Bulan Madu di Pulau Kanawa (Bagian 1)  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pulau Kanawa, Flores, Nusa Tenggara Timur. Tempo/Cornila Desyana

    Pulau Kanawa, Flores, Nusa Tenggara Timur. Tempo/Cornila Desyana

    TEMPO.CO , Labuan Bajo - Kanawa, nama pulau itu. Letaknya masih berada dalam wilayah Laut Flores, Nusa Tenggara Timur. Kira-kira hanya satu jam pelayaran dari Pelabuhan Pelni di Labuan Bajo. Itu pun menggunakan kapal kecil dengan motor berkecepatan rendah.

    Dalam peta pariwisata Indonesia, Pulau Kanawa tidak terkenal seperti lokasi wisata lain. Tapi di buku wisata mancanegara, seperti Lonely Planet, tanah ini begitu direkomendasikan. Sebab ada sebuah resort di sana. Kanawa Island Diving namanya.

    Berdasarkan review dari Lonely Planet, saya memutuskan bertandang ke Pulau Kanawa, Senin, 1 Oktober 2012. Waktu itu saya tidak berjalan sendiri. Melainkan bersama teman seperjalanan, Famega Syavira serta Vennie Melyani. Dengan bantuan petugas agen pariwisata dari Mega Tour Komodo, Vincent, kami mendapatkan satu tempat menginap di Pulau Kanawa untuk semalam.

    Sayangnya, kami tak kebagian kamar berupa bungalo. Sebab rumah peristirahatan itu hanya ada 14 buah dan sudah terisi semua. Yang tersisa tinggal hut atau gubuk menyerupai saung serta tenda. Tidak berencana berkemah, kami pun memilih saung. Tanpa pendingin ruangan atau kipas angin. Bahkan untuk kamar mandi, kami harus berbagi dengan tamu lainnya.

    Untuk menginap di Kanawa, kami harus membayar Rp 300 ribu plus pajak Rp 30 ribu per saung. Harga itu sudah termasuk biaya perahu untuk pulang-pergi dari Pelabuhan Pelni Labuan Bajo serta sarapan pagi. Kalau beruntung mendapatkan bungalow berkamar mandi pribadi, tarifnya sekitar Rp 350 ribu dengan pajak 10 persen. Sedangkan biaya tidur di tenda sewa sebesar Rp 100 ribu. “Kalau bawa tenda sendiri, biayanya Rp 80 ribu,” kata Vincent.

    Mendengar kata gubuk, kami sedikit merasa khawatir akan kondisinya. Tak ada AC atau kipas angin, bisa-bisa kegerahan ketika tidur. Belum lagi posisi kamar mandi yang jauh dari saung. Serta listrik yang hanya menyala pukul 17.00-23.00. Pasti menyeramkan bila ke kamar mandi malam-malam. Begitulah pikiran kami. Serba negatif. Tapi apa daya. Hanya tinggal fasilitas itu yang tersisa.

    “Jangan khawatir, Kanawa indah sekali. Tidak akan menyesal menginap di sana,” kata Vincent seakan berusaha menenangkan kami.

    Sesuai jadwal pengelola Pulau Kanawa, kapal pengangkut tamu mengangkat sauh di Labuan Bajo sekitar pukul 11.30. Selain kami bertiga, ada dua lagi tamu mancanegara. Dan bersama kami, terdapat setumpuk semen, beberapa kerat minuman soda, dan bahan pangan. Semuanya itu untuk keperluan resort Pulau Kanawa.

    Satu jam berlalu. Pulau Kanawa sudah di depan mata. Dermaga yang ada bukanlah terbangun dari susunan bata dan semen, melainkan hanya rakitan kayu. Udara memang tengah terik pada saat itu. Tapi dari jauh saja sudah terlihat bila tanah itu begitu eksotis. Jajaran bungalow berdiri pada tepi pantai, di antara pohon yang setengah meranggas.

    Melihat itu, saya langsung terbayang Pulau Hawaii. Ada pasir putih, hijau pohon kelapa, dan bau asin laut. Tak ketinggalan goyangan penari hula-hula, lelaki penabuh gendang, dan kalungan bunga sebagai penyambut tamu. Sayang, tiga hal terkahir itu hanya ada di bayangan saja. (Baca lanjutannya pada Bulan Madu di Pulau Kanawa Bagian 2)

    CORNILA DESYANA

    Berita terpopuler lainnya:
    Setengah Polos, Model Tabrak 7 Orang
    Mantan FBI Sarankan Indonesia Belajar Ke Singapura

    Wanita Ini Terima Tagihan Ponsel 11,7 Triliun Euro

    3 Bahasa Terpopuler di Indonesia

    Saat Diperiksa, Model Penabrak 7 Orang Malah Joget

    DPR Akhirnya Loloskan Anggaran Gedung KPK

    Alamat Model yang Tabrak Tujuh Korban Ternyata Palsu


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H