Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

10 Kuliner Ekstrem Indonesia yang Menantang Selera Petualang

Reporter

Editor

Mila Novita

image-gnews
Sate ulat sagu. Foto: Hari Suroto
Sate ulat sagu. Foto: Hari Suroto
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Kuliner Indonesia tidak hanya dikenal karena kelezatannya, tetapi juga karena keberagaman dan keunikannya yang kadang mencengangkan. Dari makanan yang diolah dari daging kelelawar hingga hidangan yang terbuat dari ulat, setiap daerah memiliki warisan kuliner yang unik dan seringkali dianggap ekstrem oleh beberapa orang.

Berikut 10 makanan yang dianggap ekstrim di Indonesia.

1. Paniki

Paniki merupakan makanan yang dianggap ekstrem dari Sulawesi Utara yang diolah dari daging kelelawar pemakan buah, ukurannya besar. Proses memasak Paniki, kelelawar terlebih dahulu dibakar untuk menghilangkan bulunya. Setelah bulu kelelawar dibersihkan, langsung diolah dengan bumbu dan santan.

Pedagang menjajakan daging kelelawar dan tikus di Pasar Beriman Tomohon, Manado, Sulawesi Utara, 14 Desember 2015. Jelang perayaan Natal dan Tahun Baru, kebutuhan masyarakat untuk mengkonsumsi aneka ragam daging ekstrim seperti Anjing, Babi, Kelelawar dan tikus terus meningkat. TEMPO/Aditya Herlambang Putra

2. Ulat Sagu

Ulat sagu merupakan makan yang terkenal bergizi dan menjadi makanan khas Papua, Nusa Tenggara Barat, dan Maluku. Ulat sagu bisa langsung dikonsumsi dan juga bisa diolah direbus dan dibakar terlebih dahulu. Makanan ekstrem ini sangat kaya akan protein, asam amino dan cocok untuk mengurangi kolesterol.

3. Sate Ulat Bulu

Makanan ekstrem satu dipercaya dapat menyembuhkan sakit gigi. Namun, hanya ulat bulu yang menghinggapi pohon turi yang bisa dikonsumsi. Biasanya makanan ekstrem asal Purworejo, Jawa Tengah, ini diolah dengan cara dibakar atau digoreng. 

4. Kawok

Kawok merupakan makanan ekstrem khas Manado yang terbuat dari tikus hutan. Makanan ini diolah dengan cara daging tikus di bumbui serai, bawang merah, lemon, cabai, kunyit, kemangi, garoka atau jahe merah, dan santan kental. Konon rasanya sedap, sedikit pahit tetapi banyak disukai.

5. Sate Biawak

Sate biawak bisa dijumpai di daerah Jawa Timur. Biawak dipercaya banyak manfaatnya, seperti daging dan minyak biawak dapat dimanfaatkan sebagai obat asma dan penyakit kulit. Namun, makanan ekstrem ini tentu tidak semua orang bisa memakannya karena ada yang alergi.

6. Sate Ular Kobra

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Hewan melata satu ini menjadi salah satu cara menguji adrenalin seseorang. Makanan ekstrem ini banyak ditemui di daerah Jakarta, Jogja dan Bandung. Banyak cara mengolah daging ular kobra seperti, sate kobra, tongseng kobra, burger kobra, abon dan lainnya. Bahkan tidak hanya dagingnya, bagian isi perutnya pun dapat dimakan, seperti empedu, darah dan sumsum tulang kobra yang dipercaya kaya manfaat menambah stamina.

7. Lawar Merah 

Lawar merah dapat kita jumpai di daerah Bali. Lawar merah yang terbuat dari olahan irisan daging merah dan darah babi. Biasanya dimakan dengan nasi Putih, babi guling dan nasi campur. Biasanya makanan ini dihidangkan saat upacara keagamaan, namun kini sudah banyak ditemui di restoran Bali.

8. Belalang Goreng

Makanan ekstrem ini banyak dijumpai di Gunungkidul dan Wonogiri yang masih satu jalur. Belalang goreng dengan sedikit pedas, banyak dijual di pinggir jalan di Gunungkidul dan Wonogiri. Rasanya sangat gurih dan kaya protein. Tapi hati-hati bagi yang alergi, sebaiknya jangan coba-coba mengudap masakan ini.

9. Botok Tawon

Masyarakat Jawa Timur gemar menyantap botok tawon, sebuah makanan yang terbuat dari sarang tawon beserta larvanya. Cara mengolahnya yaitu sarang tawon dipotong kecil-kecil, lalu dibumbui dengan cabai, gula merah, asam, tomat, dan bawang merah sebelum dibungkus dalam daun pisang dan dikukus. Meskipun terdengar aneh, makanan ekstrem ini diminati oleh banyak orang di wilayah tersebut

10. Rempeyek Laron

Di Yogyakarta, Wonogiri, dan sekitarnya, masyarakat membuat rempeyek laron, hidangan pendamping yang tidak lazim bagi sebagian orang. Meskipun dianggap ekstrem, rempeyek ini terjangkau dan kaya gizi, dengan kandungan protein tinggi. Bagi beberapa orang, aroma dan keberadaan laron mungkin menimbulkan rasa geli dan tantangan tersendiri.

Itulah sejumlah beberapa makanan ekstrem dari Indonesia yang bisa menantang selera petualanganmu. Bagi yang berani mencoba, pengalaman kuliner ini dapat menjadi petualangan tak terlupakan, sementara bagi yang merasa tidak nyaman, tetap ada banyak pilihan kuliner unik lain yang dapat dinikmati.

PUTRI ANI

Pilihan Editor: Ulat Sagu, Kuliner Ekstrem Khas Papua yang Kaya Protein

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Orang Tua Dianjurkan Buat MPASI Sendiri daripada Beli di Pinggir Jalan

2 hari lalu

Ilustrasi bayi makan/menyuapi bayi. Shutterstock
Orang Tua Dianjurkan Buat MPASI Sendiri daripada Beli di Pinggir Jalan

MPASI yang dibuat sendiri di rumah diklaim memiliki kandungan dan takaran yang jauh lebih baik dibanding yang dijual di pinggir jalan.


Inilah 5 Jenis Makanan dan Minuman yang Disarankan Tidak Dikonsumsi Bersamaan dengan Daging

2 hari lalu

Ilustrasi daging sapi. Foto: Unsplash/PK
Inilah 5 Jenis Makanan dan Minuman yang Disarankan Tidak Dikonsumsi Bersamaan dengan Daging

Berikut beberapa jenis makanan dan minuman yang sebaiknya tidak dikonsumsi bersamaan dengan daging.


7 Makanan Khas Kuningan Jawa Barat yang Sayang untuk Dilewatkan

3 hari lalu

Nasi Kasreng. Foto: TelusuRI| Nita Chaerunisa.
7 Makanan Khas Kuningan Jawa Barat yang Sayang untuk Dilewatkan

Banyak tempat makan dan hidangan menggugah selera yang bisa menambah pengalaman menyenangkan saat liburan di Kuningan Jawa Barat.


Kampanyekan Diplomasi Makanan, Australia Kenalkan Menu Baru Olahan Daging Domba di Surabaya

3 hari lalu

Chef asal Australia Bent Draper demonstrasi memasak bertema
Kampanyekan Diplomasi Makanan, Australia Kenalkan Menu Baru Olahan Daging Domba di Surabaya

Kedutaan Besar Australia Jakarta bersama Konsulat Jenderal Australia Surabaya mengkampanyekan diplomasi makanan bertema "Taste of Australia."


Kanada Umumkan Program Makanan Sekolah Nasional

3 hari lalu

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau tiba di stasiun kereta api pada peringatan kedua invasi Rusia ke Ukraina, Kyiv, 24 Februari 2024. Press service of the State Enterprise Company Ukrainian Railways Ukrzaliznytsia/Handout via REUTERS
Kanada Umumkan Program Makanan Sekolah Nasional

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengumumkan kebijakan pemerintah federal untuk melaksanakan Program Makanan Sekolah Nasional


Jakarta Food Festival 2024 Jadi Bukti Upaya Pemprov Stabilkan Harga Pangan

4 hari lalu

Penjabat Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono membuka Jakarta Food Festival 2024 di pasar induk beras Cipinang, Pulogadung, Jakarta Timur, pada Kamis (20/6).
Jakarta Food Festival 2024 Jadi Bukti Upaya Pemprov Stabilkan Harga Pangan

Kegiatan ini menandakan komitmen Pemprov DKI untuk terus mempertahankan inflasi dan menjaga stabilisasi pasokan dan harga bahan pangan pokok di DKI Jakarta.


7 Rekomendasi Wisata Kuliner di Bali, Ada Warung Tekor dan Warung yang Bayar Sukarela

6 hari lalu

Ikan goreng sambal di Warung Mak Beng,Pantai Sanur, Bali (TasteAtlas)
7 Rekomendasi Wisata Kuliner di Bali, Ada Warung Tekor dan Warung yang Bayar Sukarela

Tidak komplit rasanya jika berlibur ke Bali tanpa mencoba kuliner khas Bali. Berikut 7 rekomendasi wisata kuliner unik di Pulau Dewata.


Ciri-ciri Restoran Getok Harga di Eropa, Lihat dari Menu

6 hari lalu

Ilustrasi restoran. REUTERS
Ciri-ciri Restoran Getok Harga di Eropa, Lihat dari Menu

Restoran di tempat wisata yang pasang harga mahal sering kali memiliki menu yang begitu banyak.


Idul Adha di Gaza, Warga Palestina Rayakan dengan Kelaparan dan Kesengsaraan

8 hari lalu

Warga Palestina bersiap melaksanakan salat Idul Adha di tengah reruntuhan bangunan Masjid Al-Rahma yang hancur akibat serangan Israel di Khan Younis, Gaza, 16 Juni 2024. Warga Palestina yang menjadi korban konflik antara Israel dan Hamas merayakan Idul Adha di tengah reruntuhan bangunan. REUTERS/Mohammed Salem
Idul Adha di Gaza, Warga Palestina Rayakan dengan Kelaparan dan Kesengsaraan

Idul Adha tahun ini yang jatuh pada Ahad 16 Juni 2024, banyak keluarga di Gaza yang makan makanan kaleng di tenda-tenda yang sesak


Hidangan Idul Adha, 5 Kuliner Khas Nusantara Berbahan Utama Daging

9 hari lalu

Ilustrasi rendang. shutterstock.com
Hidangan Idul Adha, 5 Kuliner Khas Nusantara Berbahan Utama Daging

Saat merayakan Idul Adha, daging hewan kurban yang didapat akan dimasak untuk hidangan makan bersama keluarga