Imlek Sebentar Lagi, Pemesanan Kue Keranjang Mulai Membludak

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Pekerja menata kue keranjang di Rumah Produksi Kue Keranjang Hoki, Depok, Jumat, 5 Februari 2021. Akibat pandemi, pemilik usaha menurunkan jumlah produksi kue khas perayaan Imlek tersebut hingga 60 persen dengan harga jual Rp 25 ribu per kue. ANTARA /Asprilla Dwi Adha

    Pekerja menata kue keranjang di Rumah Produksi Kue Keranjang Hoki, Depok, Jumat, 5 Februari 2021. Akibat pandemi, pemilik usaha menurunkan jumlah produksi kue khas perayaan Imlek tersebut hingga 60 persen dengan harga jual Rp 25 ribu per kue. ANTARA /Asprilla Dwi Adha

    TEMPO.CO, Jakarta - Kue keranjang adalah salah satu kuliner khas perayaan Tahun Baru Cina atau Imlek. Maka, meski Imlek masih sepekan lagi, yaitu pada 1 Februari, masyarakat Tionghoa mulai berburu panganan manis itu.

    Tan Joe Lie, salah seorang pengrajin kue keranjang di Pontianak mengatakan ia mulai kebanjiran pesanan. "Pesanan kue keranjang dalam satu minggu terakhir ini cukup banyak, bahkan yang membeli atau pesan tidak hanya masyarakat Tionghoa dari Kota Pontianak dan Kalbar saja, melainkan juga ada dari Jakarta dan dari sejumlah kota lainnya," kata dia, Senin, 24 Januari 2022.

    Menurut Lie, kue keranjang selalu hadir saat Imlek karena dipercaya dengan rasanya yang manis maka akan membawa keberuntungan bagi yang memakannya maupun yang menyediakannya. "Menjelang perayaan Imlek merupakan berkah tersendiri bagi kami produsen kue keranjang dalam mencari rezeki," ujarnya.

    Kini, Lie memproduksi hampir 70 kilogram kue keranjang siap jual sehari. Jumlah itu meningkat daei hari biasa meski kalau dibandingkan tahun lalu ada penurunan sekitar 20 hingga 30 persen akibat pandemi Covid-19.

    "Untuk harga jualnya berat satu kilogram seharga Rp 25 ribu, kemudian berat setengah kilogram Rp 15 ribuan, sehingga masyarakat tinggal memilihnya," kata Lie.

    Demi memenuhi pesanan, Lie menambah tenaga kerja dan jam kerja. Sebab, pembuatan kue keranjang membutuhkan waktu setidaknya 13 jam hingga matang. "Pembuatan kue keranjang memang memerlukan waktu yang cukup panjang, mulai dari menyediakan ketan, gula merah, kemudian dicetak dalam wadah kaleng khusus, lalu dimasak dengan cara dikukus hingga 13 jam lamanya," ujarnya.

    Salah seorang pembeli, Alex mengatakan kue keranjang wajib dihidangkan di rumahnya setiap perayaan Imlek. "Tanpa adanya kue keranjang, maka terasa kurang lengkap dalam merayakan Imlek," kata dia.

    Menurut Alex, warga Tionghoa biasanya menyantap bersama dan membagikan kue keranjang saat Imlek bersama keluarga. "Kue keranjang juga biasanya digunakan sebagai sesaji kepada leluhur pada tujuh hari menjelang Imlek," ujarnya.

    Baca jugaJangan Lupa 3 Kuliner Khas Cap Go Meh Ini

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.  


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya

    Grafis

    Ustaz Abdul Somad Ditolak Masuk Singapura

    Ustaz Abdul Somad, yang populer dengan sebutan UAS, mengaku dideportasi dari Singapura. Dia mengunggah video suasana di imigrasi.