Campione d'Italia, Membuat Swiss Serasa Mediterania

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kota Campione d'Italia nyaris tak pernah tidur karena adanya kasino. Kota itu lebih ramai dibanding Kota Lugano yang berada di wilayah Swiss. Foto: @casinocampione

    Kota Campione d'Italia nyaris tak pernah tidur karena adanya kasino. Kota itu lebih ramai dibanding Kota Lugano yang berada di wilayah Swiss. Foto: @casinocampione

    TEMPO.CO, JakartaCampione d'Italia kota kecil di tepi Danau Lugano, seperti pemandangan dalam kartu pos. Sebagai wilayah Italia di negeri Swiss, ia menawarkan sedikit Mediterania di tengah-tengah pegunungan Alpen yang bersalju.

    Keindahan daerah itu begitu memikat para pelancong sejak era Victoria. Mereka menamakan Campione d'Italia sebagai "Paradiso", kata Italia untuk surga. Tetapi di kota kecil Campione d'Italia hal-hal tidak semenyenangkan seperti yang terlihat.

    Kota itu, sebuah pos terdepan Italia yang seluruhnya dikelilingi oleh Swiss, telah terperangkap dalam penyelarasan diplomatik sejak awal. Pengangguran melonjak dan layanan dasar pemerintah telah terganggu, yang diperburuk oleh pandemi virus corona.

    "Seperti kamu mencintai wanita yang sedang sekarat. Itu sama,” kata penduduk seumur hidup Campione d'Italia, Antonio Mariniello kepada BBC. Ia mungkin membuktikan bahwa jiwa desa penuh dengan semangat Italia, bukan cagar tradisional Swiss.

    Kota ini merupakan kelangkaan geografis yang dikenal sebagai daerah kantong - wilayah yang sepenuhnya dikelilingi oleh wilayah lain. Itu juga merupakan eksklaf, istilah yang berkaitan erat yang menggambarkan bagian dari suatu wilayah yang terpisah dari bagian utamanya oleh wilayah lain. Meskipun kurang dari satu mil mendaki ke perbatasan Italia melalui bukit berhutan di atas kota, butuh 40 menit berkendara ke Como, pusat pemerintahan wilayah Italia.

    Warga terbiasa dengan status unik mereka, yang membentang lebih dari satu milenium. Di bawah perjanjian yang telah lama terjalin antara kedua negara, mereka bekerja di wilayah pabean Swiss, membayar tagihan dengan franc Swiss dan dilayani oleh polisi Italia yang mengendarai mobil berlisensi Swiss.

    Campione d'Italia sejak awal abad 20 telah menjadi destinasi wisata, dan kian terkenal sejak memiliki kasino. Foto: @casinocampione

    Sementara layanan kota, dari pengumpulan sampah hingga pendidikan, dipasok oleh Swiss. Kota dengan luas lebih dari satu mil persegi ini menarik wisatawan dari kota Lugano di Swiss, yang tertarik oleh tengara yang paling terkenal, kasino tertua dan terbesar di Eropa, Casino d’Campione.

    Tapi dua tahun lalu, rumah judi menyatakan bangkrut, memberhentikan hampir 500 orang dari sebuah kota dengan hanya 2.000 penduduk. Etalase toko kosong sekarang berjajar di jalan utama, dan kota yang kekurangan uang ini telah menutup taman kanak-kanaknya dan memotong layanan kota.

    Pensiunan melihat tunjangan bulanan mereka dipotong, memaksa beberapa beralih ke bank makanan untuk membeli bahan makanan.

    Kemudian pada hari pertama 2020, Campione terpaksa bergabung kembali dengan ekonomi Italia dan dengan demikian Uni Eropa, sebuah langkah yang diprakarsai empat tahun lalu oleh para pemimpin pemerintah di Roma. Langkah ini disebut "Brexit al contrario" (terbalik Brexit) oleh kepala komite warga setempat yang menentang perubahan tersebut.

    Akhirnya, muncul virus corona, yang membuat kehidupan sehari-hari menjadi lebih rumit. Bus kota Lugano, yang digunakan untuk mengelilingi kota beberapa kali sehari untuk melayani penumpang, pembeli dan turis, tidak dapat lagi memasuki Italia karena pembatasan perjalanan yang ketat di negara itu. Jadi sekarang warga harus berjalan ke perbatasan untuk mengejar tumpangan.

    Terlepas dari semua gangguan itu, satu faktor yang bisa mengurangi ketegangan. Desa ini memiliki lokasi tepi danau utama, di tengah kawasan yang terkenal di dunia karena keindahan dan kemewahannya. Bernard Fournier, seorang koki yang memiliki Da Candida, restoran berbintang Michelin di Campione, ingat kunjungan pertamanya terasa seperti berada di French Riviera. "Itu mengingatkanku pada Saint-Tropez."

    Memang, penduduk mengatakan ada perasaan yang berbeda pada Campione. "Ini yang terbaik dari kedua dunia," kata Frances Coates, yang dibesarkan di dekat Manchester, Inggris, tetapi pindah ke sini bersama suaminya yang berkebangsaan Italia 20 tahun yang lalu. Sekarang ia menjanda, mantan guru itu bekerja sebagai pekerja sanitasi.

    Dia mengatakan dia mencintai kampung halamannya yang diadopsi, yang menyeimbangkan ketertiban Swiss dengan semangat Italia. “Orang-orang agak bergosip dan mengeluh, tetapi dengan rasa humor. Yang terpenting, ada cuore tertentu, hati orang Italia."

    Turis-turis mengunjungi Campione d'Italia untuk berjudi atau menikmati keindahan Danau Lugano. Foto: @casinocampione

    Tetapi bergabung dengan Uni Eropa sangat sulit di Campione, yang mengarah ke banyak perubahan, banyak yang tidak terduga. Dengan perjanjian yang belum selesai hingga 20 Desember, kota itu tidak siap untuk perubahan yang terjadi pada 1 Januari.

    Penduduk menemukan bahwa mereka harus berkendara 20 mil ke Como untuk mengambil paket yang terlalu besar untuk ditinggal oleh tukang pos desa. Karena tidak ada seorang pun di kota ini yang memiliki lisensi Italia untuk menjual tembakau, perokok harus menyeberang ke Swiss untuk membeli sebungkus rokok.

    Pemilik mobil akan segera harus mengurus pelat nomor Swiss mereka untuk label UE, dan sekarang ada pemeriksaan bea cukai dan imigrasi di perbatasan, yang sebagian besar telah dijaga selama beberapa dekade.

    Status Unik Campione d'Italia

    Status Campione memang tak lazim sejak Abad Pertengahan. Awalnya dihuni oleh orang Romawi kuno, properti itu akhirnya dikendalikan oleh seorang tuan yang menyerahkan kepemilikannya kepada uskup agung Milan pada tahun 777.

    Selama berabad-abad, properti ini dikenal karena tukang batu dan senimannya yang terampil. Ketika daerah sekitarnya dipindahkan ke Swiss pada akhir abad ke-18, Campione kecil tetap menjadi negara kepausan dan akhirnya jadi wilayah Italia.

    Nasibnya berubah selama Perang Dunia Pertama, ketika Italia memberikan izin untuk membuka Kasino d’Campione, berharap bisa mengumpulkan intelijen dari diplomat asing yang terpikat di meja bakaratnya.

    Kasino itu ditutup setelah beberapa tahun, tetapi pada 1930-an, diktator Italia Benito Mussolini membuka kembali rumah judi kota. Hasil akan mendukung kota, yang dia beri nama Campione d'Italia (Campione of Italy) agar kepemilikannya jelas.

    Danau Lugano, sebagian besar berada di wilayah Swiss, sementara Kota Campione d'Italia sejak 1.000 tahun menjadi wilayah Italia yang dikelilingi wilayah Swiss. Foto: @swisselle

    Karena dikelilingi oleh Swiss yang netral, kota ini menjadi Kantor Layanan Strategis AS, pendahulu CIA, untuk untuk memantau kegiatan di Italia Fasis.

    Tidak seperti Lugano yang tenang, Campione berdenyut dengan kehidupan malam, dengan kasino tetap buka hingga pukul 06.00 pada akhir pekan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Benarkah Ada Jam Makan Yang Bikin Gemuk?

    Banyak cara untuk membuat berat badan menjadi ideal, contohnya waktu makan. Namun makan di jam yang salah bisa bikin gemuk.