Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Menengok Pameran Karya Seniman Difabel di Taman Budaya Yogyakarta

image-gnews
Sejumlah karya seniman difabel dari berbagai provinsi di Indonesia ditampilkan dalam pameran bertajuk Jumangkah di Taman Budaya Yogyakarta 14-22 Mei 2024. Tempo/Pribadi Wicaksono
Sejumlah karya seniman difabel dari berbagai provinsi di Indonesia ditampilkan dalam pameran bertajuk Jumangkah di Taman Budaya Yogyakarta 14-22 Mei 2024. Tempo/Pribadi Wicaksono
Iklan

TEMPO.CO, Yogyakarta - Wisatawan yang menyambangi Kota Yogyakarta pekan ini bisa mampir sejenak ke Taman Budaya Yogyakarta atau TBY yang lokasinya berada dekat Jalan Malioboro, persis di belakang wahana Taman Pintar-Benteng Vredeburg. Di taman itu, mulai 14-22 Mei mendatang ada pameran bertajuk Jumangkah yang digelar para seniman difabel dalam event Suluh Sumurup Art Festival (SSAF) 2024.

Tahun ini tercatat 72 seniman difabel dari berbagai daerah yang terlibat, tidak hanya Yogyakarta. Tercatat ada 202 karya seni ditampilkan pada pameran itu, mulai karya seni lukis, patung, kriya, dan eksperimental.

Sejumlah karya unik dapat disaksikan pengunjung dalam pameran itu, salah satunya replika truk bergambar karikatur Abdurrahman Wahid (Gus Dur) dengan kalimat menyentuh "Merendahkan Manusia berarti Merendahkan dan Menistakan Penciptanya" pada bagian baknya.

Pengunjung melihat karya seniman difabel dalam pameran bertajuk Jumangkah di Taman Budaya Yogyakarta 14-22 Mei 2024. Tempo/Pribadi Wicaksono

Tak hanya itu, ada pula sebuah lukisan berjudul Bahasa Isyarat Adalah Bahasa Kami yang dibuat seniman Bagaskara Maharastu Pradigdaya Irawan. 

Dalam lukisan berlatar dominan warna gelap itu tergambar sejumlah figur manusia bermata sendu seolah hendak berbicara namun mulutnya tertutup seluruhnya hingga hanya tampak seperti tersenyum.

Ruang Inklusi Bagi Difabel

Kepala Taman Budaya Yogyakarta Purwiyati mengatakan event Suluh Sumurup Art Festival 2024 dengan tema Jumangkah ini wujud ruang inklusi bagi difabel untuk bergerak melalui seni rupa.

"Di TBY ini kami sudah melengkapi sarana ramah difabel, melalui event ini kami menguatkan misi untuk menyediakan ruang para seniman difabel berkarya dan bisa disaksikan publik luas, termasuk wisatawan yang berkunjung," kata dia.

Gelaran itu tak hanya berisi pameran seni rupa, ada juga Workshop Bahasa Isyarat, Workshop Batik Eco Print, UMKM Corner, Pertunjukan, Galeri Tour hingga Artis Talk. Selain itu, ada pertunjukkan musik, teater dan pameran UMKM yang seluruhnya dilakukan oleh kalangan difabel.

Sukri Budi Dharma, seniman yang juga Ketua Jogja Disability Art (JDA) mengatakan bahwa event ini diikuti disabilitas pelaku seni dari 12 provinsi di Indonesia. Selain Yogyakarta, ada pula peserta dari Bengkulu, Lampung, Jakarta, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali, Kalimantan Tengah, Sulawesi Utara, dan Maluku. 

Makna Jumangkah

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Nano Warsono, tim kurator pameran itu mengatakan Jumangkah merupakan sebuah kata bahasa Jawa yang berarti mulai melangkah atau mulai mengerjakan. Kata ini berasal dari kata dasar "jangkah" yang mendapatkan sisipan "um", menjadi "jumangkah".

"'Jangkah' (bahasa Jawa) artinya jarak antara kaki kanan dan kaki kiri saat melangkah, langkah/melangkah. Jumangkah di sini berarti sebuah proses memulai langkah dengan mempertimbangkan berbagai kemungkinan dan kemampuan diri," kata dia.

Secara metafora, kata dia, "jangkah" diartikan sebagai menuju cita-cita. Dalam Bahasa Jawa ada istilah jangka dan jangkah. Keduanya saling terkait. 

"'Jangka' diartikan sebagai cita-cita atau harapan. Sedangkan 'Jangkah', artinya melakukan sesuatu untuk mencapai cita-cita," kata dia.

Budi Irawanto, salah satu tim kurator lainnya mengatakan peserta pameran mewakili spektrum disabilitas luas. Tak hanya laki-laki tapi juga perempuan.

"Kami berharap dari event ini masyarakat secara luas bisa melihat bahwa karya difabel ini bisa sangat luar biasa," kata dia.

PRIBADI WICAKSONO

Pilihan Editor:Masuk Musim Kemarau, Ini Daerah di Yogyakarta yang Diprediksi Masih Tetap Diguyur Hujan

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Jalur Trail dan Offroad Area Kaliadem Lereng Gunung Merapi Yogyakarta Diportal, Ini Penyebabnya

53 menit lalu

Akses jalur trail dan offroad di Kaliadem lereng Gunung Merapi, Yogyakarta, diportal. Dok.istimewa
Jalur Trail dan Offroad Area Kaliadem Lereng Gunung Merapi Yogyakarta Diportal, Ini Penyebabnya

Jalur di kawasan wisata Kaliadem ini sering digunakan untuk kegiatan track motor dan offroad yang tidak terkontrol.


Libur Sekolah, Bantul Yogyakarta Siapkan Sejumlah Event di Destinasi Wisata

18 jam lalu

Pantai Parangtritis, Bantul, Yogyakarta. (TEMPO/Pribadi Wicaksono)
Libur Sekolah, Bantul Yogyakarta Siapkan Sejumlah Event di Destinasi Wisata

Musim liburan sekolah 2024 menjadi salah satu momen untuk peningkatan jumlah wisatawan ke Bantul, Yogyakarta.


Yogyakarta Menuju Puncak Kemarau, Waspada Potensi Kebakaran di Perbukitan dan Pegunungan

20 jam lalu

Bukit Klangon lereng Gunung Merapi Sleman Yogyakarta. Tempo | Pribadi Wicaksono
Yogyakarta Menuju Puncak Kemarau, Waspada Potensi Kebakaran di Perbukitan dan Pegunungan

Hampir semua wilayah di kabupaten DI Yogyakarta, memiliki area perbukitan - pegunungan, yang rentan terjadi kebakaran lahan.


Timbunan Sampah di Yogyakarta Capai 5 Ribu Ton, Pemda : Sudah Darurat

1 hari lalu

Tumpukam sampah di tengah pembatas jalan Affandi atau Gejayan Kota Yogyakarta. Tempo/Pribadi Wicaksono
Timbunan Sampah di Yogyakarta Capai 5 Ribu Ton, Pemda : Sudah Darurat

Volume timbunan sampah di Yogyakarta kian memprihatinkan pasca TPA Piyungan ditutup permanen awal Mei 2024 lalu.


Puluhan Wisatawan Tersengat Ubur-Ubur Di 4 Titik Pantai Gunungkidul

1 hari lalu

Petugas pantai di Gunungkidul mengobati wisatawan tersengat ubur-ubur. Dok.istimewa
Puluhan Wisatawan Tersengat Ubur-Ubur Di 4 Titik Pantai Gunungkidul

Puluhan wisatawan di kawasan pantai selatan Gunungkidul Yogyakarta tersengat ubur-ubur Minggu 23 Juni 2024.


Menjajal Packrafting Menantang Arus Kali Papah di Kulon Progo

2 hari lalu

Para pengunjung packrafting di Kali Papah, Kulon Progo, DI Yogyakarta (ANTARA/Fitra Ashari)
Menjajal Packrafting Menantang Arus Kali Papah di Kulon Progo

Beda dengan rafting atau arung jeram biasa, packrafting mengajak pengunjung mengarungi Kali Papah Kulon Progo menggunakan perahu karet.


Taman Aglaonema yang Diklaim Terbesar di Dunia Diresmikan di Puri Mataram Yogyakarta

2 hari lalu

Taman Aglaonema di Puri Mataram Yogyakarta. Tempo/Pribadi Wicaksono
Taman Aglaonema yang Diklaim Terbesar di Dunia Diresmikan di Puri Mataram Yogyakarta

Total ada sebanyak 90.000 tanaman aglaonema yang terdiri dari 209 spesies di Taman Aglaonema Sleman, Yogyakarta.


Festival Kampung Wisata Yogyakarta Dimulai, Berkonsep Pasar Malam Meriah

3 hari lalu

Permainan pasar malam seperti bianglala hadir dalam Festival Kampung Wisata Kota Yogyakarta yang dikonsep dengan pasar malam. Dok. Istimewa
Festival Kampung Wisata Yogyakarta Dimulai, Berkonsep Pasar Malam Meriah

Wisatawan yang berkunjung ke Yogyakarta akhir pekan ini bisa menyaksikan Festival Kampung Wisata yang digelar 21 hingga 23 Juni 2024.


Kampung Wisata di Yogyakarta Dapat Bantuan Alat Pengelolaan Sampah

4 hari lalu

Dinas Pariwisata DI Yogyakarta mulai salurkan bantuan alat pengelolaan sampah di kampung wisata. Dok.istimewa
Kampung Wisata di Yogyakarta Dapat Bantuan Alat Pengelolaan Sampah

Alat pengolahan sampah bantuan untuk kampung wisata di Yogyakarta ini menghasilkan produk akhir pupuk cair.


Libur Sekolah Tiba, Wisatawan Berburu Foto Estetik di Yogyakarta

4 hari lalu

Wisatawan berfoto di area Royal Kencana Mansion Yogyakarta. Dok.istimewa
Libur Sekolah Tiba, Wisatawan Berburu Foto Estetik di Yogyakarta

Wisatawan berburu foto-foto konsep keluarga dalam balutan busana Jawa khas Yogyakarta sebagai kenang-kenangan.