Asal Usul di Balik Nama Pempek Palembang

Reporter

Editor

Dwi Arjanto

Pempek termasuk salah satu kuliner Kesultanan Palembang Darussalam. TEMPO | Parliza Hendrawan

TEMPO.CO, Palembang -Ketika membicarakan Kota Palembang, Anda tentu akan menyebutkan Jembatan Ampera dan Pempek. Hal ini karena keduanya merupakan simbol yang ikonik ketika membicarakan Kota Palembang.

Cerita di balik Nama Pempek

Sejatinya, dalam catatan sejarah, pempek sudah dikenal sejak zaman dulu. Dalam Inventarisasi Perlindungan Karya Budaya : Pempek Palembang, disebutkan bahwa pempek sudah ada sejak abad VII di masa Kerajaan Sriwijaya. Hal ini dikuatkan dengan penemuan Prasasti Talangtuo yang menyebutkan bahwa masyarakat Palembang sudah mengenal tanaman sagu.

Selain itu, ada informasi juga yang menyebutkan bahwa pempek adalah salah satu karya budaya masyarakat Kayu Agung yang senanag dengan kegiatan berdagang. Mereka sering mendapatkan sagu dari masyarakat yang berada di bandar dagang yang mereka singgahi.

Setelah mendapatkan sagu, para pedagang tersebut memiliki ide untuk mencampurkan sagu dengan ikan. Akhirnya, makanan tersebut diolah dan dijadikan sebagai bekal saat berdagang.

Pada awalnya, pempek disebut dengan nama kelesan. Hal ini karena cara pembuatannya adalah dengan cara di-keles atau ditekan-tekan.

Selanjutnya, perubahan nama dari kelesan menjadi pempek baru terjadi pada 1920-an.

Saat itu, terdapat seorang laki-laki etnis Tionghoa yang bernama Apek dan berjualan di sekitar Masjid Agung Palembang.

Saat itu, Apek biasa berjualan dengan menaiki sepeda dan ia berkeliling dari satu kampung ke kampung lainnya. Orang-orang yang ingin membeli dagangannya bisanya akan memanggilnya dengan sebutan ‘pek-apek’. Kemudian, sebutan tersebut lama-lama menjadi pempek-pempek.

EIBEN HEIZIER
Baca : Daftar Kuliner Kesultanan Palembang Darussalam, Pempek Salah Satunya






BIMP-EAGA 2022, Dari Pertunjukan Seni hingga Merumuskan Kesepakatan

1 hari lalu

BIMP-EAGA 2022, Dari Pertunjukan Seni hingga Merumuskan Kesepakatan

Titik utama BIMP-EAGA adalah membangun integrasi konektivitas antar wilayah di kawasan


Lapak Pasar Pagi Asemka Tertutup Rapat setelah Kebakaran, Dekat Komunitas Tionghoa

6 hari lalu

Lapak Pasar Pagi Asemka Tertutup Rapat setelah Kebakaran, Dekat Komunitas Tionghoa

Sejumlah lapak di Pasar Pagi Asemka, Jakarta Barat, tutup rapat pasca-kebakaran pada Jumat, 18 November 2022.


5 Jembatan Unik di Indonesia, Tak Sekadar Sarana Penghubung

48 hari lalu

5 Jembatan Unik di Indonesia, Tak Sekadar Sarana Penghubung

Sejumlah jembatan di Indonesia ini memiliki keunikan tersendiri bila dilihat dari bentuk, fungsi, lokasi, dan sebagainya.


Pasar Semawis Semarang, Sejak Imlek 2004

56 hari lalu

Pasar Semawis Semarang, Sejak Imlek 2004

Di Pasar Semawis Semarang pengunjung hanya boleh berjalan kaki karena kawasan itu bebas kendaraan bermotor.


Museum Haw Par Villa Singapura, Ada Gambaran Neraka dan Kisah Rakyat Tionghoa

57 hari lalu

Museum Haw Par Villa Singapura, Ada Gambaran Neraka dan Kisah Rakyat Tionghoa

Museum bersejarah yang berlokasi di Pasir Panjang ini menyimpan beragam koleksi kuno dari kebudayaan Tionghoa.


Batik Lasem, Semula Busana Khas Tionghoa di Rembang

23 September 2022

Batik Lasem, Semula Busana Khas Tionghoa di Rembang

Warna merah pada batik Lasem terbuat dari akar mengkudu, akar jeruk ,ditambah air Lasem yang kandungan mineralnya sangat khas.


Jejak Gus Dur: Keturunan Tionghoa, Reformasi NU, Bentuk PKB, Dilengserkan sebagai Presiden, Bapak Toleransi

7 September 2022

Jejak Gus Dur: Keturunan Tionghoa, Reformasi NU, Bentuk PKB, Dilengserkan sebagai Presiden, Bapak Toleransi

Gus Dur atau Abdurrahman Wahid memberikan warna bagi sejarah Indonesia. Tokoh NU menjadi Presiden RI yang dimakzulkan lewat Sidang Istimewa MPR.


Polisi Tahan Anggota DPRD Palembang Tersangka Penganiayaan

25 Agustus 2022

Polisi Tahan Anggota DPRD Palembang Tersangka Penganiayaan

Syukri Zen dikenakan pasal 351 KUHP tentang penganiayaan.


Jadi Tersangka Penganiayaan, Anggota DPRD Palembang Diancam 5 Tahun Penjara

25 Agustus 2022

Jadi Tersangka Penganiayaan, Anggota DPRD Palembang Diancam 5 Tahun Penjara

Tindak penganiayaan yang dilakukan tersangka MZ terekam video amatir berdurasi 15 detik dari seorang warga yang juga sedang mengantre BBM.


Melancong ke Palembang, Wajib Kunjung 4 Destinasi Wisata Ini

28 Juli 2022

Melancong ke Palembang, Wajib Kunjung 4 Destinasi Wisata Ini

Kota Palembang menawarkan sejumlah destinasi wisata yang tidak sedikit. Berikut 4 rekomendasi destinasi wisata wajib kunjung bagi wisatawan.