Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

7 Keindahan Alas Purwo di Banyuwangi Beserta Sejarah dan Aksesnya

Reporter

Editor

Mila Novita

image-gnews
Burung merak Hijau jantan (Pavo muticus) bertarung di Savana Sadengan, Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi, Jawa Timur, Sabtu 5 Agustus 2023. Pada saat musim kawin, kebiasaan merak jantan selain mengembangkan bulu ekornya untuk menarik perhatian merak betina juga bertarung sesama merak jantan untuk menguasai daerah teritorialnya. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya
Burung merak Hijau jantan (Pavo muticus) bertarung di Savana Sadengan, Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi, Jawa Timur, Sabtu 5 Agustus 2023. Pada saat musim kawin, kebiasaan merak jantan selain mengembangkan bulu ekornya untuk menarik perhatian merak betina juga bertarung sesama merak jantan untuk menguasai daerah teritorialnya. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Alas Purwo merupakan salah satu Taman Nasional yang terletak di Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. Taman nasional dengan luas area 43.420 hektare ini memiliki berbagai jenis tipe ekosistem seperti hutan mangrove, pantai, hutan hujan tropis, hingga savana. Taman Nasional Alas Purwo memiliki tingkat keragaman flora cukup tinggi dengan memiliki lebih dari 700 jenis tumbuhan. Selain itu, kawasan ini juga kaya akan fauna daratan seperti Macan Tutul Jawa, Rusa Timor, Ajag, Merak Hijau Jawa, hingga Penyu Lekang. 

Berasal dari bahasa Jawa dengan arti "hutan pertama" atau "hutan tertua". Masyarakat Banyuwangi menganggap keramat wilayah ini. Alas Purwo juga dipercaya sebagai situs penciptaan pertama di muka Bumi. Hal tersebut diperkuat dengan kondisi alam asri dengan hutan lebat, banyak gua, dan memiliki banyak situs yang digunakan sebagai tempat ritual keagamaan tertentu.

Menyimpan banyak objek lokasi menarik dengan keindahan alamnya yang memikat, berikut 7 lokasi menarik di Alas Purwo yang dirangkum dan bisa dikunjungi:

1. Pantai Plengkung

Pantai Plengkung cukup dikenal oleh peselancar dunia karena ombaknya yang bagus. Dilansir dari laman resmi Taman Nasional Alas Purwo, ombak di pantai Plengkung bahkan masuk dalam 3 besar ombak terbaik di dunia.

Di bagian barat pantai terdapat patahan dasar laut dan membentuk palung laut. Selain itu, terdapat pula dinding karang yang mengelilingi bagian selatan Alas Purwo. Oleh karena adanya palung dan dinding karang tersebut mengakibatkan terbentuk arus bawah laut yang kemudian menjadi gelombang air laut besar sehingga cocok untuk berselancar. 

2. Hutan Mangrove Bedul 

Hutan Mangrove Bedul ini cukup istimewa karena merupakan kawasan mangrove atau bakau terluas di Pulau Jawa. Hutan seluas 1.200 hektare ini menyimpan banyak keindahan alam yang dapat dilihat secara langsung.

Pengunjung dapat menyewa perahu nelayan untuk berkeliling Hutan Mangrove Bedul ini. Dinamakan "Bedul" karena di sepanjang Segara Anakan bisa dijumpai ikan bedul yang biasa dikonsumsi oleh warga sekitar.

3. Savana Sadengan

Lokasi ini merupakan salah satu andalan Taman Nasional Alas Purwo, menyajikan ekosistem savana lengkap dengan binatang-binatang liar di habitat aslinya tersebut. Satwa yang terdapat di Savana Sadengan sangat bervariasi mulai dari banteng, babi hutan, hingga burung merak. Untuk bisa melihat aktivitas satwa liar tersebut disarankan untuk berkunjung di pagi hari sekitar pukul 6-9 WIB atau sore hari pukul 3-5 WIB. 

4. Makam Gandrung

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Makam Gandrung adalah tempat peristirahatan para penari Gandrung terkenal dari Banyuwangi. Makam Gandrung memiliki pantai berpasir putih serta bercampur batuan koral dan juga memiliki arus laut yang cukup tenang. Setiap tanggal 15 Muharram tahun Hijriyah diadakan upacara tradisional Petik Laut, menggambarkan ucapan syukur dari para nelayan Muncar kepada Tuhan Yang Maha Esa. Upacara ini dilakukan dengan menghanyutkan sesaji ke laut kemudian dilanjutkan dengan ziarah ke makam Gandrung dan turut dimeriahkan oleh penari Gandrung pula.

5. Wisata Gua

Menurut laman resmi Taman Nasional Alas Purwo, terdapat total 44 gua di kawasan taman nasional tersebut. Gua-gua tersebut dulunya merupakan tempat ritual semedi. Beberapa gua yang dapat dikunjungi untuk wisata ialah Gua Padepokan, Gua Istana, Gua Mayangkoro, Gua Basori, dan Gua Jepang. Gua Jepang sendiri merupakan gua yang digunakan Jepang saat masa penjajahan untuk penyimpanan peralatan perang mereka. Sedangkan di Gua Istana terdapat sumber air Sendang Srengenge yang dipercaya bisa membuat awet muda. 

6. Pura Luhur Giri Salaka

Tempat ibadah umat Hindu ini merupakan peninggalan sejarah yang hingga saat ini masih digunakan sesuai fungsinya oleh umat Hindu. Terdapat beberapa upacara keagamaan yang rutin dilakukan di pura ini seperti upacara Pager Wesi. Upacara ini dilakukan setiap 210 hari sekali, dan terdapat Prosesi Palemahan, yaitu prosesi membuang sesaji ke tanah. Selain itu, terdapat upacara Pawongan, yaitu upacara keagamaan sebagai tanda syukur umat Hindu kepada Sang Dewa atas ilmu pengetahuan yang telah diberikan kepada mereka.

7. Pantai Teluk Biru

Pantai ini letaknya cukup tersembunyi dan dapat dibilang hidden gems, karena kurang dikenal oleh wisatawan padahal pantai ini memiliki pesona keindahan yang tidak kalah dibanding pantai-pantai lain di Alas Purwo. Di pantai ini pengunjung dapat melakukan diving dan snorkeling untuk melihat keindahan kehidupan bawah laut seperti aneka ikan, terumbu karang, dan ganggang yang cukup terjaga di pantai ini.

Untuk menuju Taman Nasional Alas Purwo diperlukan membawa kendaraan pribadi karena belum ada kendaraan umum yang melintas di kawasan tersebut. Dari Kota Banyuwangi butuh waktu 2 jam untuk mencapai wilayah Alas Purwo, apabila keadaan normal. Dari Kota Banyuwangi akan melewati Kecamatan Rogojampi-Srono-Muncar-Tegaldlimo. Sekitar 10 kilometer dari Tegaldlimo melalui Jalan Makadam akan dijumpai Pos Rawabendo yang merupakan gerbang utama Taman Nasional Alas Purwo.

MAGDALENA NATASYA

Pilihan Editor: Pantai Plengkung, Ombak Dahsyat di Taman Nasional Alas Purwo

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Konflik Agraria di Desa Pakel Banyuwangi, Petani Ditangkap Polisi saat Makan Malam Sepulang Menggarap Lahan

5 hari lalu

Warga Desa Pakel, Banyuwangi, saat berunjuk rasa di depan Pengadilan Tinggi Surabaya di Jalan Sumatera, Surabaya, Rabu, 13 Desember 2023. Dok TeKAD GARUDA
Konflik Agraria di Desa Pakel Banyuwangi, Petani Ditangkap Polisi saat Makan Malam Sepulang Menggarap Lahan

Belasan orang tak dikenal yang belakangan diketahui polisi dari Polresta Banyuwangi menangkap petani Desa Pakel saat sedang makan malam.


Buat Penggemar Pedas, Tanboy Kun Buka Restoran Sambal Tempong Khas Banyuwangi

6 hari lalu

Tanboy Kun dan Anasiha Putri Sakina di Restoran Tempong PNS, Serpong, Tangerang, Banten, Kamis, 6 Juni 2024 (Ist)
Buat Penggemar Pedas, Tanboy Kun Buka Restoran Sambal Tempong Khas Banyuwangi

Tanboy Kun menjadikan tempong sebagai ciri khas restorannya karena dia jatuh cinta pada sambal ini ketika pertama kali mencobanya.


Jadi Ajang Sport Tourism, Kejuaraan Paralayang Internasional Digelar di Banyuwangi

24 hari lalu

Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandiani terbang dengan paralayang ditemani Ike Ayu Wulandari, atlet paralayang nasional, Minggu, 23 Juli 2023 di Gunung Menyan, Kecamatan Kalibaru, Kabupaten Banyuwangi. Foto: Humas Pemkab Banyuwangi.
Jadi Ajang Sport Tourism, Kejuaraan Paralayang Internasional Digelar di Banyuwangi

Sport tourism seperti paralayang ini merupakan salah satu cara Banyuwangi untuk memperkenalkan potensi destinasi Gunung Menyan.


Jalan Lintas Selatan Jember-Banyuwangi Ditargetkan Selesai Tahun Ini

26 hari lalu

Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani Foto Website Pemkab Banyuwangi
Jalan Lintas Selatan Jember-Banyuwangi Ditargetkan Selesai Tahun Ini

Pembangunan Jalan Lintas Selatan (JLS) atau Jalur Pantai Selatan (Pansela) penghubung Jember dan Banyuwangi ditargetkan selesai tahun ini.


BNN Ungkap Peredaran Narkoba Jaringan Sumatera-Jawa, Kampus di Jakarta Timur jadi Titik Jemput Paket

27 hari lalu

Plh Deputi Pemberantasan BNN RI, Sabarudin Ginting menunjukan bukti sebelum di musnahkan di BNN RI, Cawang, Jakarta Timur, Selasa, 21 Mei 2024. BNN RI bersama Bea Cukai dan Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta memusnahkan barang bukti narkotika sebesar 1.253,30 gram sabu, 10.472 gram ganja, 67 butir ekstasi, dan 106,18 gram MDMB-INACA dari 5 kasus yang berbeda, dan melibatkan 7 tersangka. TEMPO/ Febri Angga Palguna
BNN Ungkap Peredaran Narkoba Jaringan Sumatera-Jawa, Kampus di Jakarta Timur jadi Titik Jemput Paket

BNN menangkap pengedar narkoba jenis ganja saat menjemput paket itu di sebuah kampus di Jakarta Timur. Enjot alias JL.


Melihat Sejarah Blambangan dari Abad ke-13 di Omahseum Banyuwangi

28 hari lalu

Omahseum Banyuwangi, Jawa Timur, dibuka pada Sabtu, 18 Mei 2024. Museum ini berisi ribuan artefak Kerajaan Blambangan di masa lalu. (Tangkapan layar Instagram @banyuwangi_kab)
Melihat Sejarah Blambangan dari Abad ke-13 di Omahseum Banyuwangi

Ribuan artefak Balambangan kuno seperti lingga, kendi, manik-manik, kitab kuno, keris, pedang, sampai fosil-fosil tersaji di Omahseumvdi Banyuwangi.


Cerita Siswa SD Banyuwangi Bertemu dan Jawab Soal Integral dari Elon Musk

29 hari lalu

Pelajar Banyuwangi, Felicia Dahayu (depan, tengah), bersama pelajar dari Papua, Jose Nerotou dan CEO SpaceX sekaligus Tesla Inc, Elon Musk, di sela World Water Forum (WWF) ke-10, di Bali, Minggu, 19 Mei 2024. Foto: Diskominfo Banyuwagi
Cerita Siswa SD Banyuwangi Bertemu dan Jawab Soal Integral dari Elon Musk

Felicia Dahayu, siswi kelas V SDN 1 Pesanggaran, Banyuwangi, Jawa Timur, bertemu miliuner Elon Musk di sela World Water Forum ke-10, di Bali.


Ledakan di Tambang Emas Bikin Panik Wisatawan, Dinas LH Banyuwangi Tak Temukan Pelanggaran

29 hari lalu

Kepulan asap dan debu tampak dari lokasi pantai Pulau Merah Banyuwangi, Desa Sumberagung Kecamatan Pesanggaran Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, Rabu siang, 15 Mei 2024. Kepulan asap atau debu itu diduga berasal dari aktivitas blasting atau peledakan di areal tambang emas Tumpang Pitu. Foto: Istimewa
Ledakan di Tambang Emas Bikin Panik Wisatawan, Dinas LH Banyuwangi Tak Temukan Pelanggaran

Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Banyuwangi membeberkan hasil peninjauan ke situs tambang emas Tumpang Pitu pascakepanikan turis pantai Pulau Merah.


Top 3 Tekno: Antara Banyuwangi dan Gunung Marapi, Respons Pemkab dan Aksi BMKG

31 hari lalu

Kepulan asap dan debu tampak dari lokasi pantai Pulau Merah Banyuwangi, Desa Sumberagung Kecamatan Pesanggaran Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, Rabu siang, 15 Mei 2024. Kepulan asap atau debu itu diduga berasal dari aktivitas blasting atau peledakan di areal tambang emas Tumpang Pitu. Foto: Istimewa
Top 3 Tekno: Antara Banyuwangi dan Gunung Marapi, Respons Pemkab dan Aksi BMKG

Top 3 Tekno Berita Terkini didominasi artikel mengenai aktivitas peledakan di tambang emas yang menggetarkan kawasan pantai Pulau Merah, Banyuwangi.


PT BSI Hentikan Peledakan Tambang Emas Setelah Insiden Kepanikan Wisatawan

32 hari lalu

Suasana tempat wisata pantai Pulau Merah di Banyuwangi, Jawa Timur, pada hari ini Kamis, 16 Mei 2024. Sehari sebelumnya, puluhan wisatawan yang ada di tempat itu sempat dibuat panik oleh getaran, asap, dan bau akibat aktivitas peledakan di tambang emas. (ISTIMEWA)
PT BSI Hentikan Peledakan Tambang Emas Setelah Insiden Kepanikan Wisatawan

Belum diperoleh keterangan dari pihak PT BSI ihwal tidak adanya aktivitas peledakan tambang emas pada Kamis ini.