Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Perobekan Bendera Belanda di Hotel Majapahit Surabaya, Saksi Bisu Aksi Heroik Kusno dan Hariyono

image-gnews
Foto kolase aksi teatrikal perobekan bendera Belanda, di Hotel Majapahit, Surabaya, Jawa Timur, Rabu, 19 September 2018. Pelajar dan warga Surabaya menggelar aksi teatrikal untuk memperingati peristiwa perobekan bendera di Hotel Yamato, sekarang Hotel Majapahit, di Jalan Tunjungan, Surabaya. ANTARA
Foto kolase aksi teatrikal perobekan bendera Belanda, di Hotel Majapahit, Surabaya, Jawa Timur, Rabu, 19 September 2018. Pelajar dan warga Surabaya menggelar aksi teatrikal untuk memperingati peristiwa perobekan bendera di Hotel Yamato, sekarang Hotel Majapahit, di Jalan Tunjungan, Surabaya. ANTARA
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Hotel Majapahit di Jalan Tunjungan, Surabaya memiliki sejarah panjang, yak bisa dipisahkan dari peristiwa heroik perobekan bendera Belanda oleh arek-arek Suroboyo pada 1945. 

Berawal dari nama Hotel Oranje menjadi Hotel Yamato

Hotel ini dibangun oleh pengusaha Armenia Lucas Martin Sarkies dan saudara-saudaranya pada 1910 dan menamai hotel tersebut sebagai Hotel Oranje. Lalu, tahun 1936, hotel ini direnovasi dengan desain art deco oleh Schoemaker, saat itulah menara kembar hotel dihilangkan dan ditambahkan bangunan art deco minimalis di depan hotel. Menara dibangun kembali di sisi kiri dan kanan, dan peristiwa bendera terjadi di sisi kiri. 

Tahun 1942, Jepang mengambil alih hotel tersebut dan menamakannya Yamato Hoteru atau Hotel Yamato. Namun, pada 1945, Belanda mengambil alih hotel tersebut kembali dan keluarga Sarkies kembali ke hotel pada 1946. 

Hotel oranye dicat oranye sesuai dengan namanya. Hotel ini mempunyai nilai sejarah yang masih terjaga hingga saat ini. Terdapat Ruang Merdeka no 33 dan Ruang Sarkies no 44. Ruang Merdeka dihuni oleh Residen Belanda pada saat peristiwa bendera terjadi. Kamar tersebut memiliki pintu rahasia ketika pemuda Surabaya memasuki hotel untuk merobek bendera. Kamar Sarkies merupakan ruang keluarga Sarkies, sang pendiri hotel, yang menginap saat mereka berkunjung ke Surabaya. 

Awalnya, Hotel Oranje didirikan pada tahun 1910 dengan arsitektur art nouveau kolonial. Arsiteknya yakni J Afprey, seorang arsitek Belanda. Hotel lain yang dimiliki Sarkies di Asia adalah Raffles Hotel di Singapura, The Strand Hotel di Myanmar, The Eastern dan Oriental Hotel di Penang. Pada masa Perang Dunia II tahun 1942, Hotel Oranje digunakan oleh Jepang sebagai markas miliray dan kamp tahanan khusus perempuan dan anak-anak yang diangkut ke Jawa Tengah. 

Pada 19 September 1945, Belanda mengibarkan bendera Belanda yang memicu kemarahan Arek Surabaya. Ratusan Arek Surabaya berbondong-bondong mendatangi hotel tersebut. Ada anak-anak muda yang mengenakan pakaian Jibakutai. Menurut pengakuan salah satu pemuda dalam Rakyat Jawa Timur Mempertahankan Kemerdekaan (1994), massa terus berbondong-bondong menuju hotel, dan tentara Jepang tetap tenang di halaman belakang hotel di pos mereka.

Soedirman datang dengan mobil hitamnya dan massa memberi jalan pada mobil tersebut. Ia masuk hotel bersama Sidik dan Hariyono dan bertemu dengan Ploegman dengan mengatakan bahwa ia adalah wakil Sekutu. Residen Soedirman meminta Ploegman menurunkan bendera Belanda. Ploegman menjawab Sekutu yang memenangkan perang dan Belanda salah satu anggotanya, sehingga kini Belanda berhak menguasai Hindia Timur. Ia menambahkan “Republik Indonesia? Kami tidak mengenalinya. ”

Ploegman masuk ke dalam dan muncul dengan pistol di tangannya. Ia mengancam Soedirman dan memarahinya. Sidik dan Hariyono menendang pistol dari tangan Ploegman dan ditembakkan ke arah atas. Hariyono membawa Residen Soedirman dan Sidik berkelahi dengan Ploegman dan membekapnya hingga tewas. Sidik tewas ketika seorang Belanda datang dan membunuhnya dengan golok. 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Mendengar suara tembakan, Arek Suroboyo yang berada di luar hotel memanjat tembok hotel. Seorang pemuda bernama Kusno Wibowo meletakkan bendera Belanda dan meminta bendera merah putih kepada rekan-rekannya, tetapi tidak ada yang bisa memberinya bendera merah putih. Kusno dan Hariyono kemudian merobek bagian biru bendera Belanda menjadi merah putih dan mengibarkan bendera tersebut ke atas tiang. Pertempuran Surabaya pun berkobar pada 10 November 1945.

Sempat dikenal dengan nama Hotel Merdeka

Pada November 1945, seorang komandan Inggris dibunuh pada bulan Oktober dan invasi besar-besaran dilancarkan pada bulan berikutnya, dimulai pada tanggal 10 November.

Selama beberapa bulan berikutnya, ketika revolusi berlangsung di Surabaya, hotel tersebut dikenal dengan nama Hotel Merdeka atau Hotel Liberty. Pada tahun 1946 hotel ini kembali dikelola oleh keluarga Sarkies dan mengalami perubahan nama lagi menjadi Hotel LMS (setelah pendirinya Lucas Martin Sarkies). 

Berganti Menjadi Hotel Majapahit

Dilansir dari laman Java is Beautiful, tahun 1969 sekelompok lokal membeli hotel tersebut dan nama hotel diubah menjadi Hotel Majapahit, diambil dari sebuah kerajaan kuat yang berkuasa hampir di seluruh Indonesia. Pada 1986, dalam waktu 2 tahun, hotel ini dipugar dan dibuka sebagai Hotel Mandarin Oriental Majapahit. 

Hotel Majapahit masih berdiri dengan arsitektur asli Belanda hingga saat ini, dan banyak wisatawan serta penduduk lokal mengunjungi lokasi tersebut untuk mempelajari kekayaan sejarah nasional Indonesia.

Pilihan Editor: Kisah Orang Armenia Bangun Hotel Yamato Saksi Bisu Perjuangan Arek Surabaya

Iklan

Berita Selanjutnya



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Gaduh Boikot Produk Israel, PHRI Minta Pemerintah Klarifikasi dan Dialog dengan Masyarakat

23 jam lalu

Gerai Starbucks di Jakarta, Minggu, 12 November 2023. Di samping itu, MUI baru saja mengeluarkan fatwa haram untuk sejumlah produk dari perusahaan yang terafiliasi dengan Israel. TEMPO/ Febri Angga Palguna
Gaduh Boikot Produk Israel, PHRI Minta Pemerintah Klarifikasi dan Dialog dengan Masyarakat

PHRI menyatakan berita-berita boikot di berbagai platform media membuat klarifikasi perusahaan yang dituding terafiliasi dengan Israel tenggelam.


Jadwal, Daftar Skuad, Peta Persaingan Grup D Piala Eropa 2024: Prancis, Belanda, Polandia, dan Austria

1 hari lalu

Pemain Timnas Belanda, Jurrien Timber dan Marten de Roon menghadang pemain Timnas Prancis, Kylian Mbappe dalam Kualifikasi Piala Eropa 2024 di Stade de France, Saint-Denis, Prancis, 24 Maret 2023. REUTERS/Gonzalo Fuentes
Jadwal, Daftar Skuad, Peta Persaingan Grup D Piala Eropa 2024: Prancis, Belanda, Polandia, dan Austria

Dua mantan juara Eropa, yakni Prancis dan Belanda, menjadi penghuni Grup D Euro 2024 atau Piala Eropa 2024. Apakah akan mudah lolos dari grup?


Daftar 5 Destinasi Wisata Paling Direkomendasikan di Pulau Madura

2 hari lalu

Pantai Lombang, Sumenep, Madura, Jawa Timur. Tempo/Rully Kesuma
Daftar 5 Destinasi Wisata Paling Direkomendasikan di Pulau Madura

Pulau Madura, yang terletak di sebelah utara Jawa Timur, Indonesia, menawarkan keindahan alam yang memikat serta warisan budaya yang kaya.


Jembatan Suramadu Diresmikan 15 Tahun Lalu, Ini Profil Lengkap Jembatan Ikonik Sepanjang 5 Kilometer

2 hari lalu

Penumpang kapal Kirana VII melihat arsitektur Jembatan Suramadu di Surabaya, Jawa Timur, Rabu, 8 Juni 2022. Jembatan Suramadu merupakan jembatan terpanjang di Indonesia saat ini. TEMPO / Hilman Fathurrahman W
Jembatan Suramadu Diresmikan 15 Tahun Lalu, Ini Profil Lengkap Jembatan Ikonik Sepanjang 5 Kilometer

Jembatan Suramadu, atau Jembatan Surabaya-Madura, adalah salah satu ikon arsitektur modern di Indonesia.


21 Tahun Jembatan Suramadu, Berikut 7 Fakta Pembangunan Jembatan Berbiaya Rp 4,5 Triliun

3 hari lalu

Suasana Jembatan Suramadu di Surabaya, Jawa Timur, Sabtu, 27 Oktober 2018. ANTARA
21 Tahun Jembatan Suramadu, Berikut 7 Fakta Pembangunan Jembatan Berbiaya Rp 4,5 Triliun

Jembatan Suramadu 21 tahun. Ini 7 fakta pembangunan Jembatan Suramadu alias Surabaya-Madura yang menjadi salah satu ikon di Jawa Timur.


Liburan Musim Panas di Spanyol Waspada Wabah Kecoak

4 hari lalu

Park Gell Barcelona, Spanyol (Pixabay)
Liburan Musim Panas di Spanyol Waspada Wabah Kecoak

Para ahi di Spanyol mengimbau agar serangan kecoak saat musim panas yang disebabkan perubahan iklim


Kebakaran di Hotel Tangerang Selatan, 3 Pegawai Tewas Terjebak Dalam Lift

5 hari lalu

Ilustrasi kebakaran. shutterstock
Kebakaran di Hotel Tangerang Selatan, 3 Pegawai Tewas Terjebak Dalam Lift

Tiga pegawai Hotel All Nite & Day Alam Sutera tewas dalam peristiwa kebakaran. Mereka terjebak di dalam lift.


Hotel di Maroko Kini Dilarang Minta Tamu Tunjukkan Surat Nikah untuk Menginap

5 hari lalu

Pemandangan di Asilah, Maroko. Shutterstock
Hotel di Maroko Kini Dilarang Minta Tamu Tunjukkan Surat Nikah untuk Menginap

Meski tidak tertulis dalam undang-undang Maroko, peraturan menunjukkan akta nikah untuk menginap di hotel telah berlaku selama beberapa dekade.


Cerita Siswi SDN Surabaya soal Terima Buku Bersampul Jan Ethes dari Gibran

6 hari lalu

Gibran bagikan buku tulis bersampul putra sulungnya, Jan Ethes ke para siswa SDN Margorejo VI Surabaya pada Kamis 6 Juni 2024. Foto: HANAA SEPTIANA/TEMPO
Cerita Siswi SDN Surabaya soal Terima Buku Bersampul Jan Ethes dari Gibran

Buku bersampul foto Jan Ethes menggunakan pakaian beskap jawa dan memegang wayang dibagikan Gibran saat berkunjung ke SDN Margorejo VI Surabaya.


Begini Buku Bersampul Jan Ethes yang Dibagikan Gibran di SDN Surabaya

6 hari lalu

Gibran bagikan buku tulis bersampul putra sulungnya, Jan Ethes ke para siswa SDN Margorejo VI Surabaya pada Kamis 6 Juni 2024. Foto: HANAA SEPTIANA/TEMPO
Begini Buku Bersampul Jan Ethes yang Dibagikan Gibran di SDN Surabaya

Buku itu bersampul depan foto Jan Ethes menggunakan pakaian beskap jawa dan memegang wayang.