Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Apa Itu Sate Jebred, Panganan yang Diduga Penyebab Keracunan Makanan Massal di Tasikmalaya

image-gnews
Sate Jebred. Shutterstock
Sate Jebred. Shutterstock
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Kejadian keracunan makanan terjadi pada Ahad, 8 Oktober 2023. Sate jebred, makanan jadul yang terbuat dari kulit sapi atau kerbau, menjadi sorotan setelah puluhan orang mengalami keracunan massal di Tasikmalaya. Bahkan, tiga orang meninggal dunia akibat mengonsumsi sate jebred yang diduga mengandung zat berbahaya.

Kronologi Kejadian

Sebanyak 17 orang pertama kali dilaporkan mengalami gejala keracunan makanan setelah mengonsumsi sate jebred di wilayah Kecamatan Cigalontang, Kabupaten Tasikmalaya. Tim Gerak Cepat Dinas Kesehatan dan Puskesmas Cilawu serta Puskesmas Bojongloa adalah yang pertama kali mendapatkan laporan ini pada Senin, 9 Oktober 2023.

Dilansir dari jabarprov.go.id, Camat Cilawu, Anas Aolia Malik, melaporkan bahwa pasien-pasien ini mengalami demam, mual, pusing, muntah, diare, dan perut sakit melilit. Hasil anamnesa mengindikasikan adanya beberapa pasien lain dengan keluhan serupa.

Beberapa jam setelah mengonsumsi makanan tersebut, tujuh orang mengalami gejala mual, muntah, dan diare. Mimin, 61 tahun, warga Cigalontang, Kabupaten Tasikmalaya, dan Cecep, 48 tahun, warga Cilawu, Garut, menjadi korban yang tidak selamat.

Pada Kamis, 12 Oktober 2023, Dinas Kesehatan Kabupaten Garut melaporkan bahwa jumlah korban meninggal akibat keracunan sate jebred telah bertambah menjadi tiga orang. Korban terakhir meninggal saat menjalani perawatan medis di rumah sakit.

Apa itu Sate Jebred?

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dilansir dari infogarut, sate jebred adalah makanan jadul yang banyak dijual di wilayah Priangan Timur seperti Garut, Sumedang, Tasikmalaya, Banjar, Ciamis, dan Pangandaran. Biasanya sate jebred ini banyak dijual di pasar-pasar tradisional. 

Sate jebred terbuat dari kulit sapi atau kerbau yang diolah dengan cara direbus, digoreng, atau dibakar. Kemudian kulit sapi atau kerbau yang sudah diolah ini diberi bumbu serundeng ataupun bumbu kacang. Sate jebred ini memiliki rasa yang asin dan gurih serta teksturnya kenyal khas kulit sapi atau kerbau.

Sate jebred biasanya dijual perbungkus dengan isi 10 tusuk. Satu bungkus sate jebred dijual mulai dari Rp5000 hingga Rp10.000. 

Sate jebred umumnya adalah camilan yang bisa dimakan langsung, tapi panganan ini juga bisa jadi teman makan nasi karena rasanya yang gurih ditambah serundeng bisa membuat nasi putih menjadi lebih nikmat.

PUTRI SAFIRA PITALOKA  | KUKUH S WIBOWO

Pilihan Editor: 5 Jenis Sate Ini Masuk dalam Warisan Budaya Tak Benda Indonesia

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Polres Garut dan Dishub Razia Bus Klakson Telolet karena Mengundang Bahaya bagi Anak-Anak

3 jam lalu

Anak-anak berjoget dan mendokumentasikan bus yang membunyikan klakson saat melintas di Tol Jagorawi menuju Puncak, Bogor, Jawa Barat, Kamis, 23 Mei 2024. Klakson bus telolet menjadi fenomena yang viral diburu oleh anak-anak meskipun Kementerian Perhubungan (Kemenhub) melarang penggunaan klakson telolet pada bus karena dianggap mengancam keselamatan jalan. TEMPO/M Taufan Rengganis
Polres Garut dan Dishub Razia Bus Klakson Telolet karena Mengundang Bahaya bagi Anak-Anak

Geografis Garut yang pegunungan dan berjalan sempit dinilai berbahaya bagi anak-anak yang mengejar bus karena tergoda klakson telolet


Mantan Kades di Garut Buron karena Bawa Kabur Dana Desa Rp 1 Miliar, Diadili Secara In Absentia

2 hari lalu

Ilustrasi buronan
Mantan Kades di Garut Buron karena Bawa Kabur Dana Desa Rp 1 Miliar, Diadili Secara In Absentia

Majelis hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Bandung telah menjatuhkan vonis terhadap eks kades di Garut itu pidana penjara 7 tahun 3 bulan.


Sejarah Festival Glastonbury, Festival Musik Bergengsi di Inggris

6 hari lalu

Ekspresi dua orang wanita saat menyaksikan Festival Glastonbury di Somerset, Inggris, 21 Juni 2023. REUTERS/Jason Cairnduff
Sejarah Festival Glastonbury, Festival Musik Bergengsi di Inggris

Sejak awalnya yang sederhana di tahun 1970, Festival Glastonbury telah berkembang menjadi salah satu festival musik terbesar dan paling dihormati.


Mengenal Festival Glastonbury, Ajang Musik Bergengsi yang Akan Tampilkan Trio Voice of Baceprot

6 hari lalu

Lokasi Festival Glastonbury terlihat di Somerset, Inggris, 21 Juni 2023. REUTERS/Jason Cairnduff
Mengenal Festival Glastonbury, Ajang Musik Bergengsi yang Akan Tampilkan Trio Voice of Baceprot

Bagi banyak orang, Festival Glastonbury adalah pengalaman sekali seumur hidup yang menawarkan kenangan tak terlupakan dan hubungan musik dan seni.


Penyebab Keracunan Makanan, Begini Penanganannya

9 hari lalu

Ilustrasi keracunan makanan. Freepik
Penyebab Keracunan Makanan, Begini Penanganannya

Saat keracunan makanan gejala yang bisa dilihat adalah muntah-muntah dan diare.Apa saja penyebabnya, dan bagaimana penanganannya?


Akibat Keracunan Massal Pemkot Bogor Keluarkan Status KLB, Bagaimana Aturan Penetapannya?

9 hari lalu

Puluhan warga RW 12, Kelurahan Cipaku, Kecamatan Bogor Selatan, dirawat di Puskesmas, diduga alami keracunan setelah mengkonsumi makanan dari acara haul warga, Senin 3 Juni 2024. Tempo/M Sidik Permana
Akibat Keracunan Massal Pemkot Bogor Keluarkan Status KLB, Bagaimana Aturan Penetapannya?

Pemerintah Kota Bogor mengeluarkan status kejadian luar biasa untuk kasus keracunan massal yang terjadi di daerah Cipaku. Apa syarat KLB?


Tragedi 93 Warga Keracunan Makanan di Cipaku, Pemkot Bogor Tetapkan Status Kejadian Luar Biasa

9 hari lalu

Puluhan warga RW 12, Kelurahan Cipaku, Kecamatan Bogor Selatan, dirawat di Puskesmas, diduga alami keracunan setelah mengkonsumi makanan dari acara haul warga, Senin 3 Juni 2024. Tempo/Sidik
Tragedi 93 Warga Keracunan Makanan di Cipaku, Pemkot Bogor Tetapkan Status Kejadian Luar Biasa

Pemerintah Kota Bogor mengeluarkan status kejadian luar biasa atau KLB pada kasus keracunan makanan yang dialami 93 orang di Cipaku.


Voice of Baceprot, Trio Metal Berhijab dari Garut yang Akan Tampil di Festival Glastonbury

10 hari lalu

Voice of Baceprot. Foto: Instagram/@voiceofbaceprot
Voice of Baceprot, Trio Metal Berhijab dari Garut yang Akan Tampil di Festival Glastonbury

Voice of Baceprot adalah trio band metal Indonesia yang terdiri dari tiga remaja perempuan berhijab yang berasal dari Garut, Jawa Barat.


Puluhan Warga Cipaku Bogor Diduga Keracunan Makanan dari Acara Haul, 1 Meninggal Dunia

11 hari lalu

Ilustrasi keracunan makanan. Freepik
Puluhan Warga Cipaku Bogor Diduga Keracunan Makanan dari Acara Haul, 1 Meninggal Dunia

Puluhan pasien yang diduga mengalami keracunan makanan tersebut rata-rata mengalami gejala diare dan muntah-muntah.


Riset ini Ungkap Kelezatan Sate Maranggi dari Bumbu dan Cara Pengolahannya

14 hari lalu

Sate maranggi yang biasanya berisi empat irisan daging dan lemak. TEMPO/ANWAR SISWADI
Riset ini Ungkap Kelezatan Sate Maranggi dari Bumbu dan Cara Pengolahannya

Riset ini digunakan untuk pengusulan sate maranggi sebagai warisan budaya takbenda nasional yang kemudian ditetapkan pemerintah pada 2023.