga pengungsi Gunung Agung tak kalah diminati pengunjung.

    Relawan pengungsi Gunung Agung, Riana, mengatakan produk kerajinan yang paling diminati di Denpasar Festival yaitu anyaman bambu (sokasi) dan piring lidi (ingke). "Ada juga pembeli ingin pesan ingke banyak langsung kami hubungkan dengan pengungsi yang membuat," katanya. Adapun hasil perkebunan warga pengungsi yang dijual, yaitu salak. Sedangkan untuk produk kuliner, keripik ladrang.

    BRAM SETIAWAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Karen Agustiawan Ditahan Karena Akuisisi Pertamina di Blok BMG

    Kejaksaan Agung menahan mantan Direktur Utama Pertamina Karen Agustiawan terkait kasus dugaan korupsi investigasi Pertamina berupa akuisisi aset BMG.