Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Silent Travel Bakal Tren di 2024, Wisatawan Ingin Cari Kedamaian dan Dekat dengan Alam

Reporter

Editor

Mila Novita

image-gnews
Ilustrasi Pria Meditasi. stopsatressandanxiety.com
Ilustrasi Pria Meditasi. stopsatressandanxiety.com
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Di tengah maraknya destinasi wisata yang mengalami overtourism atau pariwisata berlebihan, muncul tren silent travel di kalangan para pecinta perjalanan. Tren ini muncul karena banyak orang ingin menikmati keheningan untuk melepaskan diri dari hiruk pikuk kehidupan sehari-hari akibat kebisingan lalu lintas yang terus-menerus, teknologi yang tiada henti, atau kehidupan modern yang serba cepat. 

Namun, keheningan di sini bukanlah ruangan sunyi, melainkan lingkungan alami, jauh dari kebisingan dan gangguan kehidupan perkotaan. Mereka yang menikmatinya ingin menyegarkan kembali kehidupan, terhubung kembali dengan diri mereka sendiri dan dunia di sekitar mereka.

Dilansir dari Conde Nest Traveller, silent travel mencakup segalanya mulai dari retret senyap, kabin detoks digital, hingga tur berjalan kaki senyap. Silent travel membantu orang untuk terhubung kembali dengan alam, dengan prioritas sejati, dan dengan diri sendiri. Ini mewakili bentuk perjalanan yang lebih penuh perhatian, yang tidak membuat orang memerlukan liburan untuk memulihkan diri dari liburan itu sendiri.

Alasan munculnya tren silent travel

Salah satu alasan utama munculnya tren ini adalah meningkatnya kesadaran akan pentingnya kesehatan mental dan kesejahteraan. Kesibukan sehari-hari sering kali membuat stres dan kecemasan, kondisi yang mulai umum di kalangan orang kota. Jadi, meluangkan waktu untuk mencari keheningan dan kesunyian diangggap menjadi penawar ampuh terhadap tekanan-tekanan ini, memungkinkan wisatawan untuk bersantai dan menemukan kedamaian batin.

Penelitian menunjukkan bahwa menghabiskan waktu dalam keheningan memiliki banyak manfaat bagi kesehatan, membantu orang merasa lebih nyaman dengan pikiran dan perasaan, mengelola stres dengan lebih baik, dan bahkan meningkatkan kreativitas. 

Faktor lain yang mendorong tren ini adalah keinginan mendapatkan pengalaman perjalanan yang autentik dan bermakna. Ini bisa didapatkan dari hal-hal sederhana seperti menyaksikan matahari terbit di pegunungan yang tenang atau mendengarkan suara ombak di pantai. Pengalaman ini berdampak jangka panjang bagi wisatawan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Teknologi juga berperan dalam maraknya silent travel. Kehadiran gawai dan Internet membuat hidup jadi lebih nyaman, namun ini juga dapat meningkatkan gangguan akibat notifikasi dan peringatan terus menerus. Ketika ingin lepas dari gangguan itu, orang memilih destinasi yang jauh dari Internet, gawai, dan lainnya. 

Banyak tempat yang bisa didatangi penikmat silent travel, dari gunung hingga pulau. Wisatawan bisa mencoba retret meditasi senyap untuk pertama kalinya, detoksifikasi digital di kabin hutan, atau sekadar mengurangi waktu menggunakan headphone dan membuat hidup jadi lebih tenang.

TIMES OF INDIA | CONDE NEST TRAVELLER 

Pilihan Editor: 11 Negara Indah di Dunia yang Layak untuk Traveling 2024, Masih Sepi dan Nyaman

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Sederet Alasan Anda Perlu Punya Asuransi Perjalanan

12 jam lalu

Ilustrasi asuransi perjalanan. (Foto: Shutterstock)
Sederet Alasan Anda Perlu Punya Asuransi Perjalanan

Asuransi perjalanan menyediakan perlindungan terhadap berbagai risiko yang mungkin terjadi selama liburan sehingga perlu dimiliki.


Tips Mendapatkan Tiket Pesawat Murah

15 hari lalu

ilustrasi tiket pesawat (pixabay.com)
Tips Mendapatkan Tiket Pesawat Murah

Berburu tiket pesawat yang ramah di kantong kadang sedikit rumit, jadi wisatawan diimbau untuk tetap fleksibel dengan jadwal dan destinasi


Tips Cegah Pengeluaran Membengkak ketika Liburan dari Perencana Keuangan

20 hari lalu

Ilustrasi wanita liburan. Freepik.com
Tips Cegah Pengeluaran Membengkak ketika Liburan dari Perencana Keuangan

Perencana keuangan menyarankan untuk terjebak keinginan yang banyak saat liburan agar pengeluaran tak membengkak.


Syahrul Yasin Limpo Membela Diri Ihwal Saweran Rp 6,8 Miliar yang Dipotong dari Uang Perjalanan Staf Kementan

20 hari lalu

Terdakwa mantan Menteri Pertanian RI, Syahrul Yasin Limpo, mendengarkan keterangan saksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Senin, 3 Juni 2024.  TEMPO/Imam Sukamto
Syahrul Yasin Limpo Membela Diri Ihwal Saweran Rp 6,8 Miliar yang Dipotong dari Uang Perjalanan Staf Kementan

Uang saweran untuk Syahrul Yasin Limpo diambil dari uang perjalanan staf yang dipotong sekitar 10 sampai dengan 50 persen.


Jamu Masuk kafe

22 hari lalu

Jamu Masuk kafe

Sejumlah kafe jamu tumbuh di Jakarta. Mereka berfokus mempertahankan dan mengembangkan eksistensi jamu Nusantara.


Jasa Marga: Ada Perbaikan Jalan di Tol JORR Non S Mulai Hari Ini, Sebagian Lajur Tak Dapat Dilintasi

35 hari lalu

Ambulans melintas di jalan Tol JORR II, Jakarta, Rabu, 14 Juli 2021. Menurut Pengurus Bidang Operasional Asosiasi Jalan Tol Indonesia (ATI), Fitri Wiyanti, selama pembatasan aktivitas tersebut lalu lintas jalan tol merosot 30 - 40 persen dibanding rata-rata sebelum PPKM darurat. TEMPO / Hilman Fathurrahman W
Jasa Marga: Ada Perbaikan Jalan di Tol JORR Non S Mulai Hari Ini, Sebagian Lajur Tak Dapat Dilintasi

Jasa Marga menyebutkan ada pekerjaan perkerasan jalan di Tol JORR Non S dijadwalkan berlangsung hingga Minggu, 26 Mei 2024.


6 Tips Memilih Kursi Pesawat yang Paling Nyaman untuk Perjalanan

39 hari lalu

Kursi pesawat berwarna biru, diyakini memberi efek menenangkan. Foto: The Independent
6 Tips Memilih Kursi Pesawat yang Paling Nyaman untuk Perjalanan

Memilih kursi terbaik di pesawat dapat memberikan kenyamanan dalam perjalanan. Berikut terdapat tips memilih kursi pesawat paling nyaman.


8 Cara Menahan BAB Saat Perjalanan Jauh, Salah Satunya Jangan Duduk

40 hari lalu

Ilustrasi wanita memegang perut. Pixabay.com/Natasya Gepp
8 Cara Menahan BAB Saat Perjalanan Jauh, Salah Satunya Jangan Duduk

Ada beberapa cara menahan BAB saat perjalanan jauh. Sebaiknya hindari duduk karena bisa merangsang keluarnya tinja. Ini informasinya.


Libur Panjang, KAI Daop 1 Jakarta Berangkatkan 34 Ribu Penumpang Hari Ini

46 hari lalu

Penumpang antre untuk pemeriksaan tiket di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Selasa, 27 Juni 2023. Menjelang Hari Raya Idul Adha 1443 H dan periode libur panjang akhir pekan, Stasiun Pasar Senen mulai dipadati penumpang. Berdasarkan pantauan di lapangan, pada pukul 17.00, Kereta Api Jayakarta dengan tujuan akhir Stasiun Surabaya Gubeng dan Kereta Api Menoreh dengan tujuan akhir Stasiun Semarang Tawang ramai penumpang. Sebanyak 17.500 penumpang telah berangkat dari Stasiun Pasar Senen dengan layanan 31 KA yang beroperasi. TEMPO / Hilman Fathurrahman W
Libur Panjang, KAI Daop 1 Jakarta Berangkatkan 34 Ribu Penumpang Hari Ini

PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI Daerah Operasional 1 Jakarta mencatat peningkatan jumlah penumpang selama periode libur panjang pada 9 hingga 12 Mei 2024.


5 Tips Merencakan Liburan Keluarga

49 hari lalu

Ilustrasi liburan keluarga (pixabay.com)
5 Tips Merencakan Liburan Keluarga

Pakar perjalanan membagikan beberapa tips liburan keluarga