Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

3 Destinasi Wisata Tersembunyi di Bali yang Sulit Dijangkau

image-gnews
Para turis asing sedang berselancar di Pantai Green Bowl, Ungasan, Kuta Selatan, Bali, Maret 2017. Tempo/Francisca Christy Rosana
Para turis asing sedang berselancar di Pantai Green Bowl, Ungasan, Kuta Selatan, Bali, Maret 2017. Tempo/Francisca Christy Rosana
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Jenis paket wisata di Bali berikut ini, mungkin sudah terlalu mainstream: atraksi garden park, resormewah, desa wisata, pantai, hingga pertunjukan budaya. Tapi, tahukah anda Bali masih menyimpan kejutan berupa destinasi wisata tersembunyi yang agak sulit dijangkau?

Baca juga:

Trik Menghindari Keramaian Saat Liburan di Bali

5 Destinasi Wisata di Indonesia yang Bakal Jadi Tren

Tiga tempat wisata tersembunyi berikut ini mesti disambangi dengan hiking terlebih dahulu. Namun keindahannya sebanding dengan keletihan yang anda tanggung.

1. Pantai Nyang Nyang

Pantai yang terletak di Desa Pecatu, Kuta Selatan, Badung, ini belakangan dinobatkan sebagai pantai terbaik layak kunjung 2018 oleh CNN Travel International.

Pantai tersebut menjadi satu-satunya pantai di Indonesia yang masuk daftar pantai terbaik, bersanding dengan Railay Beach di Thailand, Bazaruto Archipelago di Mozambik, dan Sant Sebastia Beach di Spanyol.

Nyang Nyang masuk jajaran prestasi ini lantaran punya garis pantai yang sangat panjang dengan pasir berwarna keemasan.

Sebelum dinobatkan jadi pantai terbaik, Tempo pernah mengunjungi Nyang Nyang pada Maret 2017. Warga lokal, Gede Arya, menunjukkan jalan menuju pantai tersebut yang ternyata masih berupa bebatuan kapur yang digempur.

Dari arah Pantai Kuta, jalan menuju Nyang Nyang searah dengan jalur menuju Uluwatu, yakni melewati Jalan Raya Uluwatu Pecatu. Papan petunjuk menuju pantai pun hampir tak terlihat.

Patokan pasti menuju Nyang Nyang adalah Jalan Batu Nunggalan, jalan kecil di tepi Jalan Raya Uluwatu Pecatu. Ujung Jalan Batu Nunggalan adalah jalan buntu. Dari jalan buntu itu tampak garis Pantai Nyang Nyang membentang panjang. Namun letaknya jauh di bawah tebing.

Buat turun ke pantai, wisatawan kudu hiking. Jaraknya tak sampai 1 kilometer, namun kemiringannya cukup bikin kaki gemetar. Disarankan membawa tongkat penopang untuk jalan supaya tak jatuh terperosok saat melewati jalur bebatuan kapur yang terjal dan licin.

2. Bukit CampuhanPanorama Bukit Campuhan, Ubud, Minggu, 11 Februari 2018. Tempo/Francisca Christy Rosana

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Pesona Bukit Campuhan, Ubud, belakangan viral di dunia maya. Sekitar 11 ribu foto bertagar #bukitcampuhan telah diunggah oleh para pengguna akun Instagram.

Sejumlah travel influencer yang sedang naik daun, seperti Kadekarini dan Anggey Anggraini, pun beberapa kali mengunggah foto dengan latar bukit itu. Dalam potret yang ditampilkan di akun berbagi gambar tersebut, keduanya tampak sedang menyusuri Campuhan. Lanskap terasering persawahan di kanan-kiri menjadi ikonnya.

Tempo.co menyambangi bukit itu pada pekan pertama Februari lalu. Ternyata tak mudah menemukan jalan untuk sampai tujuan.

Dari Kota Denpasar, jalan menuju Campuhan kudu ditempuh menggunakan kendaraan pribadi dengan waktu perjalanan lebih-kurang 1 jam. Bisa juga menumpang shuttle bus dari Pantai Kuta arah Pasar Ubud dengan waktu tempuh lebih lama, yakni 1,5-2 jam.

Setelah tiba di Pasar Ubud, yang juga merupakan pusat aktivitas daerah itu, tak ada petunjuk pasti menuju Bukit Campuhan. Dalam peta digital pun tak tedapat informai akses jalan yang bisa dilalui oleh kendaraan bila wisatawan ingin pergi ke sana.

Satu-satunya lokasi terdekat dengan Bukit Campuhan yang bisa diakses kendaraan adalah Kafe Karsa. Kafe Karsa letaknya di balik vila-vila mewah di pedesaan Ubud. Untuk menuju ke sana, wisatawan kudu melewati jalanan berliku serta tanjakan dan jalan menurun cukup terjal.

Selepas sampai di Kafe Karsa, perjalanan dilanjutkan dengan jalan kaki atau hiking. Ada dua jalur yang bisa ditempuh. Jalur pertama melewati pematang sawah di belakang Kafe Karsa. Jalur kedua melewati jalan buntu yang letaknya 500 meter dari kafe itu.

Keduanya sama saja menawarkan trek yang lumayan. Perjalanan 2 kilometer kudu ditempuh dengan medan naik-turun melewati jalan setapak.

Namun, setibanya di Bukit Campuhan, rasa lelah akan terbayar dengan pesona alam Ubud yang masih sangat asri. Panorama bukit hijau membentuk prisma tampak

  1. Green Bowl

Tak jauh dari Nyang Nyang, tepatnya di Desa Ungasan, terdapat pantai yang dulunya merupakan area privat sebuah vila. Pantai ini sekarang dinamai Green Bowl.

Mirip dengan Nyang Nyang, Green Bowl terletak jauh di bawah tebing. Buat menuju ke sana, wisatawan kudu menuruni 300 anak tangga dengan pemandangan kanan-kiri berupa semak-semak. Beberapa anak tangga licin karena sudah berlumut. 

Green Bowl, menurut Made, pemilik warung di dekat pantai itu, yang ditemui pada Maret 2017, lebih kondang di kalangan turis asing. Memang, saat itu, pengunjung pantai mayoritas adalah wisatawan mancanegara. 

Wisman tampak mendatangi pantai ini untuk berselancar. Kata Made, Green Bowl memang tempatnya surfer. Tepi pantainya tidak terlalu luas, tapi gelombang lautnya cukup besar. Airnya juga masih sangat jernih.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


ASEF BOG Meeting ke-45: Indonesia sebagai Tuan Rumah Perkuat Kerja Sama Internasional, Lebih 50 Gubernur Asia-Eropa Hadir

3 jam lalu

Indonesia menjadi tuan rumah bagi Asia-Europe Foundation (ASEF) Board of Governors (BOG) Meeting ke-45 yang berlangsung di Bali. Infomed Kemlu - Okta
ASEF BOG Meeting ke-45: Indonesia sebagai Tuan Rumah Perkuat Kerja Sama Internasional, Lebih 50 Gubernur Asia-Eropa Hadir

Indonesia menjadi tuan rumah ASEF Board of Governors' Meeting ke-45 di Bali, untuk memperkuat kerja sama internasional antara Asia dan Eropa.


Bali Punya Banyak Hari Libur, Kenapa?

7 jam lalu

Ribuan siswa menyanyikan lagu Cinta Bangga Paham Rupiah saat Pencatatan Rekor MURI Edukasi Cinta Bangga Paham Rupiah melalui Lagu dan Pagelaran Tari Legong oleh Pelajar Terbanyak di SMP Negeri 2 Denpasar, Bali, Kamis 2 Mei 2024. Kegiatan yang digelar oleh Bank Indonesia berkolaborasi dengan Pemkot Denpasar tersebut melibatkan 246 sekolah dari TK, SD hingga SMP se-Kota Denpasar untuk rekor MURI menyanyi lagu Cinta Bangga Paham Rupiah diikuti oleh 85.083 pelajar dan guru, serta untuk rekor MURI Tari Legong yang diikuti oleh 5.027 siswi se-Denpasar sekaligus memperingati Hari Pendidikan Nasional. ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo
Bali Punya Banyak Hari Libur, Kenapa?

Bali memilki hari libur yang lebih banyak bedasarkan kalender Bali dibandingkan daerah lain. Kapan saja?


Imigrasi Dalami Pelanggaran Izin Tinggal 10 WNA Cina yang Ditangkap di Bali

1 hari lalu

Ilustrasi petugas imigrasi. Dok. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat
Imigrasi Dalami Pelanggaran Izin Tinggal 10 WNA Cina yang Ditangkap di Bali

Pihak imigrasi masih melakukan penyelidikan terhadap 10 WNA Cina yang ditangkap di Bali. Opsinya akan diproses hukum atau dideportasi.


Infinity8 Bali Hadirkan Solusi Meeting Unik dan Produktif

2 hari lalu

Hotel Infinity8 Bali
Infinity8 Bali Hadirkan Solusi Meeting Unik dan Produktif

Infinity8 Bali menawarkan berbagai pilihan tema meeting unik dan seru yang akan membuat acara Anda jauh dari kata membosankan.


KPU Bali Ajak Parpol Tak Gunakan Baliho di Pilkada 2024, Begini Respons Gerindra

3 hari lalu

Ketua Komisi Pemilihan Umum Provinsi Bali I Dewa Agung Gede Lidartawan saat menerima kunjungan awak media di kantor KPU Provinsi Bali di Denpasar, Bali, Sabtu, 5 November 2022 [Tempo/Eka Yudha Saputra]
KPU Bali Ajak Parpol Tak Gunakan Baliho di Pilkada 2024, Begini Respons Gerindra

Gerindra menyambut baik rencana KPU Bali dan merasa tidak sulit mengarahkan konstituen hingga di tingkat terbawah.


Diduga Alami Bali Belly, Wisatawan Australia Kejang dan Dievakuasi dari Bali

3 hari lalu

Wisatawan mancanegara menikmati keindahan pura saat mengunjungi objek wisata Pura Taman Ayun, Badung, Bali, Senin, 18 Maret 2024. Pulau Bali kembali dinobatkan sebagai salah satu destinasi wisata terbaik di dunia dengan memperoleh predikat The Best Island dalam DestinAsian Readers' Choice Awards. ANTARA/Nyoman Hendra Wibowo
Diduga Alami Bali Belly, Wisatawan Australia Kejang dan Dievakuasi dari Bali

Ibu wisatawan itu yakin kejang disebabkan oleh rendahnya kadar natrium yang dipicu oleh Bali belly, alias diare pelancong.


Kenali Bali Belly Sebelum Berlibur ke Pulau Dewata, Ini Tips Mencegahnya

3 hari lalu

Ilustrasi diare. lifeworkswellnesscenter.com
Kenali Bali Belly Sebelum Berlibur ke Pulau Dewata, Ini Tips Mencegahnya

Bali belly merupakan diare yang bisa dialami wisatawan asing saat berkunjung ke Bali.


Bali Raih Penghargaan Pulau Terbaik Ketiga 2024 dari Travel+Leisure

3 hari lalu

Wisman masih mengunjungi Tanah Lot. Meskipun berkurang, Tanah Lot masih dikunjungi 5.000 wisman per hari. TEMPO/Made Argawa
Bali Raih Penghargaan Pulau Terbaik Ketiga 2024 dari Travel+Leisure

Bali peringkat ketiga, sementara Maladewa dan Phu Quoc di Vietnam berada di atasnya sebagai pulau terbaik di dunia Travel+Leisure.


Menikmati 3 Nusa di Bali : Nusa Penida, Nusa Lembongan dan Nusa Ceningan Surga Kecil Para Pelancong

4 hari lalu

Dermaga Nusa Lembongan di Jungut batu yang tak pernah sepi dari turis. Tempo/ Charisma Adristy
Menikmati 3 Nusa di Bali : Nusa Penida, Nusa Lembongan dan Nusa Ceningan Surga Kecil Para Pelancong

Jika di Bali, mungkin Anda perlu menyeberang ke pulau-pulau kecil di Bali seperti Nusa Penida, Nusa Lembongan, dan Nusa Ceningan.


10 Makanan Paling Populer di Bali, Ada yang Halal dan Non Halal

7 hari lalu

Ada beberapa rekomendasi makanan paling populer di Bali yang bisa Anda cicipi ketika berwisata di Bali. Ada ayam betutu, sate lilit, hingga lawar. Foto: Canva
10 Makanan Paling Populer di Bali, Ada yang Halal dan Non Halal

Ada beberapa rekomendasi makanan paling populer di Bali yang bisa Anda cicipi ketika berwisata di Bali. Ada ayam betutu, sate lilit, hingga lawar.