Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Ramadan di Masjid Jogokariyan, Ini Profil Masjid yang dikenal Melalui KRJ

image-gnews
Masjid Jogokariyan Yogyakarta menyediakan ribuan porsi menu buka gratis setiap hari selama Ramadan. TEMPO | Pribadi Wicaksono.
Masjid Jogokariyan Yogyakarta menyediakan ribuan porsi menu buka gratis setiap hari selama Ramadan. TEMPO | Pribadi Wicaksono.
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Kampung Ramadan Jogokariyan di Yogyakarta merupakan salah satu destinasi populer untuk ngabuburit selama bulan Ramadan. Tempat yang berpusat di Masjid Jogokariyan ini menjadi favorit bagi orang-orang yang ingin membeli hidangan khas Ramadan dari pedagang kaki lima dan warung makanan. Selain itu, kampung ini menawarkan nuansa khas desa yang tenang dan indah, menciptakan suasana seperti berada di desa asli.

Tradisi ngabuburit yang hanya ada saat bulan Ramadan ini sering dimanfaatkan untuk berbagai kegiatan sosial, olahraga bersama, berkumpul dengan teman dan keluarga, bermain dengan anak-anak di taman, atau mengaji bersama di masjid untuk menyempurnakan Ramadhan yang penuh berkah.

Ngabuburit biasanya dilakukan di taman dan tempat hiburan, seperti Kampung Ramadhan Jogokariyan yang terletak di Jl. Masjid Jogokariyan, Mantrijeron, Kec. Mantrijeron, Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta, yang buka 24 jam selama Ramadan. Tempat ini selalu ramai dikunjungi oleh banyak orang selama bulan Ramadhan. Lantas, bagaimana profil dari Masjid Jogokariyan yang populer ini?

Profil Masjid Jogokariyan

Dilansir dari sibakul.jogjaprov.go.id, Masjid Jogokariyan merupakan salah satu masjid yang sangat terkenal bukan hanya kalangan warga Yogyakarta tapi juga wisatawan. Keistimewaan masjid ini terletak pada berbagai festival dan kegiatan yang diadakan saat hari besar Islam, terutama pada bulan Ramadhan. Tempat ini juga sering dijadikan sebagai destinasi wisata religi bagi para pengunjung yang ingin mengetahui sejarah dan kegiatan di masjid ini.

Selama bulan suci Ramadan, pengurus masjid juga menyediakan berbagai takjil gratis dengan variasi menu yang berbeda setiap harinya. Selain itu, di sekitar area masjid terdapat Kampung Ramadhan Jogokariyan (KRJ), tempat berkumpulnya banyak UMKM yang menjual berbagai jenis takjil dan minuman untuk berbuka puasa.

Masjid ini juga memiliki tradisi khusus saat memasuki bulan suci Ramadan, yaitu mengundang berbagai tokoh penting untuk menjadi imam atau penceramah selama pelaksanaan sholat tarawih ataupun sholat subuh.

Usai membuat kericuhan di komplek Masjid Jogokariyan, para pemuda Masjid mencbo menegur hingga berakhir adu mulut dan bentrokan. facebook/Masjid Jogokariyan Yogyakarta

Sejarah Masjid Jogokariyan

Dilansir dari masjidJogokariyan.com, sebelum 1967, belum ada masjid di kampung Jogokariyan. Kegiatan keagamaan dan dakwah dilakukan di sebuah bangunan sanggar kecil yang terletak di pojok kampung. Namun, bangunan tersebut tak pernah terisi lantaran kebanyakan masyarakat Jogokariyan pada masa itu lebih menganut tradisi Kejawaen daripada kultur keIslaman. 

Pada masa HB ke VIII, terjadi perubahan sosial ekonomi yang signifikan telah menimbulkan kejutan bagi warga. Kampung Jogokariyan mulai beralih menjadi pusat industri batik dan tenun, menyebabkan generasi anak-anak Abdi Dalem terpaksa bekerja sebagai buruh di pabrik-pabrik tenun dan batik.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Puncak masa keemasan industri batik dan tenun menjadi periode yang sulit bagi keturunan Abdi Dalem prajurit Jogokariyan yang kesulitan beradaptasi. Ketidakseimbangan sosial ekonomi ini dimanfaatkan oleh Partai Komunis Indonesia (PKI) dengan memanfaatkan sentimen kelas buruh dan majikan.

Gerakan PKI disambut dengan antusias oleh warga Jogokariyan yang merasa terpinggirkan, menjadikan kampung ini sebagai basis PKI yang didominasi oleh warga miskin dan buruh. Saat terjadinya Gerakan 30 September atau G30S pada 1965, banyak warga yang ditangkap dan dipenjarakan sebagai tahanan politik. Di tengah masa kritis ini, Masjid Jogokariyan dibangun dan berperan sebagai sarana perekat untuk mengubah masyarakat Jogokariyan menjadi masyarakat yang berlandaskan nilai-nilai Islam.

Proses Pembangunan Masjid Jogokariyan

Masjid Jogokariyan diinisiasi oleh H. Jazuri, seorang pengusaha batik dari Karangkajen yang memiliki rumah di kampung tersebut. Ide ini dibahas dengan beberapa tokoh masyarakat dan umat, termasuk Bpk. Zarkoni, Bpk. Abdulmanan, H. Amin Said, Bpk. Hadits Hadi Sutarno, KRT Widyodiningrat, dan Ibu Margono.

Karena tidak ada tanah wakaf di Jogokariyan, mereka membentuk panitia dan mengumpulkan dana untuk membeli tanah di mana masjid akan dibangun. Dengan bantuan para pengusaha batik dan tenun dari koperasi "Karang Tunggal" dan "TRI JAYA", sebagian besar pendukung dakwah Muhammadiyah dan simpatisan Masyumi, tanah seluas kurang lebih 600 m2 berhasil dibeli pada awal Juli 1966.

Pada 20 September 1965, peletakan batu pertama dilakukan di atas tanah hasil tukar guling tersebut. Bangunan masjid berukuran 9x9 meter persegi ditambah serambi 9x6 meter persegi, dengan total luas bangunan 15 x 9 meter persegi terdiri dari ruang utama dan serambi. Masjid Jogokariyan pun diresmikan pada bulan Agustus 1967 oleh ketua PDM Kota Yogyakarta.

Sejak pembangunan masjid dimulai pada 20 September 1966 di kampung Jogokariyan, telah ada banyak usulan "Nama" untuk masjid yang sedang dibangun ini. Bahkan hingga saat ini, masih ada orang yang terus mempertanyakan nama masjid yang terletak di tengah-tengah kampung ini. Namun, para pendiri dan perintis Dakwah di Jogokariyan telah setuju untuk memberi nama masjid ini "Masjid Jogokariyan".

SUKMA ANTHI NURANI   I  MEUTIA MURTI DEWI

Pilihan Editor: Masjid yang Kerap Viral, Masjid Jogokariyan Yogyakarta Berusia 55 Tahun

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Perjalanan Karir Musisi Katon Bagaskara dan Lagu-lagu Hits KLa Project

6 jam lalu

Vokalis KLa Project, Katon Bagaskara tampil dalam konser bertajuk Reminingscing, di Bengkel Space, SCBD, Jakarta Selatan, Kamis, 25 Mei 2023. KLa Project menghibur penonton dengan membawakan sejumlah lagu-lagu yang pernah populer di era tahun 90an seperti Yogyakarta, Tentang Kita, Menjemput Impian, hingga Tak Bisa ke Lain Hati. TEMPO/ Febri Angga Palguna
Perjalanan Karir Musisi Katon Bagaskara dan Lagu-lagu Hits KLa Project

Katon Bagaskara kemarin rayakan usia 58 tahun. Ini kisah perjalanan musik dan kagu-lagunya yang populer.


Yogya Darurat Sampah, Idul Adha Diimbau Kubur Limbah Kurban dan Hindari Kantong Plastik

19 jam lalu

Tumpukam sampah di tengah pembatas jalan Affandi atau Gejayan Kota Yogyakarta. Tempo/Pribadi Wicaksono
Yogya Darurat Sampah, Idul Adha Diimbau Kubur Limbah Kurban dan Hindari Kantong Plastik

Situasi darurat sampah belum sepenuhnya selesai di kawasan Daerah Istimewa Yogyakarta atau DIY.


Idul Adha, Sapi Kurban Bantuan Presiden Jokowi dan Sultan HB X Mulai Didistribusikan di Yogyakarta

21 jam lalu

Sapi bantuan Presiden Jokowi dan Gubernur serta Wakil Gubernur DIY mulai didistribusikan di Yogyakarta jelang Idul Adha. Dok.istimewa
Idul Adha, Sapi Kurban Bantuan Presiden Jokowi dan Sultan HB X Mulai Didistribusikan di Yogyakarta

Sapi pemberian Presiden diserahkan untuk kurban di Masjid Al-Huda, Pringtali, Girimulyo, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta.


Proyek Beach Club Gunungkidul Ditentang, Pemda : Desain Wisata Yogya Junjung Budaya

1 hari lalu

Rencana Beach Club yang awalnya melibatkan Raffi Ahmad di Gunungkidul, DI Yogyakarta. Dok. Instagram
Proyek Beach Club Gunungkidul Ditentang, Pemda : Desain Wisata Yogya Junjung Budaya

Walhi menilai rencana pembangunan beach club ini berpotensi merusak kawasan karst Gunungkidul.


Alasan Koalisi Gunungkidul Melawan Proyek Resort dan Beach Club Raffi Ahmad Dkk

1 hari lalu

Lokasi proyek pembangunan resort dan beach club di kawasan bentang alam karst Gunungkidul dan Gunung Sewu, pada Jumat, 14 Juni 2024. Proyek ini diungkap oleh Raffi Ahmad di media sosial. Sumber: Koalisi Gunungkidul Melawan.
Alasan Koalisi Gunungkidul Melawan Proyek Resort dan Beach Club Raffi Ahmad Dkk

Koalisi Gunungkidul Melawan menyatakan masih menunggu realisasi dari janji Raffi Ahmad mundur dari proyek resort dan beach club Bekizart.


Sleman Larang Tiga Bus Study Tour Beroperasi karena Tak Laik Jalan

2 hari lalu

Ilustrasi bus (Pixabay)
Sleman Larang Tiga Bus Study Tour Beroperasi karena Tak Laik Jalan

Tak hanya bus study tour yang jadi sasaran pemeriksaan kelayakan, jip wisata di lereng Merapi dan Tebing Breksi juga.


Raffi Ahmad Mundur Dari Proyek Beach Club Gunungkidul, Ini Respons Pemda DIY

3 hari lalu

Raffi Ahmad di depan view Pantai Krakal, Yogyakarta untuk memulai bisnis barunya. Foto: Instagram.
Raffi Ahmad Mundur Dari Proyek Beach Club Gunungkidul, Ini Respons Pemda DIY

Proyek resor dan beach club itu yang awalnya melibatkan Raffi Ahmad itu digadang akan beroperasi 2025, tapi masih saat ini sebatas wacana.


Kembali Beroperasi, Apa yang Baru dari Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta?

4 hari lalu

Wajah baru Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta pascarevitalisasi selama tiga bulan. Dok. Istimewa
Kembali Beroperasi, Apa yang Baru dari Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta?

Museum Benteng Vredeburg tak lagi hanya pusat edukasi sejarah dan budaya, tapi juga sebagai ruang baru berkumpul anak muda dan keluarga.


Tanah Milik Keraton Berpeluang untuk Program Tapera? Ini Kata Sultan

5 hari lalu

Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Sri Sultan Hamengku Buwono X (kiri) dan  Wakil Gubernur DIY Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Aryo (KGPAA) Paku Alam X (kanan) memberikan keterangan kepada wartawan usai pelantikan Gubernur dan Wakil Gubernur DIY di Istana Negara, Jakarta, Senin 10 Oktober 2022. Presiden Joko Widodo melantik Sri Sultan Hamengku Buwono X dan KGPAA Paku Alam X sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur DIY masa jabatan 2022-2027 sesuai dengan Undang-Undang No. 13/2012 tentang Keistimewaan DIY. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A
Tanah Milik Keraton Berpeluang untuk Program Tapera? Ini Kata Sultan

Belakangan ramai pro kontra soal pembangunan perumahan buruh melalui program Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera).


Kian Coreng Kota Wisata, Yogyakarta Minta Bantuan Pusat Atasi Darurat Sampah

5 hari lalu

Tumpukam sampah di tengah pembatas jalan Affandi atau Gejayan Kota Yogyakarta. Tempo/Pribadi Wicaksono
Kian Coreng Kota Wisata, Yogyakarta Minta Bantuan Pusat Atasi Darurat Sampah

Persoalan darurat sampah di Yogyakarta tak kunjung usai pasca kebijakan desentralisasi dilakukan sejak awal Mei atau bertepatan penutupan permanen Tempat Pengelolaan Akhir (TPA) Piyungan pada awal Mei 2024.