Lendot Khas Karimun: Paduan Nikmat Sagu, Kangkung dan Seafood

Siput yang terdapat di makanan Lendot khas Karimun. TEMPO/ Yogi Eka Sahputra

TEMPO.CO, Karimun - Daerah-daerah kepulauan di Provinsi Kepulauan Riau menyimpan berbagai macam makanan khas melayu. Salah satunya makanan unik bernama Lendot yang terdapat di Kabupaten Tanjung Balai Karimun.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), lendot berarti bersandar dengan manja. Tidak hanya memiliki nama yang unik, makanan ini berbeda dengan yang lainnya. Kuahnya terbuat dari sagu yang dicampuri sayur dan ditambah gurihnya potongan siput, sotong atau udang. 

Lendot bisa dijumpai di Tanjung Balai Karimun. Namun hanya beberapa warung tertentu yang menyediakannya, salah satunya di Warung Pesisir Uya 'Arfana'.

Warung ini terdapat di jalan kawasan Coastal Area Karimun. Warungnya mudah diakses karena kawasan ini merupakan alun-alun masyarakat Karimun. Warung Uya tidak jauh dari tugu Tugu MTQ Kabupaten Karimun yang terdapat di Soastal Area.

Di warung itu, lendot menjadi menu khas. Meskipun ada berbagai macam makanan lainnya, seperti sate, nasi goreng, mi sagu, mi kuning dan lainnya. Di warung ini juga terdapat berbagai macam minuman, mulai dari cendol, jeruk peras hingga kopi hitam. 

Rasa khas Lendot

Lendot disajikan dalam mangkok. Dari jauh, makanan ini seperti sayur-sayuran yang dimakan dengan nasi. Tetapi lendot sebenarnya adalah makanan ringan khas Karimun. 

Dalam mangkok tersebut terdapat kuah bening, sayur kangkung yang sudah direbus serta potongan cabe. Tidak hanya itu, terdapat beberapa potongan seafood berukuran sedang di dalam Lendot. 

Memakan Lendot seperti mengunyah sayuran kangkung yang sudah direbus, namun kuahnya terbuat dari sagu dan rasanya pedas. Dalam satu mangkok terdapat 8 potongan seafood.

Beberapa pengunjung sedang menikmati makanan Landot yang terdapat di warung pesisir uya di Karimun, Provinsi Kepri. TEMPO/ Yogi Eka Sahputra

Sensasi mengirup isi seafood dicampur kuah pedas dari sagu menunjukan makanan ini sangat khas di Melayu. "Ini memang makanan khas Melayu, dan memang pedas dari dulunya," kata Surya pemilik Warung Uya, Ahad, 4 Desember 2022.

Surya mengatakan lendot sudah ada sejak turun temurun dari orang tuanya. Selain menggunakan bahan utama sagu, membuat lendot tidak menggunakan minyak goreng sama sekali tetapi langsung ditumis.

"Yang pedas berasal dari rasa belacan, khasnya memang pakai sayur, kalau pakai mi sudah beda lagi," kata Uya yang sudah mengelola warung ini sejak 12 tahun lalu. 

Uya mengatakan tidak banyak warung yang menjual lendot. Pembeli paling ramai ketika akhir pekan. "Ramainya hari Minggu, satu goni kangkung habis dalam satu hari," kata dia. 

Warung Uya mulai buka pada pukul 15.00 sampai pukul 21.00 WIB. Satu mangkok lendot biasa dibandrol Rp 10 ribu, lendot spesial Rp 20 ribu, sampai lendot udang Rp 13 ribu. 

Salah seorang pengunjung Warung Uya, Mela mengatakan setiap kali ke Karimun dirinya selalu mencari lendot di Warung Uya. "Sedang jalan-jalan, kalau ke Karimun ingat lendot," kata warga asli Kabupaten Bintan itu.

Begitu juga yang dikatakan Nando, salah seorang wisatawan dari Batam yang habis menyantap lendot. "Seafoodnya paling enak, pedasnya juga mantap," kata dia.

Lendot sangat cocok dimakan ketika panas. Sebab, jika sudah dingin sagu dalam kuliner ini akan mencair. 

Baca juga: Wisata Kuliner di Ang Mo Kio Singapura, Sistemnya Self Service

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






Empal Gentong H. Apud Destinasi Kuliner Cirebon, Jokowi dan SBY Pernah ke Sini

10 jam lalu

Empal Gentong H. Apud Destinasi Kuliner Cirebon, Jokowi dan SBY Pernah ke Sini

Empal gentong jadi kuliner yang wajib dicoba saat berkunjung ke Kota Udang. Inilah restoran empal yang terjamin kenikmatannya, pernah dikunjungi presiden Indonesia.


Teluk Kendari Akan Dikembangkan Seperti Kawasan Wisata Ancol Jakarta

23 jam lalu

Teluk Kendari Akan Dikembangkan Seperti Kawasan Wisata Ancol Jakarta

Langkah pengembangan Teluk Kendari itu merupakan bagian dari rencana kegiatan strategis mengenai penanganan Teluk Kendari.


4 Kuliner Khas Gunungkidul Wajib Dicoba, Belalang Goreng Salah Satunya

3 hari lalu

4 Kuliner Khas Gunungkidul Wajib Dicoba, Belalang Goreng Salah Satunya

Gunungkidul memiliki ragam potensi kuliner, bahkan beberapa unik dan tak banyak dijumpai di daerah lain, Belalang Goreng misalnya.


Ragam Kuliner Khas Sidoarjo

4 hari lalu

Ragam Kuliner Khas Sidoarjo

Salah satu daerah di Indonesia yang memiliki ragam kuliner adalah Sidoarjo. Apa saja kuliner khas dari Sidoarjo?


4 Kuliner Otentik Lombok Rekomendasi Backpacker untuk Pecinta Pedas

5 hari lalu

4 Kuliner Otentik Lombok Rekomendasi Backpacker untuk Pecinta Pedas

Kuliner khas Lombok ini cocok untuk Anda yang senang dengan makanan pedas


Delegasi ASEAN Tourism Forum Santap Tengkleng Sambil Nonton Ramayana dan Reog di Kampus

5 hari lalu

Delegasi ASEAN Tourism Forum Santap Tengkleng Sambil Nonton Ramayana dan Reog di Kampus

Asean Tourism Forum ini menjadi momen berharga bagi sektor wisata Yogyakarta yang selama ini dikenal sebagai miniaturnya Indonesia.


3 Resep Sambal Dabu-Dabu Khas Manado Pasti Enak

7 hari lalu

3 Resep Sambal Dabu-Dabu Khas Manado Pasti Enak

Kekhasan sambal dabu-dabu sebagai pelengkap kuliner ini banyak disukai masyarakat Indonesia. Anda penasaran? Contek resep sambal dabu-dabu original di sini!


Pekan Budaya Tionghoa Yogyakarta, Ini Cara Bedakan Stand Kuliner Halal dan Nonhalal

8 hari lalu

Pekan Budaya Tionghoa Yogyakarta, Ini Cara Bedakan Stand Kuliner Halal dan Nonhalal

Berbagai makanan dan minuman tradisional hingga kekinian tumplek di Pekan Budaya Tionghoa Yogyakarta.


Fakta Menarik Viral Nasi Minyak di Surabaya

8 hari lalu

Fakta Menarik Viral Nasi Minyak di Surabaya

Nasi minyak kuliner Surabaya sering dibicarakan belakangan ini, karena banyaknya minyak goreng yang dicampur dalam hidangan hingga menjadi viral.


Wisata Kuliner Khas Blora, Termasuk Sego Kobong Nasi yang Dibakar

9 hari lalu

Wisata Kuliner Khas Blora, Termasuk Sego Kobong Nasi yang Dibakar

Ada beberapa wisata kuliner di Blora. Salah satunya, sego kobong. yakni nasi yang dibungkus dengan daun pisang dan cara menyajikannya dengan dibakar.