Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Wisatawan Hobi Belanja Suvenir, Ini Jurus Pelaku UMKM Yogyakarta Memenuhi Pesanan yang Membludak

image-gnews
Sejumlah pelaku UMKM kerajinan souvenir menggelar pameran di Pakuwon Mall Yogyakarta. (Tempo/Pribadi Wicaksono)
Sejumlah pelaku UMKM kerajinan souvenir menggelar pameran di Pakuwon Mall Yogyakarta. (Tempo/Pribadi Wicaksono)
Iklan

TEMPO.CO, Yogyakarta - Salah satu pendukung geliat pariwisata di Yogyakarta adalah suvenirnya yang beragam dengan harga terjangkau. Wisatawan yang berkunjung ke Yogyakarta seringkali memborong suvenir kala pulang ke daerah asalnya sebagai oleh-oleh. Mulai dari makanan, kerajinan, sampai produk fesyen yang dijajakan di area destinasi, pasar tradisional, maupun pusat perbelanjaan.

"Minat wisatawan di Yogya berbelanja suvenir itu belakangan makin tinggi, otomatis produksi juga harus digencarkan," kata pelaku UMKM asal Yogya yang bergerak di bidang fesyen, Sutardi di sela pameran suvenir Marrakesh Market di Pakuwon Mall Yogyakarta.

Sutardi memberi gambaran, sejak mulai membangun usaha fesyennya 2015, menjual satu lusin pakaian saja ia butuh waktu hampir satu bulan. Namun, penjualannya akhirnya meningkat tajam. Saat booming wisata yang terjadi pada 2019, turut berimbas pada tingginya kunjungan wisata dan aktivitas belanja di Yogyakarta. Saat ini, Sutardi bahkan bisa memproduksi 30.000 potong pakaian setiap bulan.

Tentu saja produksi sebanyak itu tak dilakukannya sendirian. "Untuk memenuhi tingginya permintaan konsumen pada suvenir fesyen itu kami berkolaborasi dengan UMKM lain," kata pria yang juga pendiri label Farah Button itu.

Sutardi kini berkolaborasi dengan 300 perajim yang terhimpun dalam lima kelompok UMKM bidang konveksi di Yogyakarta. 

Sutardi menuturkan, kualitas konveksi di Yogyakarta terbukti bagus. Hal ini terbukti dengan produk-produk yang berhasil di ekspor hingga Amerika dan Jepang. 

Hanya saja, kata Sutardi, para perajin itu memang butuh diberi bimbingan dan pelatihan tentang standar produksi yang baik. Dia menyayangkan peran pemerintah belum optimal menjamah pelaku kerajinan konveksi di Yogya ini. Jadi, ia masih kerap turun tangan sendiri memberikan pelatihan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Ratu Sabilla, pemilik UMKM konveksi Asiatik Work menuturkan, hal terberat dalam usaha suvenir fesyen adalah memenuhi kuota produksi akibat tingginya permintaan, imbas kunjungan wisata yang padat.

"Kami harus berkolaborasi agar dapat memenuhi tingginya permintaan ini," kata Ratu yang melibatkan 18 penjahit dalam produksinya.

Adapun Isa Setyawan, pendiri brand fesyen Gorilland mengakui kerja sama antar-UMKM jadi hal krusial agar kapasitas produksi dapat  meningkat dan memenuhi tingginya permintaan.

"Kebutuhan souvenir terutama fesyen di Yogya sangat tinggi terutama musim liburan, kalau tidak berkolaborasi sulit memenuhi permintaan yang tinggi itu," kata dia.

PRIBADI WICAKSONO

Pilihan Editor: Menjajal Serunya Naik Kano Susuri Sungai di Desa Wisata Banjoe Adji Bantul

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Menjajal Packrafting Menantang Arus Kali Papah di Kulon Progo

5 jam lalu

Para pengunjung packrafting di Kali Papah, Kulon Progo, DI Yogyakarta (ANTARA/Fitra Ashari)
Menjajal Packrafting Menantang Arus Kali Papah di Kulon Progo

Beda dengan rafting atau arung jeram biasa, packrafting mengajak pengunjung mengarungi Kali Papah Kulon Progo menggunakan perahu karet.


Asosiasi UMKM: Tingkatkan Pengawasan E-Commerce untuk Cegah Banjir Impor

11 jam lalu

Sekretaris Jenderal Asosiasi UMKM Indonesia (Akumindo) Eddy Misero saat menghadiri acara TEMPO Young Enterpreneur Challenge 2022. Jakarta. Selasa, 4 Oktober 2022. TEMPO/ Febri Angga Palguna
Asosiasi UMKM: Tingkatkan Pengawasan E-Commerce untuk Cegah Banjir Impor

Salah satu ketentuan dalam Permendag itu adalah larangan penjualan produk impor di e-commerce dengan harga di bawah 100 dolar AS


Taman Aglaonema yang Diklaim Terbesar di Dunia Diresmikan di Puri Mataram Yogyakarta

20 jam lalu

Taman Aglaonema di Puri Mataram Yogyakarta. Tempo/Pribadi Wicaksono
Taman Aglaonema yang Diklaim Terbesar di Dunia Diresmikan di Puri Mataram Yogyakarta

Total ada sebanyak 90.000 tanaman aglaonema yang terdiri dari 209 spesies di Taman Aglaonema Sleman, Yogyakarta.


Trik Mensiasati Aturan Batasan Cairan saat Bepergian dengan Pesawat

1 hari lalu

Ilustrasi koper. Freepik.com
Trik Mensiasati Aturan Batasan Cairan saat Bepergian dengan Pesawat

Supaya tidak menghabiskan uang untuk mengemas cairan ada beberapa trik yang dapat dilakukan sebelum naik pesawat


3 Tips Hindari Heatstroke saat Liburan Musim Panas di Eropa

1 hari lalu

Ilustrasi liburan musim panas. Freepik.com/Master1305
3 Tips Hindari Heatstroke saat Liburan Musim Panas di Eropa

Berikut ini beberapa tips agar tetap aman liburan musim panas di tengah terik matahari


Festival Kampung Wisata Yogyakarta Dimulai, Berkonsep Pasar Malam Meriah

1 hari lalu

Permainan pasar malam seperti bianglala hadir dalam Festival Kampung Wisata Kota Yogyakarta yang dikonsep dengan pasar malam. Dok. Istimewa
Festival Kampung Wisata Yogyakarta Dimulai, Berkonsep Pasar Malam Meriah

Wisatawan yang berkunjung ke Yogyakarta akhir pekan ini bisa menyaksikan Festival Kampung Wisata yang digelar 21 hingga 23 Juni 2024.


Kampung Wisata di Yogyakarta Dapat Bantuan Alat Pengelolaan Sampah

2 hari lalu

Dinas Pariwisata DI Yogyakarta mulai salurkan bantuan alat pengelolaan sampah di kampung wisata. Dok.istimewa
Kampung Wisata di Yogyakarta Dapat Bantuan Alat Pengelolaan Sampah

Alat pengolahan sampah bantuan untuk kampung wisata di Yogyakarta ini menghasilkan produk akhir pupuk cair.


Aplikasi Temu: Model Bisnis Tak Cocok hingga Soal Regulasi

2 hari lalu

Aplikasi Temu. Tempo/Fardi Bestari
Aplikasi Temu: Model Bisnis Tak Cocok hingga Soal Regulasi

Aplikasi Temu beroperasi dengan model bisnis penjualan langsung dari pabrik ke konsumen atau factory to consumer


Libur Sekolah Tiba, Wisatawan Berburu Foto Estetik di Yogyakarta

2 hari lalu

Wisatawan berfoto di area Royal Kencana Mansion Yogyakarta. Dok.istimewa
Libur Sekolah Tiba, Wisatawan Berburu Foto Estetik di Yogyakarta

Wisatawan berburu foto-foto konsep keluarga dalam balutan busana Jawa khas Yogyakarta sebagai kenang-kenangan.


Liburan Ke Kota Yogyakarta, Ini Tiga Kampung Wisata Seru untuk Disambangi

2 hari lalu

Kampung wisata Pakualaman Yogyakarta. Dok.istimewa
Liburan Ke Kota Yogyakarta, Ini Tiga Kampung Wisata Seru untuk Disambangi

Di Kota Yogyakarta, sedikitnya ada 25 kampung wisata yang juga bisa dikunjungi saat libur sekolah, ini tiga di antaranya.