Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Sumbar Bakal Gelar Festival Warisan Budaya Takbenda Oktober 2023

Reporter

Editor

Mila Novita

image-gnews
Sejumlah pelajar menampilkan atraksi tari piring, pada Festival Pesona Minangkabau di halaman Istano Basa Pagaruyung, Batusangkar, Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat, Sabtu 13 November 2021. Pemkab Tanah Datar menggelar Festival Pesona Minangkabau selama dua hari ke depan yang menampilkan pawai budaya autentik Minang dan penampilan tari piring yang juga diikuti secara virtual dalam rangka pemecahan rekor MURI. ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra
Sejumlah pelajar menampilkan atraksi tari piring, pada Festival Pesona Minangkabau di halaman Istano Basa Pagaruyung, Batusangkar, Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat, Sabtu 13 November 2021. Pemkab Tanah Datar menggelar Festival Pesona Minangkabau selama dua hari ke depan yang menampilkan pawai budaya autentik Minang dan penampilan tari piring yang juga diikuti secara virtual dalam rangka pemecahan rekor MURI. ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra
Iklan

TEMPO.CO, Padang - Pemerintah Provinsi Sumatra Barat bakal menggelar Festival Warisan Budaya Takbenda (FWBTb) di Kota Payakumbuh pada 12 sampai 17 Oktober 2023. Festival tersebut bakal menampilkan warisan budaya tak benda dunia, nasional, dan daerah.

Kepala Dinas Kebudayaan Sumatera Barat Syaifullah menjelaskan, festival ini diadakan untuk pelestarian kebudayaan, khususnya aktivasi warisan budaya takbenda. Festival tersebut juga akan dihadiri oleh beberapa negara di Asia Tenggara.

"Ya kegiatan ini akan dihadiri oleh negara-negara di Asia Tenggara yang diundang oleh panitia," katanya. "Ada 4  negara prioritas yang akan diundang Filipina, Singapura dan Malaysia. Negara-negara ini akan menampilkan warisan tak bendanya, seperti Filipina akan menampilkan bela diri Arnis," dia menambahkan.

Selain itu, festival tersebut juga mengundang 5 provinsi lainnya seperti Aceh, Riau, Bali, Banten, dan Jawa Barat. "Provinsi-provinsi tersebut juga akan menampilkan budayanya," ujarnya.

Sementara itu, Direktur Festival S. Metron Masdison menjelaskan, FWBTb di Kota Payakumbuh bertujuan membentuk ekosistem kebudayaan di Sumatra Barat. "Festival di Sumatra Barat selama ini tidak punya grand design yang kuat, hanya berangkat dari satu isu ke isu lain, karena hal itu saya usulkan FWBTb ini," katanya saat jumpa pers di DPRD Sumbar pada Senin, 4 September 2023.

Menurut dia, Sumatra Barat perlu membereskan ekosistem kebudayaannya, salah satunya melalui FWBTb ini. "Banyak kebudayaan Sumatra Barat yang tidak punya narasi yang kuat," ujarnya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dia juga menjelaskan, kegiatan FWBTb ini juga sekaligus merayakan 20 tahun Intangible Cultural Heritage. Sebab, yang baru merayakan hari jadi Intangible Cultural Heritage baru Timor Leste, Prancis, dan Maroko. "Komite Indonesia untuk UNESCO memastikan belum diadakan di Indonesia, sehingga FWBTb di Kota Payakumbuh akan jadi satu-satunya," ujar Metron.

Selain itu, Metron mengatakan, jika FWBTb di Payakumbuh juga akan mengundang Sekretaris Jenderal (Sekjen) UNESCO. "Kami berharap dia bisa hadir, mudah-mudahan," katanya.

Tidak hanya itu, pada Festival Warisan Budaya Takbenda juga akan ada pameran naskah, salah satunya naskah Tuanku Imam Bonjol. Naskah tersebut akan ditampilkan di Gedung Olahraga Muhammad Yamin Kota Payakumbuh.

FACHRI HAMZAH 

Pilihan Editor: Kampung Rendang Payakumbuh Memiliki Puluhan Jenis Rendang

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


5 Fakta Menarik Bahasa Indonesia

6 jam lalu

Peluncuran buku Tesamoko (Tesaurus Bahasa Indonesia) edisi kedua di Gedung Kompas Gramedia, Jakarta, 23 Mei 2016. TEMPO/Gadi Makitan
5 Fakta Menarik Bahasa Indonesia

Mulai jadi bahasa terbesar di dunia, diperdengarkan di luar angkasa, hingga dijadikan program studi di kampus luar negeri ini sejumlah fakta unik tentang bahasa Indonesia.


Ditetapkan sebagai Bahasa Resmi Sidang UNESCO, Begini Sejarah Kongres Bahasa Indonesia

8 jam lalu

Peta Indonesia
Ditetapkan sebagai Bahasa Resmi Sidang UNESCO, Begini Sejarah Kongres Bahasa Indonesia

Sejarah Kongres Bahasa Indonesia diprakarsai dari isi Sumpah Pemuda pada 1928 yang menjadikan bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional. Pertama kali dilaksanakan pada 1938 untuk mengukuhkan kedudukan bahasa Indonesia dalam kehidupan berbangsa serta bernegara.


Traveling ke Vietnam Ini 5 Situs Warisan Budaya yang Menarik Dikunjungi

1 hari lalu

Kota Kuno Hoi An, Vietnam. Unsplash.com/Filipe Freitas
Traveling ke Vietnam Ini 5 Situs Warisan Budaya yang Menarik Dikunjungi

Tak hanya sejarah, situs warisan budaya di Vietnam juga memberikan wawasan tentang keragaman budaya


Akhir Pekan Ini, Ada Festival Tas Nusantara di Kota Solo

2 hari lalu

Festival Tas Nusantara 2024 digelar di Kota Solo 22 dan 23 Juni (Ist)
Akhir Pekan Ini, Ada Festival Tas Nusantara di Kota Solo

Festara menghadirkan beragam tas Nusantara dengan melibatkan 42 artisan dari beberapa kota di Indonesia


Kota Padang Gelar Kelurahan Tangguh Bencana

4 hari lalu

Penjabat Wali Kota Padang Andree Harmadi Algamar saat meresmikan Kegiatan Kelurahan Tangguh Bencana, di Palanta Rumah Dinas Wali Kota Padang, Kamis (20/6/2024).
Kota Padang Gelar Kelurahan Tangguh Bencana

Potensi bencana alam di Kota Padang diantaranya banjir, longsor, angin puting beliung, abrasi pantai, gempa bumi, tsunami.


Anggun C. Sasmi Tampil di Situs Warisan Dunia UNESCO, Theatre Antique d'Orange Prancis

8 hari lalu

Anggun C. Sasmi. Foto: Instagram/@anggun_cipta
Anggun C. Sasmi Tampil di Situs Warisan Dunia UNESCO, Theatre Antique d'Orange Prancis

Anggun C. Sasmi tampil di konser megah yang berlokasi di situs warisan dunia UNESCO, Theatre Antique d'Orange, peninggalan sejarah Kekaisaran Romawi.


Halangi Pemandangan ke Gunung Fuji, Apartemen 10 Lantai Jepang Dihancurkan

12 hari lalu

Gunung Fuji Jepang (Pixabay)
Halangi Pemandangan ke Gunung Fuji, Apartemen 10 Lantai Jepang Dihancurkan

Apartemen 10 lantai yang hampir selesai di ibu kota Jepang dihancurkan karena halangi pemandangan ke Gunung Fuji


Sering Dikira Sama, Ini 5 Perbedaan Nasi Padang dan Nasi Kapau

13 hari lalu

Perbedaan Nasi Padang dan Nasi Kapau. Foto: Canva
Sering Dikira Sama, Ini 5 Perbedaan Nasi Padang dan Nasi Kapau

Meski sama-sama dari Sumatra Barat, ternyata nasi padang dan nasi kapau berbeda. Berikut perbedaan nasi padang dan nasi kapau.


Sepak Terjang Grup SEVENTEEN Kian Mengkilap

13 hari lalu

SEVENTEEN di Golden Disc Awards ke-38 di Jakarta pada Sabtu, 6 Januari 2024. Foto: X/@pledis_17
Sepak Terjang Grup SEVENTEEN Kian Mengkilap

Sejak debut, SEVENTEEN telah mengukir berbagai prestasi. Lagu-lagu mereka seperti Home, Left & Right, dan Fear meraih popularitas internasional.


Jadi Duta Persahabatan UNESCO, SEVENTEEN Diminta Suarakan Soal Palestina

14 hari lalu

Grup idola K-pop SEVENTEEN. Foto: X/@pledis_17jp
Jadi Duta Persahabatan UNESCO, SEVENTEEN Diminta Suarakan Soal Palestina

Tidak sedikit penggemar yang meminta SEVENTEEN untuk ikut menyuarakan isu tentang krisis kemanusiaan yang sedang terjadi di Palestina.