Singapura, Kuliner Unggulannya Kini Ada di Jakarta

Reporter:
Editor:

Susandijani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Hidangan dari restoran Collin's asal Singapura di Pondok Indah Mal, Jakarta. (ANTARA News)

    Hidangan dari restoran Collin's asal Singapura di Pondok Indah Mal, Jakarta. (ANTARA News)

    TEMPO.CO, Jakarta - Pernah menikmati daging panggang di Singapura? Kuliner khas itu kini bisa dinikmati di Jakarta. Ini adalah kali pertama restoran asal Singapura, Collin's, Street Gallery, itu melebarkan sayap ke Indonesia, setelah memiliki enam gerai di negara asalnya. 

    Baca juga: Plesiran ke Singapura Maret 2019, Nikmati 4 Agenda Wisata Berikut

    Di restoran ini, semua dagingnya dibakar dengan arang sehingga memiliki aroma yang berbeda ketimbang dipanggang dengan oven gas atau listrik. "Semua brand Collin's pakai peralatan yang sama," kata pemilik Collin's Jakarta Soerijadi Kaharudin di Mal Pondok Indah Jakarta, Kamis.

    Pria yang akrab disapa Apin itu mengatakan makanan-makanan di restoran Collin's dijamin punya rasa yang sama dengan gerai mereka di Singapura. "Bahan-bahannya banyak dari Indonesia karena kami mengusahakan lebih banyak bahan lokal," kata Apin.

    Khusus untuk restoran di Indonesia, ada beberapa menu yang disesuaikan dengan selera lidah pencinta kuliner Tanah Air. Pengunjung dapat memesan sop buntut, atau mengganti pasta dalam menu set dengan nasi goreng.

    Jika ingin mencicipi berbagai daging sekaligus, cobalah menu platter yang menyajikan beberapa variasi daging.  Duck confit-nya terasa renyah di luar dan lembut di dalam, sementara daging sirloin-nya tetap lembut meski tingkat kematangannya well done

    Pencinta daging wajib mencicipi 45 days dry aged beef yang ditawarkan di restoran ini. Daging-daging itu disimpan dalam chiller khusus untuk mengatur kelembapan dan suhu tertentu.

    Semakin lama didiamkan, kelembapan daging semakin berkurang sehingga yang tersisa hanyalah sensasi juicy dari daging tersebut. Semakin lama, daging akan semakin enak, harganya juga semakin mahal. Harganya mulai dari Rp170.000 hingga Rp500.000 per 100 gram.

    "Ini nomor satu untuk pencinta kuliner daging," kata Apin. "Buat mereka, cara menikmati daging yang terbaik hanya dengan rock salt."  

    Baca: Catat 5 Kota Ini, Konon Kulinernya Paling Mahal di Dunia


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berbagai Cara dalam Menekan Pelanggaran Batasan Bawaan Penumpang

    Direktorat Jenderal Bea dan Cukai terus berupaya menekan pelanggaran batasan bawaan penumpang dari luar negeri di pintu masuk bandara.