Sejarah Biak Papua Jadi Bandara Jauh Sebelum Ditawarkan ke Elon Musk Buat SpaceX

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Roket SpaceX Falcon Heavy diluncurkan dari landasan peluncuran bersejarah 39-A di Kennedy Space Center, Florida, A.S., 6 Februari 2018. Roket yang diklaim paling kuat di dunia, meluncur ke luar angkasa  pada uji penerbangan debutnya. REUTERS/Thom Baur

    Roket SpaceX Falcon Heavy diluncurkan dari landasan peluncuran bersejarah 39-A di Kennedy Space Center, Florida, A.S., 6 Februari 2018. Roket yang diklaim paling kuat di dunia, meluncur ke luar angkasa pada uji penerbangan debutnya. REUTERS/Thom Baur

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah menawarkan Elon Musk untuk membuat bandara antariksa di Biak, Papua. Penawaran ini bermula dari perbincangan Presiden Joko Widodo dengan CEO Tesla dan SpaceX, Elon Musk lewat telepon pada 11 Desember 2020. Saat itu, Presiden Jokowi dan Elon Musk membahas peluang investasi Tesla di Indonesia.

    Presiden Jokowi dan Elon Musk berbagi pandangan tentang industri mobil listrik dan komponen utama baterai listrik. Pada kesempatan itu, Presiden Jokowi juga mengajak Elon Musk melihat peluang investasi membangun landasan peluncuran roket buat SpaceX. Lokasi yang ditawarkan pemerintah adalah Pulau Biak, Papua.

    Peneliti Balai Arkeologi Papua, Hari Suroto mengatakan, jauh sebelum ditawarkan menjadi bandara antariksa, Biak memang sudah menjadi bandara yang menjadi titik transit lalu lintar antar-negara. "Namanya Bandara Mokmer Biak," kata Hari Suroto kepada Tempo, Senin 5 April 2021. Di masa lalu, menurut dia, ada Bandara Mokmer Biak melayani penerbangan internasional dengan tujuan Australia, Tokyo, Papua Nugini, Amsterdam, Los Angeles, Seattle, sampai Honolulu.

    Pada 14 Juli 1955, pemerintah Belanda dengan bantuan investasi maskapai KLM mendirikan maskapai bernama Nederlands Niew Guinea Luchtvaart Maatschapij atau Kroonduif atau De Kroonduif. Kroonduif adalah bahasa Belanda untuk burung mambruk. Burung mambruk merupakan jenis merpati bermahkota yang hanya dijumpai di Papua. Dan kroonduif ini menjadi cikal bakal maskapai Merpati Nusantara, yang kini sudah tidak beroperasi lagi.

    Belanda menjadikan Bandara Mokmer Biak, Papua, sebagai pusat operasional Kroonduif. Pada awal beroperasi, maskapai Kroonduif menggunakan pesawat Lockheed Constellation dengan rute Bandara Mokmer Biak - Sydney. Sedangkan untuk rute domestik di wilayah Papua, maskapai Kroonduif menggunakan pesawat amfibi atau Sea Beaver yang mampu mendarat di pantai dan danau di pedalaman Papua.

    Kemudian pada 1956, maskapai Kroonduif menambah pesawat de Havilland DHC-2 Beaver untuk melayani penerbangan Bandara Mokmer Biak ke Sentani dan Sorong, serta kota-kota di Papua Nugini. Empat tahun kemudian, maskapaai Kroonduif melayani penerbangan Biak - Tokyo - Amsterdam.

    Setelah penyerahan Irian Barat ke Indonesia, Bandara Mokmer berubah nama menjadi Bandara Frans Kaisiepo. Bandara ini memiliki luas 206 hektare dengan landasan pacu 3.570 meter dan lebar landasan 45 meter. Pada 1996 - 1998, maskapai Garuda Indonesia melayani penerbangan Jakarta - Denpasar - Biak - Honolulu - Los Angeles dengan pesawat MD-11. Selain itu, Garuda Indonesia juga melayani rute Jakarta - Denpasar - Biak - Seattle. Namun rute internasional ini berhenti karena krisis ekonomi.

    Baca juga:
    Bos BKPM Beberkan Soal Rencana Investasi Landasan Roket di Indonesia Timur

    Dari sisi geografis, posisi Biak Papua, khususnya Kampung Soukobye di Distrik Biak Utara, Kabupaten Biak Numfor, berada sekitar satu derajat Lintang Selatan dan berhadapan langsung dengan Samudera Pasifik. Lokasi ini dianggap aman sebagai tempat peluncuran satelit. Biak juga dekat garis ekuator, sehingga efisien dalam meluncurkan satelit karena tidak perlu manuver untuk mengubah orbit.

    Sejumlah bandara antariksa yang ada di berbagai negara adalah Kennedy Space Center atau KSC di Amerika Serikat, Pusat Antariksa Kourou Guyana di Prancis, Bandara Oita di Jepang, Pusat Peluncuran Satelit Jiuquan di tengah Gurun Gobi, Cina. Pemerintah Cina juga memiliki Eastern Aerospace Port (EAP), pelabuhan antariksa terapung di leps pantai Kota Haiyang, Provinsi Shandong. Pelabuhan antariksa ini digunakan untuk meluncurkan roket dari Samudera Pasifik.

    Brasil memiliki pusat peluncuran ruang angkasa Alcantara di wilayah timur laut Brasil, India memiliki Pusat Peluncuran Satish Dhawan di Sriharikota, Australia memiliki bandara antariksa di Pulau Christmas, Samudera Hindia, dan Iran punya bandara antariksa di Gurun Markazi.

    Rencananya Elon Musk mengirimkan utusan untuk mengevaluasi penawaran Biak Papua menjadi bandara antariksa, pada Januari 2021. Namun hingga kini belum terlaksana lantaran terganjal pembatasan lalu lintas antar-negara karena pandemi Covid-19.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada Generalized Anxiety Disorder, Gangguan Kecemasan Berlebihan

    Generalized Anxiety Disorder (GAD) adalah suatu gangguan yang menyerang psikis seseorang. Gangguannya berupa kecemasan dan khawatir yang berlebih.