Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

5 Fakta Aokigahara, Hutan Angker di Kaki Gunung Fuji Jepang

image-gnews
Hutan Aokigahara. shutterstock.com
Hutan Aokigahara. shutterstock.com
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta -  Jepang memiliki tradisi bunuh diri terhormat yang disebut harakiri dengan menusukkan samurai ke tubuhnya sendiri. Salah satu tempat yang sering digunakan untuk bunuh diri di Jepang adalah Hutan Aokigahara yang terletak di kaki Gunung Fuji. Tercatat rata-rata mayat ditemukan di hutan subur ini sekitar 100 manusia per tahun.

Berikut 5 fakta tentang Hutan Aokigahara yang akan dikulik dilansir dari mentalfloss.com.

1. Pemerintah Melakukan Berbagai Upaya Penyelamatan di Hutan Aokigahara

Pemerintah Jepang pada 2017 telah mengupayakan untuk mengurangi angka bunuh diri di tempat tersebut dengan berbagai upaya. Mulai dari memasang kamera CCTV di pintu keamanan, patroli petugas secara berkala, memasang pesan berbunyi: 'Pikirkan dengan hati-hati tentang anak-anak Anda, keluarga Anda' atau kalimat lain, 'Hidup Anda adalah hadiah berharga dari orang tua Anda'. Upaya ini pun menargetkan dapat menurunkan angka bunuh diri sebesar 30 persen pengunjung Hutan Aokigahara.

2. Aokigahara Dipopulerkan oleh Buku yang Ditulis oleh Wataru Tsurumi

Asal hutan ini dijadikan sebagai tempat bunuh diri bukan tanpa sebab karena sebelumnya telah termuat dalam buku penulis kontroversial bernama Wataru Tsurumi. Buku tersebut bertajuk 'The Complate Manual of Suicide' atau dalam bahasa Indonesia bermakna 'Buku Panduan Lengkap Tentang Bunuh Diri'. Di dalamnya menyebut bahwa Hutan Aokigahara merupakan tempat sempurna untuk mati. Seorang petugas patroli menemukan buku tersebut yang dibawa oleh masyarakat Jepang untuk bunuh diri di sana.

3. Mitos Ubasute 

Ubasute dalam bahasa Jepang menjurus pada tindakan meninggalkan orang tua sendirian di tempat terpencil hingga orang tersebut meninggal karena tak mendapat asupan makanan dan minuman. Di Aokigahara tak jarang petugas juga menemukan mayat orang tua yang terkapar tanpa tanda-tanda bunuh diri.

Praktik Ubasute di Jepang dilakukan karena keluarga bersangkutan enggan mengurus dan mengeluarkan biaya untuk memberi makan orang tua di keluarganya. Tetapi ini hanya dibilang mitos dan hanya karangan cerita rakyat agar anak di Jepang berbakti kepada orang tua, dan orang tua mendidik anaknya dengan baik.

4. Jangan Membawa Tenda Camping ke Aokigahara

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Bagi wisatawan yang kurang pengetahuan, baiknya menanyakan apa saja yang boleh dibawa masuk ke dalam hutan rimbun tersebut. Mungkin niat camping adalah kegiatan bagus untuk menyatu di alam, tetapi jangan dilakukan ketika masuk ke hutan Aokigahara jika tidak ingin diusir. Petugas yang berpatroli mengartikan tenda camping sebagai salah satu rencana bunuh diri pengunjung. Mereka tak segan akan memanggil pengunjung yang mendirikan tenda, dan secara aturan pengunjung diminta meninggalkan tempat Aokigahara sesegera mungkin.

5. Sinyal di Hutan Aokigahara Sangat Sulit Terdeteksi

Jika pengunjung berpikir untuk mengandalkan ponsel dan internet untuk mendapatkan GPS atau bahkan kompas digital maka jangan masuk ke dalam hutan. Segala akses sinyal sangat sulit di dalamnya, pun jika tersesat akan sulit menghubungi petugas patroli jika beruntung bertemu di sana. Sehingga, baiknya mengajak orang yang sudah paham betul jalur Hutan Aokigahara. Biasanya orang akan mengikatkan tali pita di sekitar pepohonan untuk menandai jalur yang telah mereka lewati agar tidak tersesat.

Pilihan Editor: Inilah 5 Alasan Mengapa Anda Harus Berlibur ke Jepang

Catatan Redaksi:

Jangan remehkan depresi. Untuk bantuan krisis kejiwaan atau tindak pencegahan bunuh diri:

Dinas Kesehatan Jakarta menyediakan psikolog GRATIS bagi warga yang ingin melakukan konsultasi kesehatan jiwa. Terdapat 23 lokasi konsultasi gratis di 23 Puskesmas Jakarta dengan BPJS.

Bisa konsultasi online melalui laman https://sahabatjiwa-dinkes.jakarta.go.id dan bisa dijadwalkan konsultasi lanjutan dengan psikolog di Puskesmas apabila diperlukan.

Selain Dinkes DKI, Anda juga dapat menghubungi lembaga berikut untuk berkonsultasi:
Yayasan Pulih: (021) 78842580. Hotline Kesehatan Jiwa Kementerian Kesehatan: (021) 500454, dan
LSM Jangan Bunuh Diri: (021) 9696 9293

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Halangi Pemandangan ke Gunung Fuji, Apartemen 10 Lantai Jepang Dihancurkan

56 menit lalu

Gunung Fuji Jepang (Pixabay)
Halangi Pemandangan ke Gunung Fuji, Apartemen 10 Lantai Jepang Dihancurkan

Apartemen 10 lantai yang hampir selesai di ibu kota Jepang dihancurkan karena halangi pemandangan ke Gunung Fuji


Kronologi Bos Rental Mobil Dianiaya Warga Hingga Tewas di Pati

2 hari lalu

Cuplikan video pembakaran mobil saat warga desa mengeroyok bos rental mobil di Pati, Jawa Tengah. Istimewa
Kronologi Bos Rental Mobil Dianiaya Warga Hingga Tewas di Pati

Polresta Pati masih mencari para pelaku lain yang ikut mengeroyok bos rental mobil Burhanis dan tiga rekannya.


Spot Foto Ikonik Gunung Fuji di Fuji City Akan Dibatasi Mulai Juli

3 hari lalu

Gunung Fuji Jepang (Pixabay)
Spot Foto Ikonik Gunung Fuji di Fuji City Akan Dibatasi Mulai Juli

Setelah spot foto di balik Lawson, Fuji City berencana memasang pembatas untuk menghalangi pemandangan gunung Fuji dari jembatan populer


10 Negara Tujuan Liburan Terbaik di Dunia, Swiss Termasuk

6 hari lalu

Taksi air atau Les Mouettes di Jenewa, Swiss, salah satu transportasi umum gratis untuk wisatawan (Pixabay)
10 Negara Tujuan Liburan Terbaik di Dunia, Swiss Termasuk

Berikut ini daftar negara tujuan liburan terbaik di dunia pada 2024 menurut Indeks Pembangunan Perjalanan dan Pariwisata (TTDI) Forum Ekonomi Dunia.


Orang Jepang Makin Emoh Punya Anak, Angka Kelahiran Capai Titik Terendah

6 hari lalu

Bayi menangis saat digendong oleh pegulat sumo amatir selama 'Nakizumo' atau kontes sumo menangis bayi, di mana dua pegulat masing-masing menggendong bayi dan seorang wasit membuat wajah dan suara keras untuk membuat mereka menangis dan menentukan pemenang berdasarkan suara bayi yang paling keras di Kuil Sensoji di Tokyo, Jepang, 28 April 2024. Ritual tersebut dipercaya dapat membantu tumbuh kembang anak yang sehat dan mengusir roh jahat. REUTERS/Issei Kato
Orang Jepang Makin Emoh Punya Anak, Angka Kelahiran Capai Titik Terendah

Jepang mengalami krisis angka kelahiran. Dalam delapan tahun terakhir, angka kelahiran mencapai titik terendah.


Pekerja Rumah Tangga Lompat dari Atap Rumah Majikan, Meninggal Setelah 8 Hari Dirawat

6 hari lalu

Ilustrasi mayat. Pakistantoday.com
Pekerja Rumah Tangga Lompat dari Atap Rumah Majikan, Meninggal Setelah 8 Hari Dirawat

Seorang remaja 16 tahun yang bekerja sebagai pekerja rumah tangga meninggal setelah lompat dari atap rumah majikan.


Anggota Parlemen Jepang: Ancaman Keamanan UFO Tidak Bisa Diabaikan!

6 hari lalu

Penampakan sebuah bola raksasa di Pantai Enshu, Hamamatsu, Jepang, 22 Februari 2023. Beberapa pihak menduga benda itu mirip dengan sesuatu yang ada di serial kartun Dragon Ball, ada juga berpendapat bola merupakan UFO yang jatuh dari langit. Hingga ada yang berasumsi bola itu bisa saja ranjau. Twitter/@XMiS10C4M6QthSG via REUTERS
Anggota Parlemen Jepang: Ancaman Keamanan UFO Tidak Bisa Diabaikan!

Penampakan UFO tidak boleh diabaikan begitu saja karena bisa jadi itu adalah drone atau pesawat pengintai, kata anggota parlemen Jepang


Impactnation Japan Festival 2024 Bakal Hadirkan AKB48 di GBK Senayan

7 hari lalu

AKB48. disney.wikia.com
Impactnation Japan Festival 2024 Bakal Hadirkan AKB48 di GBK Senayan

Impactnation Japan Festival hadir lagi tahun ini, akan digelar pada 20-21 Juli di Istora Gelora Bung Karno, Jakarta Pusat.


Kematian Mahasiswa DKV di Kamar Kos, Telkom University: Nilai Akademiknya Sangat Baik

7 hari lalu

Kampus Telkom University di Bandung, Jawa Barat. (Dok.Tel-U)
Kematian Mahasiswa DKV di Kamar Kos, Telkom University: Nilai Akademiknya Sangat Baik

Mahasiswa Telkom University diduga bunuh diri tinggalkan surat sampaikan tak bisa lanjutkan kuliah.


Debut Jepang Bulan Depan, aespa akan Rilis Single Hot Mess

8 hari lalu

Grup idola K-pop, aespa. Foto: Instagram/@aespa_official
Debut Jepang Bulan Depan, aespa akan Rilis Single Hot Mess

aespa, Girl Group usungan SM Entertainment dijadwalkan debut di Jepang bulan depan.