Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Forum ASEAN di Yogya: Desa Wisata Butuh Dukungan Sektor Digital

image-gnews
Forum ASEAN di Yogya turut menyoroti persoalan desa wisata yang lokasinyanya berada di pinggiran, Kamis (3/8). Dok.istimewa
Forum ASEAN di Yogya turut menyoroti persoalan desa wisata yang lokasinyanya berada di pinggiran, Kamis (3/8). Dok.istimewa
Iklan

TEMPO.CO, Yogyakarta - Peneliti dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta Doddy Aditya Iskandar menyoroti desa-desa di pinggiran, termasuk yang statusnya sebagai desa wisata, sampai hari ini masih terkendala dalam pemanfaatan teknologi informasi. Tak semata persoalan blank spot atau sinyal internet yang susah karena faktor geografis, sumber daya manusia di pedesaan dalam memanfaatkan teknologi juga masih menjadi persoalan mendasar.

"Padahal desa desa wisata itu sangat produktif dan kreatif menghasilkan beragam produk lokal seperti kerajinan, namun belum optimal menjangkau pasar karena persoalan penguasaan teknologi informasi itu," kata Doddy di sela forum ASEAN Framework on Logistics for Digital Economy Supply Chain for Rural Area di Yogyakarta, Kamis, 3 Agustus 2023.

Desa Wisata di Yogyakarta Belum Optimal Jangkau Pasar

Di Yogyakarta sendiri, banyak desa wisata memiliki berbagai produk terutama kerajinan berkualitas. Mulai dari batik hingga yang memanfaatkan bahan-bahan alam. Namun belum semua perajinnya menikmati hasil optimal akibat jangkauan pasar produk kerajinan itu masih sangat terbatas.

Dalam forum yang dihadiri perwakilan 10 negara ASEAN itu, Doddy menyebut, desa yang lokasinya berada di perbatasan antarwilayah di Indonesia saat ini, menjadi potret nyata belum optimalnya pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi itu. Alhasil, jangkauan produk lokal yang dihasilkan desa itu sebatas antar desa atau paling banter antarkecamatan. 

Penguasaan Teknologi Informasi Kunci Desa Jual Produk

Kuatnya penguasaan teknologi informasi di pedesaan bisa menjadi jalan desa menjual produk lokal antarnegara, misalnya ke Malaysia atau Singapura. "Optimalnya pemanfaatan teknologi informasi ini yang perlu didorong pemerintah, sehingga memperbaiki jalur logistik untuk pergerakan barang di desa desa pinggiran ini," kata Doddy yang juga pengajar di Fakultas Teknik UGM itu.

Dari forum itu, Doddy mendapati bahwa kondisi desa-desa pinggiran itu juga dialami sebagian besar anggota ASEAN. Namun tidak serta merta solusi di satu daerah akan sama dengan daerah lainnya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

"Jadi misalnya ada desa di negara ASEAN yang ternyata tak perlu internet dengan kecepatan tinggi karena mereka sudah memiliki infrastruktur dan pendukung lain untuk mengoptimalkan pemasaran produk lokalnya," kata Doddy. Seperti akses dan moda transportasi ke pelosok atau jaringan pasar tetap.

10 Negara ASEAN Kurang Pemanfaatan Teknologi

Adapun perwakilan dari Pusat Kelembagaan Internasional Kementrian Komunikasi dan Informatika Dian Wulandari dalam forum itu menuturkan peserta dari 10 negara di ASEAN mengalami persoalan nyaris serupa dalam pemanfaatan teknologi. "Padahal sektor UMKM di pedesaan itu sangat kuat, namun bagaimana harus bergerak agar produk lokal itu menjangkau pasar lebih luas jadi persoalan," kata dia.

Kepala Pusat Studi Perencanaan Pembangunan Regional (PSPPR) UGM Yogyakarta Bambang Hari Wibisono menuturkan dalam forum itu, tiap delegasi ASEAN memaparkan persoalan pedesaan yang mereka hadapi untuk merumuskan gambaran  rekomendasi dan peluang kolaborasi yang bisa dilakukan. "Terutama kolaborasi untuk perdagangan dan ekonomi antar desa antar negara di era digital ini," kata dia.

Pilihan Editor: Tebing Breksi Yogya Jadi Pusat Pameran Produk Unggulan Desa Negara-negara ASEAN

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Malaysia Sepakat Atasi Sengketa Laut Cina Selatan lewat Dialog

4 hari lalu

Perdana Menteri Cina Li Qiang berjabat tangan dengan Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim saat pertemuan mereka di Putrajaya, Malaysia, 19 Juni 2024. Syazrul Azis/Department of Information Malaysia/Handout via REUTERS
Malaysia Sepakat Atasi Sengketa Laut Cina Selatan lewat Dialog

Malaysia sepakat untuk mengatasi masalah Laut Cina Selatan bersama-sama dengan negara-negara ASEAN lain melalui jalur dialog.


Cara Menuju Perkampungan Betawi Setu Babakan dengan KRL dan TransJakarta

5 hari lalu

Sejumlah wisatawan berkunjung di kawasan Museum Betawi, Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan, Srengseng Sawah, Jakarta, Ahad, 28 Juni 2020. Penglola juga membatasi san jam kunjung pada pukul 9.00-15.00 WIB dan pembatasan jumlah pengunjung sebanyak 50 persen guna meminimalisir penyebaran COVID-19. ANTARA/Aditya Pradana Putra
Cara Menuju Perkampungan Betawi Setu Babakan dengan KRL dan TransJakarta

Lokasinya yang strategis membuat Setu Babakan terhitung mudah dijangkau dengan beragam moda transportasi.


Komisioner HAM PBB: Rohingya Tak Punya Tempat untuk Melarikan Diri

6 hari lalu

Pengungsi Rohingya berdoa saat menggelar peringatan 2 tahun kepindahan mereka ke Bangladesh, di kamp pengungsian Kutupalong, Cox's Bazar, Bangladesh, Ahad, 25 Agustus 2019. Meski pemerintah Myanmar ingin memulangkan mereka, namun 3.000 pengungsi Rohingya Etni menolak pemulangan karena kondisi negara bagian Rakhine yang masih bergejolak. REUTERS/Rafiqur Rahman
Komisioner HAM PBB: Rohingya Tak Punya Tempat untuk Melarikan Diri

Komisioner tinggi HAM PBB menyatakan keprihatinan terhadap situasi yang dihadapi etnis Rohingya di negara bagian Rakhine, Myanmar.


3 Faktor Demam Berdarah Jadi Penyakit Endemik di Wilayah ASEAN

8 hari lalu

Dunia tanpa Nyamuk (Keseharian):Dua pria tua bersongkok putih menutup hidung pada saat dilakukan pengasapan untuk mencegah berkembangnya nyamuk demam berdarah di daerah Duren Sawit, Jakarta, 10 Mei 2008. Serangan wabah penyakit mematikan itu sering muncul di Indonesia saat peralihan musim. Fotografer ingin memperlihatkan salah satu suasana khas Indonesia: pengasapan yang rutin. Ketidakacuhan tecermin dalam sikap kedua orang tua itu.(Juara 1: ACHMAD IBRAHIM/AP)
3 Faktor Demam Berdarah Jadi Penyakit Endemik di Wilayah ASEAN

WHO dan ASEAN konsolidasi untuk menangani penyakit demam berdarah yang selalu marak di Asia Tenggara.


Hari Demam Berdarah ASEAN, Bagaimana Awalnya?

9 hari lalu

Ilustrasi nyamuk demam berdarah (pixabay.com)
Hari Demam Berdarah ASEAN, Bagaimana Awalnya?

ASEAN Dengue Day diperingati setiap 15 Juni, upaya untuk mengurangi kasus demam berdarah utamanya di wilayah Asia Tenggara.


Indonesia Berada di Urutan Pertama, Inilah Daftar Negara di ASEAN dengan Jumlah Hari Libur Nasional Terbanyak

9 hari lalu

Ilustrasi kalender kerja. shutterstock.com
Indonesia Berada di Urutan Pertama, Inilah Daftar Negara di ASEAN dengan Jumlah Hari Libur Nasional Terbanyak

Berikut daftar negara-negara ASEAN dengan jumlah hari libur nasional terbanyak untuk tahun 2024.


Airlangga Sebut Ada Pergeseran Perdagangan di ASEAN

10 hari lalu

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto dalam Nikkei Forum 29th Future of Asia, Tokyo, Jumat (24/5/2024). ANTARA/Juwita Trisna Rahayu
Airlangga Sebut Ada Pergeseran Perdagangan di ASEAN

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyebut ada pergeseran perdagangan di ASEAN.


Desa Hilisimaetano, Hadirkan Seni Budaya Nias Selatan

10 hari lalu

Lembaga Adat Desa Hilisimaetano DOK FIFIA-TEMPO
Desa Hilisimaetano, Hadirkan Seni Budaya Nias Selatan

Maniamolo Fest 2024 diselenggarakan pada 14 - 16 Juni 2024.


Sandiaga Minta Tambah Anggaran pada 2025 jadi Rp 3,05 Triliun, Untuk Apa Saja?

12 hari lalu

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Uno usai memgikuti rapat dengan Komisi X DPR RI, di kompleks DPR RI, Jakarta, Jumat, 9 Juni 2023. TEMPO/Tika Ayu
Sandiaga Minta Tambah Anggaran pada 2025 jadi Rp 3,05 Triliun, Untuk Apa Saja?

Menparekraf Sandiaga Uno mengusulkan tambahan anggaran untuk pagu indikatif kementeriannya tahun 2025 menjadi Rp 3,05 triliun.


Produk Teknologi Informasi Indonesia Bukukan Potensi Transaksi Rp 146,45 Miliar di Innovex Taipei 2024

12 hari lalu

Suasana pameran teknologi Computex 2015, pameran ini merupakan salah satu yang terbesar nomor 2 di dunia. Taipei, Taiwan, 2 Juni 2015. REUTERS / Pichi Chuang
Produk Teknologi Informasi Indonesia Bukukan Potensi Transaksi Rp 146,45 Miliar di Innovex Taipei 2024

Produk teknologi informasi dan komunikasi Indonesia bukukan potensi transaksi sebesar US$ 8,9 juta atau senilai Rp 146,45 miliar di Innovex Taipei.