Unik, Sistem Pemilihan Pemangku Adat Suku Andio di Banggai

Reporter:
Editor:

S. Dian Andryanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pakaian adat suku Andio Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah - Dok. Norma Anggo

    Pakaian adat suku Andio Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah - Dok. Norma Anggo

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebelumnya, di Kecamatan Masama, Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah terdapat tiga suku yang dikenal dengan Banggai, Balantak, dan Saluan (Babasal). Setelah Hari Ulang Tahun (HUT) Kabupaten Banggai ke-61 tahun pada 10 Juli 2021, Bupati Banggai, menegaskan eksistensi Suku Andio di Banggai. Demikian pula saat ini di Kecamatan Masama memiliki empat suku yang dikenal dengan Babasalan (Banggai, Balantak, Saluan, dan Andio).

    Keberadaan Suku Andio yang sudah dikenal sejak pecahnya Kerajaan Tompotika pada 1580, dipimpin pemangku adat yang juga disebut Bossano. Dalam pemilihan Bossano kepada empat Bense atau kelompok masyarakat yang dilakukan dengan cara musyawarah.

    Dalam pemilihan ini dilakukan Bense Batu, Bense Buada, Masama Babo dan Masama Rarom. Keempat kelompok masyarakat tersebut memiliki hak istimewa tersendiri, baik di masyarakat maupun di pemilihan ketua pemangku adat. Selain itu, ketua pemangku Adat ada juga yang disebut dengan  Balangka-langkai yaitu Tuma u Bosaano atau ayah dari Bosaano.

    Menurut Norma Anggo, Guru MTsN 2 Banggai, Desa Tangeban, Kecamatan Masama yang juga salah satu masyarakat Suku Andio, pengambilan keputusan oleh keempat banse tidak hanya dilakukan untuk memilih pemangku adat saja, dalam pembuatan rumah adatpun juga melibatkan kelompok masyarakat tersebut.

    Dalam menegakkan aturan-aturan adat, Suku Andio juga memiliki perangkat suku yang juga disebut dengan Tonggol atau pelaksana tugas dan Tobaranino—sekarang dikenal semacam tentara atau polisi untuk tingkat negara.

    Suku Andio juga memiliki adat istiadat seperti Mongkaan Boas bu o atau Makan beras baru dan untuk perkawinan atau Mosamba terdapat berbagai macam adat seperti, Montongos Pimanganan, Mongator Pimanganan, dan Mombuat.

    Montongos Pimanganan merupakan cara melamar dengan membentuk kain dalam lipatan khusus, yang disebut Boila, menggunakan pimanganan yang disebut Salapah, wadah tempat lobo atau daun sirih dan Ti’ilon atau kapur sirih. Lebih lanjut, Mongator Pimanganan merupakan mengantar pinangan atau kegiatan meminang.

    Sedangkan untuk mombuat merupakan kegiatan menyambut mantu dengan kebiasaan molamboti atau menerima yang dilambangkan dengan sebuah sarung yaitu menantu baru diterimah dengan memberikan sarung dan dibawa memasuki rumah. Dalam agenda Suku Andio ini pun terdapat istilah mongkambori boas menghambur beras dan Momedaki dulang (menginjak dulang atau baki), yang berisi tiga buah batu,  rumput berengketan, tanah, dan besi.

    GERIN RIO PRANATA 

    Baca: Mengenal Suku Andio, Suku Minoritas di Lembah Gunung Tompotika

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.