Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Tips Mengajukan Visa Schengen ke Eropa agar Disetujui dan Selesai Tepat Waktu

Reporter

Editor

Mila Novita

image-gnews
ilustrasi visa (pixabay.com)
ilustrasi visa (pixabay.com)
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Eropa menjadi salah satu negara tujuan liburan akhir tahun yang populer bagi banyak orang Indonesia. Negara-negara di benua tersebut menawarkan pengalaman musim dingin yang dipenuhi dengan salju. Tapi sebelum ke sana, wisatawan perlu visa Schengen selain paspor yang diterbitkan setidaknya 10 tahun terakhir. 

Visa Schengen merupakan visa untuk memasuki 27 negara yang ada di Eropa, yakni Belgia, Denmark, Estonia, Finlandia, Perancis, Yunani, Islandia, Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Austria, Polandia, Portugal, Swedia, Slowakia, Slovania, Spanyol, Republik Ceko, Hungaria, Kroasia.

Umumnya butuh waktu sekitar 15-21 hari untuk mengurus visa ini, tetapi tak ada yang tahu apakah bisa mendapatkannya tepat waktu sebelum keberangkatan. Tingkat penerimaan aplikasi visa berbeda-beda setiap waktu. 

Jadi, inilah tips dan trik mengajukan visa Schengen disetujui dan bisa selesai tepat waktu. 

1. Ajukan visa ke negara yang akan dikunjungi paling lama

Jika merencanakan perjalanan ke beberapa negara di kawasan wilayah Schengen, wisatawan harus mengajukan permohonan visa ke negara tempat akan menghabiskan waktu paling lama. Jadi, jika merencanakan perjalanan 10 hari ke Swiss dan 2 hari di Islandia, pengajuan visa harus ke Swiss. Bisa juga mengajukan visa ke negara pertama dikunjungi jika periode tinggal di masing-masing negara sama. Wisatawan tidak dapat sembarangan mengajukan visa ke negara yang proses pengajuannya paling mudah atau tingkat penolakannya paling rendah. 

2. Ajukan tiga bulan sebelum keberangkatan

Meski durasi pengajuan visa berkisar 15 hari, nyatanya lamanya proses sampai disetujui bisa beragam tergantung dari kedutaan masing-masing negara. Sebab, pengajuan visa ke negara Schengen terbilang sangat tinggi. Tahap yag paling lama biasanya adalah untuk mendapatkan slot janji temu atau wawancara dengan kedutaan negara yang dituju. Karena itu, usahakan mengurus visa tiga bulan sebelum keberangkatan agar punya waktu lebih panjang. 

Jika pernah bepergian ke negara Schengen mana pun dalam empat tahun terakhir dan memberikan biometrik untuk proses visa, proses akan lebih mudah.

3. Minta email konfirmasi pemesanan hotel

Menurut agen perjalanan, pemesanan palsu akomodasi menjadi salah satu alasan terbesar mengapa negara bagian Schengen menolak permohonan visa. Nihal Daswani, salah satu pendiri EASA, sebuah perusahaan yang menyediakan solusi visa menyeluruh di India, menyarankan untuk melakukan upaya ekstra.

“Pesan hotel dan penerbangan sebelum mengajukan permohonan visa. Tetapi hubungi juga masing-masing hotel dan minta mereka mengirimi surat dengan kop surat resmi mereka, yang menyatakan bahwa pemesanan Anda telah dikonfirmasi dan tidak dapat dikembalikan.”

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Untuk karyawan, dapatkan surat keterangan dari perusahaan yang menyatakan bahwa kantor telah memberi izin untuk bepergian.

4. Menggunakan VFS

Jika ingin praktis, ajukan visa melalui VFS, tentu dengan biaya tambahan. VFS menawarkan pilihan membuat janji temu ke Premium Lounge. Layanan ini menawarkan keuntungan bagi wisatawan seperti pemrosesan yang lebih cepat. Namun visa Yunani ditangani oleh Global Visa Center World dan bukan VFS. Dan itu tidak menawarkan opsi Premium Lounge di situs web. 

Wisatawan juga bisa mendapatkan janji temu langsung untuk visa Swedia. Berdasarkan pengalaman Nihal, pusat visa Swedia biasanya akomodatif karena permintaan perjalanan ke negara tersebut lebih sedikit. 

5. Punya asuransi perjalanan 

Negara-negara Schengen mencantumkan syarat asuransi perjalanan dengan nilai jaminan minimal 30 ribu Euro (sekitar 480 juta rupiah). Polis asuransi perjalanan tersebut juga harus berlaku untuk seluruh periode perjalanan di wilayah Schengen. Salinan polis asuransi perjalanan perlu dilampirkan dalam permohonan visa, serta polis asli juga diperlihatkan saat sesi wawancara.

6. Pastikan tabungan cukup

Saldo bank sering kali jadi alasan pengajuan visa ditolak. Di setiap negara, terdapat persyaratan minimum dana yang harus dimiliki wisatawan di rekening bank mereka. Jumlah ini berfungsi sebagai bukti kemampuan finansial atau penghidupan. Misalnya, untuk mengunjungi Austria, wisatawan memerlukan minimal 100 Euro per hari (sekitar Rp1,6 juta), Jerman memerlukan 45 Euro per hari dan Prancis meminta untuk mempertahankan 65 Euro (Rp745 ribu). 

Jadi, pastikan punya saldo yang cukup selama enam bulan dan menghindari transfer pihak ketiga segera sebelum mengajukan permohonan visa Schengen.

CN TRAVELLER | SCHENGENVISA INFO

Pilihan Editor: Negara Paling Gampang Mengeluarkan Visa Schengen untuk Liburan Keliling Eropa

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


39 Tahun Perjanjian Schengen, Berikut Kilas Balik Kelahiran Visa Schengen

10 jam lalu

Ilustrasi Visa Schengen (Freepik.com)
39 Tahun Perjanjian Schengen, Berikut Kilas Balik Kelahiran Visa Schengen

Pada 14 Juni tepatnya 39 tahun lalu 5 negara menandatangani sebuah perjanjian Schengen yang melahirkan Visa Schengen. Apakah itu?


Bandara di Eropa Kembali Terapkan Aturan Batas Cairan

10 jam lalu

Ilustrasi pemeriksaan barang bawaan di bandara. Freepik.com/wavebreakmedia_micro
Bandara di Eropa Kembali Terapkan Aturan Batas Cairan

Bandara di negara-negara Eropa menerapkan kembali batas cairan 100 mili liter


Cara Membuat Visa Digital Nomad Indonesia dan Syaratnya

1 hari lalu

Khusus untuk warga negara asing, penting untuk mengetahui cara perpanjang visa di Indonesia. Berikut ini beberapa syarat dan prosedurnya. Foto: Canva
Cara Membuat Visa Digital Nomad Indonesia dan Syaratnya

Bagi Anda yang bekerja remote dan bisa dikerjakan di mana saja, berikut ini cara membuat visa digital nomad Indonesia dan persyaratannya.


Yunani Tutup Semua Situs Wisata di Athena karena Gelombang Panas

1 hari lalu

Acropolis dan Parthenon terlihat diterangi dengan sistem pencahayaan baru di Athena, Yunani, 30 September 2020. Sistem pencahayaan baru di Acropolis dan Parthenon tersebut, yang menggunakan perlengkapan pencahayaan LED berdaya rendah, diluncurkan pada 30 September. Xinhua/Marios Lolos
Yunani Tutup Semua Situs Wisata di Athena karena Gelombang Panas

Situs-situs arkeologi terkenal di Yunani seperti Acropolis, Agora Kuno dan Pemakaman Kerameikos akan ditutup sementara karena gelombang panas.


Tak Lagi Gratis, Tarik Tunai di EDC BCA Kena Biaya Rp 4.000 per 5 Juli 2024

2 hari lalu

Cara cek nomor 16 digit kartu ATM BCA cukup mudah. Anda bisa cek di kartu ATM langsung atau di aplikasi m-BCA. Ini langkah-langkahnya. Foto: bca.co.id
Tak Lagi Gratis, Tarik Tunai di EDC BCA Kena Biaya Rp 4.000 per 5 Juli 2024

BCA akan mengenakan biaya administrasi senilai Rp 4 ribu untuk transaksi tarik tunai melalui EDC per 5 Juli 2024.


Enam Negara Ini Bisa Dikunjungi dengan Visa Schengen, dari Asia hingga Afrika

2 hari lalu

Para wisatawan mengunjungi objek wisata Piramida Giza di Giza, Mesir, Senin, 26 April 2021. Xinhua/Sui Xiankai
Enam Negara Ini Bisa Dikunjungi dengan Visa Schengen, dari Asia hingga Afrika

Visa Schengen bisa digunakan untuk memasuki 16 negara non-Schengen, berikut enam di antaranya.


Berencana Liburan ke Eropa, Cek 10 Negara yang Paling Mudah Keluarkan Visa Schengen

3 hari lalu

Ilustrasi Visa Schengen (Freepik.com)
Berencana Liburan ke Eropa, Cek 10 Negara yang Paling Mudah Keluarkan Visa Schengen

Islandia menjadi negara yang paling sedikit menolak permohonan visa Schengen pada 2023.


Hongaria Meluncurkan Kembali Program Golden Visa dengan 3 Syarat Baru

6 hari lalu

Budapest, Hongaira. Unsplash.com/Ervin Lukacs
Hongaria Meluncurkan Kembali Program Golden Visa dengan 3 Syarat Baru

Hongaria meluncurkan kembali program Golden Visa mulai 1 Juli 2024. Apa saja persyaratannya?


Lagi, 11 Migran Ditemukan Tewas di Laut Mediterania

7 hari lalu

Sekelompok 61 migran di atas perahu kayu diselamatkan oleh awak kapal penyelamat migran Geo Barents, yang dioperasikan oleh Medecins Sans Frontieres di perairan internasional lepas pantai Libya di tengah Laut Mediterania 28 September 2023 .REUTERS/Darrin Zammit Lupi
Lagi, 11 Migran Ditemukan Tewas di Laut Mediterania

Lebih dari 160 orang bisa diselamatkan dari sejumlah perahu yang terkatung-katung di Laut Mediterania, namun 11 migran ditemukan tewas.


Thailand Tawarkan Visa Digital Nomad, Wisatawan Bisa Kerja sambil Liburan sampai Lima Tahun

8 hari lalu

Ilustrasi diigtal nomad. Unsplash.com/David L. Espina Rincon
Thailand Tawarkan Visa Digital Nomad, Wisatawan Bisa Kerja sambil Liburan sampai Lima Tahun

Visa digital nomad Thailand menargetkan para pekerja jarak jauh dan pekerja lepas, serta mereka yang ingin belajar muay Thai dan masakan Thailand.