Durian, Kopi, dan Sarang Burung Walet Dipromosikan di Kota Wisata Cina

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi foto Durian.[CNN]

    Ilustrasi foto Durian.[CNN]

    TEMPO.CO, JakartaDurian, kopi, dan sarang burung walet tersedia di stan Indonesia dalam pameran Prakarsa Sabuk dan Jalan atau BRAC di Luoyang, Cina. Pameran di sebuah kota wisata di Cina itu berlangsung pada Kamis sampai Sabtu, 15 - 17 Oktober 2020.

    Wakil Duta Besar Indonesia untuk Cina, Dino R. Kusnadi mengatakan, stan Indonesia mendapat sambutan luar biasa dibanding stan negara lain. "Sebab kami menghadirkan durian, biji kopi, kopi kemasan, dan sarang burung walet yang berpotensi untuk diekspor ke Henan," katanya dalam keterangan tertulis. Dalam ajang serupa, biasanya Indonesia mengandalkan komoditas pertanian, seperti kopi, sarang burung walet, dan manggis.

    Dalam dua tahun terakhir, durian Musang King asal Malaysia mendominasi pasar buah impor di Cina. Sebelum Musang King, adalah durian Montong dari Thailand yang menguasai pasar Cina. Tak mau kalah, Dino R. Kusnadi dan Atase Perdagangan Kedutaan Besar Indonesia di Beijing, Marina N. Anggraini mempresentasikan kelezatan durian Indonesia.

    ilustrasi panen durian (pixabay.com)

    Di stan Indoesia juga terdapat produk usaha mikro, kecil, menengah atau UMKM, seperti makanan dan minuman dalam kemasan, permen, serta puding. "Kami berharap apa yang ada di stan Indonesia ini membuka peluang kerja sama lebih lanjut," ucap Dino.

    Luoyang adalah Ibu Kota Cina kuno, yang terletak di Provinsi Henan. Jika Indonesia menghadirkan hasil pertanian, Dino mengatakan kerja sama yang terbangun dengan Pemerintah Provinsi Henan, Cina, bisa berupa transfer teknologi peralatan pertanian modern, seperti drone pupuk dan traktor listrik otomatis yang berkualitas dan murah bagi petani Indonesia.

    "Pertemuan ini untuk mencapai titik temu tentang produk pertanian dan pasokan peralatan pertanian modern bagi kedua pihak," kata Dino. "Yang jelas bisa saling melengkapi karena masih banyak produk pertanian Indonesia yang belum masuk ke Henan."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penyebab Lemak Perut Sulit Dihilangkan setelah Usia 40 Tahun

    Untuk mengatasi sulitnya menghilangkan lemak perut untuk pria yang berumur di atas 40 tahun, perlu melakukan upaya ekstra. Apa saja?