Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Viral Diduga Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ketahui Etika Menikmati Hanami

Reporter

Editor

Mila Novita

image-gnews
Pengunjung menikmati keindahan bunga sakura yang bermekaran di tengah pandemi COVID-19 di Taman Ueno di Tokyo, Jepang 30 Maret 2022. REUTERS/Issei Kato
Pengunjung menikmati keindahan bunga sakura yang bermekaran di tengah pandemi COVID-19 di Taman Ueno di Tokyo, Jepang 30 Maret 2022. REUTERS/Issei Kato
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah video yang menunjukkan turis merusak pohon sakura di Jepang menjadi viral akhir pekan kemarin. Dari bahasa yang digunakan, turis tersebut diduga berasal dari Indonesia. 

Awalnya video itu memperlihatkan sekelompok orang tengah menikmati sakura yang mekar. Seorang pria, yang membawa koper dan ransel besar, lalu menyentuh ranting pohon dan menggoyang-goyangkannya sehingga bunganya berjatuhan bahkan rantingnya patah. 

"Jatuh," kata seseorang dalam video tersebut. 

Video tersebut dikabarkan diambil di Kota Nara pada 9 April, lalu diuggah ke akun media sosial grup pencari informasi wisata Jepang. 

Etika menikmati tradisi hanami

Akhir Maret hingga April adalah musim bunga sakura di Tokyo dan sejumlah kota lain di Jepang. Pada musim ini, warga lokal dan wisatawan biasanya mengadakan hanami atau tradisi melihat bunga sakura bermekaran. Mereka duduk di bawah pepohonan, menikmati segarnya udara musim semi, menikmati suasana yang hanya  terjadi setahun sekali. 

Orang Jepang menghormati tradisi ini. Maka, ada beberapa aturan yang harus dipatuhi saat ini menikmati keindahan bunga sakura di Jepang, baik oleh warga lokal maupun turis. Salah satunya adalah dilarang menyentuh pohon sakura. 

Berikut etika menikmati keindahan bunga sakura di Jepang seperti dilansir dari Matcha. 

1. Jaga kebersihan taman

Makan dan minum di bawah pohon sakura akan terasa menyenangkan, jadi biasanya pengunjung akan membawa makanan dan minuman. Tapi pastikan untuk membuang semua sampah di tempat yang tepat atau membawanya pulang. Membuang sampah sembarangan tentu saja ilegal dan tidak sopan.

2. Jangan berisik

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Menikmati sakura bermekaran terasa lebih menyenangkan bersama keluarga atau teman sambil ngobrol. Namun, sebaiknya jaga tingkat kebisingan. Meskipun tidak ada aturan tegas mengenai hal tersebut di siang hari, berteriak, memutar musik keras, atau perilaku serupa lainnya tidak disukai.

3. Gunakan ruang terbuka secukupnya

Kebanyakan orang ingin mendapatkan tempat duduk sedekat mungkin dengan pepohonan, fasilitas toilet, dan tempat sampah, sehingga area tersebut cepat terisi. Tapi cukup pakai ruang yang diperlukan karena ruangnya terbatas dan harganya mahal. Jika mengambil terlalu banyak ruang, orang lain jadi tidak punya kesempatan menikmati hanami dari dekat. Taman sakura adalah milik umum, jadi harap berhati-hati saat menyiapkannya.

4. Jangan pernah menyentuh pohon

Ini juga harus dipahami. Pohon sakura adalah makhluk hidup dan mudah terluka, dirusak, atau bahkan mati karena tindakan ceroboh manusia. Banyak tempat wisata yang menutup pohon sakura dengan pagar untuk mencegah pengunjung menyentuhnya. Pengunjung dilarang memetik bunga, mematahkan dahan atau ranting, mengukir nama di batangnya, atau menyentuh pohon sakura dengan cara apa pun. Bahkan bersandar di batangnya pun tidak diperkenankan. 

Perilaku ini dapat mengakibatkan kerusakan parah pada pohon, atau bahkan menyebabkan kematian. Hal ini merupakan pelanggaran etika yang paling utama dan dapat mengakibatkan denda atau hukuman lainnya jika tertangkap.

Jadi, jika ingin melihat sakura di Jepang dan menikmati keindahannya dengan mengikuti hanami, silakan melakukannya secara bertanggung jawab dan ikuti aturannya.

Pilihan Editor: Bunga Sakura Mekar Lebih Awal di Beberapa Kota di Jepang, Simak Jadwalnya

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Jokowi Senang Indonesia Posisi ke-27 Peringkat Daya Saing Global, Ini Daftar Lengkapnya

5 jam lalu

Presiden Jokowi menjadi saksi pernikahan Adityo Rimbo Galih Samudro, putra pertama adik kandung Jokowi, Idayati, pada Sabtu pagi ini, 22 Juni 2024. Acara dilangsungkan di Kota Solo, Jawa Tengah. TEMPO/SEPTHIA RYANTHIE
Jokowi Senang Indonesia Posisi ke-27 Peringkat Daya Saing Global, Ini Daftar Lengkapnya

Presiden Jokowi senang ketika mengetahui bahwa peringkat daya saing Indonesia secara global meningkat ke posisi 27, mengalahkan Inggris dan Jepang


Top 3 Dunia: Cina Ogah Campuri Hubungan Rusia-Korut hingga Makan Gratis Jepang

1 hari lalu

Seorang siswa menyantap makan siang gratis mereka di SMP Senju Aoba di Tokyo, Jepang 29 Juni 2022. REUTERS/Issei Kato
Top 3 Dunia: Cina Ogah Campuri Hubungan Rusia-Korut hingga Makan Gratis Jepang

Berita Top 3 Dunia pada Sabtu 22 Juni 2024 diawali Cina yang menolak mengomentari kesepakatan Rusia-Korea Utara


Kapal Induk Tenaga Nuklir AS Tiba di Korea Selatan untuk Latihan Militer

2 hari lalu

Theodore Roosevelt (CVN 71), kapal induk bertenaga nuklir berlabuh di Busan, Korea Selatan, 22 Juni 2024. Song Kyung-Seok/Pool via REUTERS
Kapal Induk Tenaga Nuklir AS Tiba di Korea Selatan untuk Latihan Militer

Kapal induk bertenaga nuklir Amerika Serikat, Theodore Roosevelt, tiba di kota pelabuhan Busan di Korea Selatan


WNI Revi yang Hilang di Jepang Langsung Ditangkap di Bandara, Kemlu: Belum Ada Pelanggaran Keimigrasian

2 hari lalu

Judha Nugraha, Direktur perlindungan WNI & BHI Kementerian Luar Negeri. antaranews.com
WNI Revi yang Hilang di Jepang Langsung Ditangkap di Bandara, Kemlu: Belum Ada Pelanggaran Keimigrasian

Hingga kini, WNI Revi Cahya Sulihatun masih diselidiki oleh otoritas setempat dan mendapat pendampingan dari KJRI Osaka.


Jepang Ajak Indonesia Diskusikan Program Makan Gratis

2 hari lalu

Seorang siswa menyantap makan siang gratis mereka di SMP Senju Aoba di Tokyo, Jepang 29 Juni 2022. REUTERS/Issei Kato
Jepang Ajak Indonesia Diskusikan Program Makan Gratis

Pemerintah Jepang berencana mengundang Pemerintah Indonesia untuk mendiskusikan program makan gratis


Korea Selatan Panggil Duta Besar Rusia karena Kesepakatan dengan Korea Utara

3 hari lalu

Korea Selatan Panggil Duta Besar Rusia karena Kesepakatan dengan Korea Utara

Kementerian luar negeri Korea Selatan memanggil duta besar Rusia sebagai protes atas perjanjian antara Rusia dan Korea Utara


Catat Rekor Baru, Jepang Dilanda Gelombang Kasus Infeksi STSS Bakteri Pemakan Daging, Apakah Itu?

3 hari lalu

Bakteri
Catat Rekor Baru, Jepang Dilanda Gelombang Kasus Infeksi STSS Bakteri Pemakan Daging, Apakah Itu?

Infeksi STSS bakteri pemakan daging yang mematikan dan langka secara misterius menyebar dengan cepat di Jepang. Penyakit apakah ini?


Jepang Targetkan 60 Juta Kunjungan Wisatawan Asing di Tengah Masalah Overtourism

3 hari lalu

Wisatawan mengambil foto Gunung Fuji yang muncul di sebuah toko serba ada di kota Fujikawaguchiko, prefektur Yamanashi, Jepang 28 April 2024. Kyodo via REUTERS
Jepang Targetkan 60 Juta Kunjungan Wisatawan Asing di Tengah Masalah Overtourism

Tahun lalu, Jepang menarik lebih dari 25 juta wisatawan dari luar negeri, setelah mereka mencabut pembatasan kunjungan di era pandemi.


KJRI akan Temui Lagi Revi Cahya WNI yang Sempat Dilaporkan Hilang di Osaka Jepang

3 hari lalu

Direktur Perlindungan WNI dan Badan Hukum Kementerian Luar Negeri Judha Nugraha. ANTARA/Yashinta Difa/aa.
KJRI akan Temui Lagi Revi Cahya WNI yang Sempat Dilaporkan Hilang di Osaka Jepang

KJRI Osaka telah bertemu dengan Revi Cahya, WNI yang dilaporkan hilang pada 10 Juni lalu. Ternyata Revi ditahan otoritas Jepang


Penyelidikan WNI yang Sempat Hilang di Osaka Jepang Diperkirakan 1 Bulan

3 hari lalu

Direktur Perlindungan WNI dan BHI Kementerian Luar Negeri RI Judha Nugraha. Sumber: dokumen Kementerian Luar Negeri
Penyelidikan WNI yang Sempat Hilang di Osaka Jepang Diperkirakan 1 Bulan

KJRI telah menemui Revi Cahya Windi Sulihatun, WNI yang sempat dinyatakan hilang di Osaka Jepang.