Sentra Wisata Kuliner Kota Pekalongan Dibangun dari 18 Kontainer di Jetayu

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sego megono kuliner khas Pekalongan yang terdiri dari nasi, urap nangka mud. Bisa dipadu juga dengan mendoan, baceman, iwak pe, dan lain-lain. (Instagram @humaspemkotpekalongan)

    Sego megono kuliner khas Pekalongan yang terdiri dari nasi, urap nangka mud. Bisa dipadu juga dengan mendoan, baceman, iwak pe, dan lain-lain. (Instagram @humaspemkotpekalongan)

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Kota Pekalongan, Jawa Tengah, membangun dua sentra wisata kuliner yang terletak di Jalan Rajawali dan Jalan Cenderawasih. Wali Kota Pekalongan Saelany Machfudz mengatakan dua sentra wisata kuliner itu untuk menampung para pedagang kaki lima yang semula tersebar di Kawasan Budaya Jetayu di Jalan Rajawali dan Jalan Cendrawasih.

    "Penataan sentra kuliner supaya para pedagang kaki lima bisa berjualan dengan nyaman, aman, indah, bahkan menarik wisatawan," kata Saelany di Pekalongan, Minggu 6 Desember 2020. Pemerintah Kota Pekalongan akan menerapkan car free night dua ruas jalan itu setiap Sabtu malam agar pengunjung merasa nyaman dan tidak menimbulkan kemacetan lalu lintas.

    Saelany menjelaskan, penataan pedagang kaki lima ini bukan sekadar memindahkan melainkan sekaligus membangun sentra wisata kuliner yang menarik. Di Jalan Rajawali misalkan, pemerintah akan membangun 20 shelter untuk lapak pedagang. Sementara di Jalan Cenderawasih akan dirancang sebanyak 18 kontainer untuk tempat berdagang, lengkap dengan kamar mandi, kursi dan meja lipat, ornamen lampion dan payung, serta konsep panggung hiburan.

    Selama pandemi Covid-19, Saelany memastikan setiap pedagang dan pengunjung tetap wajib mematuhi protokol kesehatan. Pemerintah Kota Pekalongan bekerja sama dengan petugas TNI dan Kepolisian RI untuk mengawasi dan mengendalikan kondisi jika sampai terjadi kerumunan.

    "Kami membangun kawasan ini bukan untuk hura-hura atau menimbulkan kerumunan orang," kata Saelany. "Yang penting pengunjung maupun pedagang harus mematuhi protokol kesehatan. Jika mengabaikan akan kami tindak."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.