Camilan Asal Cirebon ini Disebut Kerupuk Melarat, Mengapa?

Reporter:
Editor:

S. Dian Andryanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja menjemur kerupuk melarat di Desa Lebakwangi, Bandung, Minggu (11/10). Kerupuk yang digarang menggunakan pasir panas ini dijual Rp 16.000/50 bungkus.  Foto: TEMPO/Prima Mulia

    Pekerja menjemur kerupuk melarat di Desa Lebakwangi, Bandung, Minggu (11/10). Kerupuk yang digarang menggunakan pasir panas ini dijual Rp 16.000/50 bungkus. Foto: TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Satu jenis kerupuk ciri khas asal Cirebon, masyarakat setempat menyebutnya dengan kerupuk melarat. Kerupuk yang satu ini tidak banyak memiliki perbedaan dengan kerupuk pada umumnya, hanya saja proses pemasakkannya yang tidak umum.

    Melarat pada kerupuk melarat diartikan sebagai proses penggorengan yang tidak menggunakan minyak kelapa, namun menggunakana pasir panas, yang sebelumya sudah dibersihkan terlebih dahulu dengan proses pengeringan dan kemudiaan proses penyaringan dengan teknik diayak, pasir ini sendiri biasanya menggunakan pasir sungai.

    Teknik penggorengan dengan bahan masaknya pasir ini, diketahui minim kandungan minyak pada kerupuknya, berbeda dengan kerupuk yang digoreng dengan minyak makan. Selain itu kerupuk pada umumnya memiliki berbagai macam warna-warni, tujuannya  untuk mempengaruhi minat beli konsumen.  Secara tradisional pembuatan Kerupuk Melarat untuk pewarnaannya menggunakan pewarna makanan yang berasal dari tumbuhan, sehingga sangat terkesan alami.

    Sumber pewarna makanan salah satu contohnya adalah Pandan, perasaan air pandan yang serat berwarna hijau digunakan untuk bahan tambahan Kerupuk Melarat jadi berwarna hijau, selanjutnya ada Kerupuk Melarat berwarna kuning, warna tersebut bisa didapatkan dari perasan air kunyit yang sudah dihaluskan. Ada juga Kerupuk Melarat yang berwarna Merah, warna merah pada Kerupuk didapatkan dari sumber buah bit atau buah naga selain bagus warnanya, juga memiliki kandungan manfaat bagi tubuh.

    Baca: Hati-hati Ada bahan Berbahaya di Kerupuk Melarat

    Proses pembuatan Kerupuk Melarat terbagi jadi beberapa proses dimulai dari mencampur bahan utama yakni tepung tapioka, kemudian garam. Selanjutnya ada proses pemberian warna, inilah yang dilakukan untuk mempercantik tampilan Kerupuk Melarat, kemudian ada proses pencetakkan kerupuk, setelah adonan berwarna, kerupuk dicetak sesuai pesanan. Dilanjutkan dengan proses pengukusan, proses ini membuat tepung Kerupuk Melarat jadi matang.

    Proses selanjutnya penjemuran adonan kerupuk, biasanya para pelaku usaha menjemurnya langsung di bawah sinar matahari, tidak membutuhkan waktu yang lama, jika sudah cukup kering dapat diangkat. Lanjut pada proses penggorengan, seperti informasi di atas sebelumnya, penggorengan ini menggunakan pasir sungai.

    Pusat produksi kerupuk ini berada di Kecamatan Weru. Saat makan, kehadiran kerupuk melarat sebagai pelengkap dapat menambah sedap santapan, apalagi  menikmati kuliner seperti ikan asin dan sambal terasi dari Cirebon, selera makan bisa semakin bertambah.

    TIKA AYU

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H