6 Tips Koper di Bagasi Aman dari Skyteam Garuda Indonesia

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pria berkaus lengan panjang dan bercelana pendek yang diduga mencuri bagasi penumpang pesawat di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta terekam CCTV. Rabu, 23 Mei 2018. Foto: Angkasa Pura II.

    Pria berkaus lengan panjang dan bercelana pendek yang diduga mencuri bagasi penumpang pesawat di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta terekam CCTV. Rabu, 23 Mei 2018. Foto: Angkasa Pura II.


    4. Identitas pemilik koper

    Tuliskan identitas pemilik koper yang masuk ke bagasi untuk memudahkan identifikasi dan pencarian. "Minimal tuliskan nama dan nomor telepon di bagian luar koper," kata Ardi S Yacob.

    5. Tanda khusus pada koper
    Ardi S Yacob mengatakan koper tertukar adalah peristiwa yang paling sering terjadi di layanan bagasi. Penyebabnya hanya satu, koper memiliki bentuk, warna, dan merek yang sama, sehingga pemiliknya pun kesulitan membedakan dengan koper orang lain.

    "Pernah terjadi kasus koper penumpang tertukar. Yang satu ke Yogyakarta yang satu ke Pontianak dengan pesawat dari maskapai lain," ucap Ardi. Lantaran tak ada identitas spesifik di koper tersebut, misalnya nama, alamat, dan nomor telepon, maka petugas terpaksa membuka koper. "Untungnya ada nomor kontak pemilik koper di dalamnya. Petugas kemudian menghubungi pemilik koper tersebut," kata dia.

    Artikel lainnya:
    Sejarah Hanya Boleh Bawa Cairan Maksimal 100 Ml ke Kabin Pesawat

    Setelah ditelusuri, baru ketahuan ternyata koper mereka tertukar di dalam bus. Karena itu, Ardi S Yacob menyarankan pemilik koper memberikan identitas atau tanda khusus pada koper.

    6. Perhatikan koper beserta isinya
    Adri S Yacob mengatakan usahakan lakukan sendiri ketika memasukkan barang-barang ke dalam koper. Sebaiknya jangan memiinta bantuan orang asing ketika memasukkan barang-barang ke dalam koper untuk menghindari hal-hal yang tak diinginkan.

    Saat di perjalanan menuju bandara dan selama di bandara juga selalu perhatikan koper. "Jangan meletakkan koper sembarangan, karena khawatir dimasukan narkoba atau barang terlarang lainnya," ucap Ardi. "Jangan pula menitipkan atau menerima titipan koper orang lain."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.