Patung The Golden Mermaid dan Mitos Jika Wisatawan Menyentuhnya

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Patung The Golden Mermaid di Pantai Samila, Songkhla, Thailand. TEMPO | Yohanes Paskalis Pae Dale

    Patung The Golden Mermaid di Pantai Samila, Songkhla, Thailand. TEMPO | Yohanes Paskalis Pae Dale

    TEMPO.CO, Songkhla, Thailand - Sebuah patung putri duyung di Pantai Samila, Songkhla, Thailand menjadi magnet bagi para wisatawan untuk datang ke sana. Pada Kamis, 17 Januari 2019 lalu, Tempo berkunjug ke pantai itu dan menyimak keindahan 'The Golden Mermaid'.

    Baca: Patung Setan Selfie Timbulkan Pro dan Kontra di Spanyol

    Patung putri duyung dengan pose duduk di atas batu itu adalah karya seorang seniman asal Bangkok, Jitr Buabus yang dibuat pada 1966. Meski namanya Patung Putri Duyung Emas dan memang berwarna kuning berkilauan, patung itu sejatinya tidak terbuat dari emas. "The Golden Mermaid terbuat dari tembaga," kata Wakil Wali Kota Songkhla, Sommai Intornpratep.

    Wakil Wali Kota Songkhla, Sommai Intornpratep, menunjukkan bekas ledakan bom yang merusak patung The Golden Mermaid di Pantai Samila, Songkhla, Thailand Selatan, Kamis, 17 Januari 2019. TEMPO | Yohanes Paskalis Pae Dale

    Cerita rakyat pun melekat pada patung putri duyung yang sedang memegang rambutnya itu. Konon, dahulu kala ada putri duyung yang duduk di tepi pantai itu. Dan ketika sang putri duyung sedang menyisir rambutnya dengan sisir emas, dia terkejut dan ketakutan karena seorang nelayan melihatnya.

    Putri duyung itu langsung menceburkan diri ke lautan dan pergi. Sisir emasnya tertinggal. Nelayan menemukan sisir itu dan ingin mengembalikannya. Saban hari dia menunggu apakah putri duyung tadi akan kembali untuk mengambil sisirnya yang tertinggal. Namun putri duyung tak pernah muncul.

    Baca juga: Tandingi Patung Liberty, India Resmikan Patung Tertinggi di Dunia

    Ada pula mitos terkait The Golden Mermaid yang kerap disampaikan para pemandu wisata dan penduduk sekitar. Mereka percaya jika ada wisatawan yang memegang dada The Golden Mermaid, maka cepat atau lambat orang itu akan kembali berkunjung ke pantai Samila.

    Suasana Pantai Samila, Songkhla, Thailand. TEMPO | Yohanes Paskalis Pae Dale

    Pada Kamis pagi, saat suasana masih lengang dan belum seberapa panas, para wisatawan bergantian mengambil gambar patung putri duyung atau berfoto selfie di sana. Beberapa di antara mereka meletakkan sekuntum bunga atau kertas doa sebagai simbol duka cita karena teror bom yang terjadi pada 26 Desember 2018 di pantai itu.

    Artikel lainnya:
    Patung Kontroversial Bertema Salib Bakal Dicopot Museum Israel

    Selain patung The Golden Mermaid, ada pula patung kucing dan tikus yang berjarak sekitar 500 meter dari si putri duyung. Patung ini menjadi simbol dua pulau kecil yang bisa dilihat dari Pantai Laem Samila. Suasana di Pantai Samila hampir sama seperti pantai di sepanjang selatan Pulau Jawa.

    Patung kucing dan tikus di Pantai Samila, Songkhla, Thailand. TEMPO | Yohanes Paskalis Pae Dale

    Sebagian pengunjung menggelar tikar lalu duduk-duduk menikmati angin dan debur ombak di bawah pepohonan. Tak berapa jauh dari sana, para pedagang berlomba menjajakan dagangan mereka, seperti bandul kunci, magnet kulkas, dan replika patung, di taman sekitar pantai.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbandingan Kebutuhan Pria dan Wanita akan Protein per Hari

    Penelitian DRI menyebutkan kebutuhan rata-rata pria akan protein sekitar 56 gram per hari. Mudahnya, dibutuhkan 0,8 gram protein per kg berat tubuh.