Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Batik Tanah Liat, Batik Unik Khas Ranah Minang

image-gnews
Wirda Hanim, pemilik usaha Batik Tanah Liek di Padang dengan koleksi batiknya. Tempo/Febrianti
Wirda Hanim, pemilik usaha Batik Tanah Liek di Padang dengan koleksi batiknya. Tempo/Febrianti
Iklan

TEMPO.CO, Padang - Ranah Minang punya batik yang unik, batik tanah liek (tanah liat) namanya. Diberi nama demikian karena pewarnaan dari tanah liat. Salah satu tempat pembuatannya bisa ditemukan di Padang. Adalah Wirda Hanim, 66 tahun, yang memiliki usaha Batik Tanah Liek di Jalan Sawahan Dalam nomor 33 Padang itu.

Lantai dua rumahnya dijadikan tempat pembuatan batik, sedangkan di lantai satu dijadikan galeri batik. Di galerinya, ada beberapa lembar batik tanah liat di dalam lemari kaca yang besar. Batik ini dibuat dengan pewarnaan tanah liat dan pewarnaan alami dari tumbuhan. Lembaran kainnya halus, warnanya ada yang cokelat gelap, hitam, krem dan marun. Motif batik ada burung hong, kipas, ranting patah, daun, kuda terbang.

Motif-motif batik ini persis sama dengan motif batik yang ada di selendang-selendang tua milik bundo kanduang dan datuk-datuk (pemuka adat) di Kabupaten Tanah Datar, tempat asal Wirda Hanim. Usaha Wirda ini bermula pada 1993, saat ia  mengikuti pesta adat di kampung asalnya, Kenagarian Sumani, Tanah Datar.

Di acara tersebut, ia melihat melihat beberapa datuk dan bundo kanduang memakai selendang batik tanah liat yang dalam bahasa Minang disebut “batik tanah liek”. Meski selendang tersebut sudah usang dan robek di sana-sini karena lapuk, namun mereka masih memakainya sebagai bagian dari pakaian adat tradisional Minangkabau.

”Mereka memakainya dengan sangat hati-hati, seperti menjaganya agar tidak robek, ada juga yang saya lihat sudah robek dan tetap dipakai,” kata Wirda. Rupanya, selendang batik itu warisan, dulunya berasal dari Cina. “Dan saya juga dapat cerita dari mereka, batik itu pewarnaannya dari tanah liat, dan itu masuk akal, karena warnanya sangat alami, dan pada masa lalu pewarnaan sintetis belum berkembang”.

Baca Juga: Wisata Edukasi Batik Jambi untuk Melestarikan Wastra Tradisional

Ia prihatin melihat selendang batik itu sudah langka, karena tidak ada lagi yang membuatnya. Setelah itu Wirda mulai mencari selendang batik tanah liat kuno yang masih tersimpan di rumah-rumah gadang. Ia juga mendatangi Nagari Pariangan, Di Tanah Datar yang dianggap sebagai Nagari tertua di Minangkabau. “Saya bawa sekodi payung, saya berikan buat orang yang menunjukkan saya jalan ke rumah pemilik selendang, dan juga pada pemilik selendang, ini cara kita berterimakasih di kampung,” paparnya.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Polda Sumatera Barat Masih Selidiki Penyebab Tewasnya Bocah 13 Tahun di Kota Padang

1 jam lalu

Ilustrasi Penyiksaan oleh Polisi atau Kekerasan oleh Polisi. shutterstock.com
Polda Sumatera Barat Masih Selidiki Penyebab Tewasnya Bocah 13 Tahun di Kota Padang

Polda Sumatera Barat masih mendalami kasus AM, anak berusia 13 tahun, yang ditemukan tewas di bawah Jembatan Kuranji, Kota Padang.


Investigasi LBH Padang Temukan Bocah 13 Tahun Tewas di Bawah Jembatan Kuranji Diduga Akibat Disiksa Polisi

7 jam lalu

Ilustrasi Penyiksaan Oleh Polisi
Investigasi LBH Padang Temukan Bocah 13 Tahun Tewas di Bawah Jembatan Kuranji Diduga Akibat Disiksa Polisi

LBH Padang menduga tewasnya seorang anak bernama Afif Mualana (AM) karena disiksa polisi yang sedang berpatroli.


Duta Besar Australia Kunjungan Kerja ke Padang Luncurkan #AussieBanget Corner

6 hari lalu

Duta Besar Australia untuk Indonesia Penny Williams PSM mengunjungi Padang, Sumatera Barat pada 13 Juni 2024. Sumber: dokumen Kedutaan Besar Australia di Jakarta
Duta Besar Australia Kunjungan Kerja ke Padang Luncurkan #AussieBanget Corner

Duta Besar Australia untuk Indonesia Penny Williams PSM kunjungan kerja ke Padang, Sumatera Barat pada 13 Juni 2024


Batik Bajumpe Milik Dekranasda Banyuasin Siap Bersaing di Kancah Nasional

17 hari lalu

Batik Bajumpe Milik Dekranasda Banyuasin Siap Bersaing di Kancah Nasional

Acara perilisan Batik Bajumpe Berkilau adalah langkah yang tepat untuk mempromosikan, mengembangkan, dan mensejahterakan seluruh sendi kehidupan masyarakat Di Kabupaten Banyuasin


Polda Sumatera Barat Larang Seluruh Pengendara Lewati Lembah Anai

26 hari lalu

Operator menjalankan alat berat untuk menangani jalan putus di kawasan Lembah Anai, Nagari Singgalang, Tanah Datar, Sumatera Barat, Kamis 16 Mei 2024. Pemerintah mengerjakan sebanyak 16 titik jalan rusak di sepanjang jalan nasional Padang - Bukittinggi termasuk jalan putus akibat banjir bandang tersebut dan akan melakukan penanganan darurat sebelukan pembangunan permanen. ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra
Polda Sumatera Barat Larang Seluruh Pengendara Lewati Lembah Anai

Polda Sumatera Barat masih mendapati adanya pengendara yang nekat melintasi Lembah Anai


Gelombang Penolakan RUU Penyiaran di Sejumlah Daerah, Terbaru di Makassar dan Padang

27 hari lalu

Jurnalis melakukan unjuk rasa damai di Gedung DPRD Sumatera Utara, Medan, Selasa, 21 Mei 2024. Jurnalis dari perwakilan organisasi Pewarta Foto Indonesia (PFI) Medan, Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Medan, Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) Medan dan Forum Jurnalis Perempuan Indonesia (FJPI) Medan tersebut menolak rancangan undang-undang (RUU) no 32 Tahun 2002 tentang penyiaran yang dinilai menghalangi tugas jurnalistik dan kebebasan pers. ANTARA/Yudi Manar
Gelombang Penolakan RUU Penyiaran di Sejumlah Daerah, Terbaru di Makassar dan Padang

Berbagai elemen seperti lembaga pers, jurnalis, mahasiswa, konten kreator dan aktivis HAM di berbagai daerah menolak RUU Penyiaran.


Barongsai HBT Padang Juara Ajang World Barongsai Championship 2024

31 hari lalu

Barongsai HBT Padang Juara Ajang World Barongsai Championship 2024

Tim Barongsai Himpunan Bersatu Teguh (HBT) Padang berhasil menjuarai ajang Federasi Olahraga Barongsai (FOBI) World Barongsai Championship 2024.


Padati GBK Menjelang Konser NCT Dream, NCTzen Bangga Pakai Batik

33 hari lalu

Penggemar NCT Dream (Dreamzen) mengenakan pakaian hingga aksesoris bernuansa batik untuk meramaikan konser The Dream Show 3: DREAM( )SCAPE in Jakarta, di Stadion Utama GBK, Sabtu, 18 Mei 2024. TEMPO/Hanin Marwah
Padati GBK Menjelang Konser NCT Dream, NCTzen Bangga Pakai Batik

Dress code konser NCT Dream di Stadion Utama GBK adalah batik,


Agnez Mo Kenakan Batik di Gold Gala 2024, Dapat Pujian dari Desainer dan Netizen

38 hari lalu

Penampilan Agnez Mo di Gold Gala 2024. Foto: Instagram/@agnezmo
Agnez Mo Kenakan Batik di Gold Gala 2024, Dapat Pujian dari Desainer dan Netizen

Agnez Mo menghadiri ajang Gold Gala 2024 di Los Angeles, dengan sentuhan khas Indonesia yakni mengenakan batik hingga tusuk konde.


Jalan Putus akibat Banjir Bandang, Padang - Bukittinggi bisa Bisa Lewat Maninjau

39 hari lalu

Kondisi jalan nasional lintas sumatra dekat objek wisata lembah anai, Kabupaten Tanah Datar. Petugas terlihat membersihkan material lumpur banjir bandang yang terjadi pada Sabtu 11 Mei 2024. TEMPO/Fachri Hamzah
Jalan Putus akibat Banjir Bandang, Padang - Bukittinggi bisa Bisa Lewat Maninjau

Selain via Silaing, akses jalan via Malalak Padang Pariaman juga tidak bisa dilalui karena akses ke Kota Bukittinggi itu tertimbun material longsor.