Ramadan Suram di Nigeria, Festival Durbar pun Dibatalkan

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peserta menunggangi kuda yang telah dihias saat ikut ambil bagian dalam parade Festival Durbar di Zaria, Nigeria, 14 September 2016. REUTERS

    Peserta menunggangi kuda yang telah dihias saat ikut ambil bagian dalam parade Festival Durbar di Zaria, Nigeria, 14 September 2016. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Karantina wilayah di Negara Bagian Kano, Nigeria, membuat segalanya suram. Masjid ditutup dan festival menandai akhir Ramadan kemungkinan dibatalkan.

    Saat azan Subuh berkumandang melalui speaker masjid-masjid, warga memilih salat di rumah. Seperti laporan Al Jazeerawarga yang tinggal sekian meter dari masjid pun memilih salat lima waktu di rumah. 

    Keputusan warga untuk melaksanakan kewajiban agama di rumah, sejalan dengan langkah-langkah ketat yang diberlakukan di negara bagian Kano, untuk mengurangi penyebaran pandemi virus corona.

    "Ramadan ini jelas berbeda dari yang sebelumnya. Kami tidak bisa pergi ke masjid lagi, kami tidak bisa berbuka puasa dengan teman-teman, membagikan hadiah kepada yang membutuhkan. Kami dikunci di dalam rumah, hampir seperti tahanan, tapi kami harus mematuhi arahan pemerintah," kata Ismaila Alhassan kepada Al Jazeera.

    "Kami berdoa untuk intervensi Allah karena pandemi virus ini harus segera berakhir sehingga kami dapat hidup normal dan bergerak bebas," katanya, Senin, 11 Mei 2020.

    Kano, merupakan pusat komersial Nigeria utara dengan perkiraan populasi sekitar 13 juta, dikurung oleh Presiden Muhammadu Buhari pada 27 April setelah "kematian yang tidak dapat dijelaskan" dari 640 orang dalam dua minggu.

    Mengenai kematian ratusan orang secara tiba-tiba, itu diperoleh dari laporan-laporan lokal yang mengutip para penggali kubur di Kano. Mereka mengatakan telah mengubur sejumlah besar mayat dalam beberapa pekan terakhir, yang memicu kekhawatiran di antara penduduk.

    Pemerintah negara bagian membantah klaim bahwa kematian itu terkait dengan pandemi virus corona, sementara pemerintah federal mengerahkan tim pencari fakta ke Kano untuk menyelidiki "peningkatan  kematian yang cepat", ketika pihak berwenang memberlakukan karantina wilayah atau lockdown.

    Presiden Nigeria Muhammadu Buhari memerintahkan karantina wilayah di seluruh Nigeria mengantisipasi penyebawan wabah virus corona. REUTERS/Siphiwe Sibeko

    Di bawah tindakan tersebut, sekolah, masjid dan kantor ditutup sementara pertemuan umum dilarang. Dan penduduk diperintahkan untuk tetap tinggal di rumah mereka.

    Pada tanggal 2 Mei, Gubernur Negara Bagian Kano, Abdullahi Ganduje mengumumkan pelonggaran untuk dua hari dalam seminggu, setiap Senin dan Kamis dari pukul 10.00 hingga 16.00, "Untuk memungkinkan orang keluar dan melakukan pembelian".

    Namun, tempat ibadah di kota berpenduduk mayoritas Muslim tetap ditutup. Cendekiawan Islam Umar Bawa mengatakan kepada Al Jazeera, bahwa ini tidak diterima dengan baik oleh beberapa jamaah selama bulan Ramadan.

    "Begitu banyak keluhan, terutama dengan pencopotan kuncian pada beberapa hari," katanya, menambahkan bahwa beberapa jamaah bertanya kepadanya, "Mengapa tidak membuka masjid hanya 30 menit untuk salat Jumat?"

    Namun, Bawa mengatakan dia, seperti yang lain, mematuhi perintah untuk tetap di rumah, agar tidak membahayakan kesehatan masyarakat.

    Menyimpan Hadiah
    Ramadan adalah periode ketika umat Islam didorong untuk membantu mereka yang kurang beruntung, dengan sumbangan dan pekerjaan amal - tetapi tahun ini ini adalah tugas yang sulit.

    "Orang-orang menggunakan kesempatan ini untuk membagikan sedekah tetapi sekarang mereka takut," kata Rabiu Bashir, seorang bankir berusia 23 tahun di Kano. "Tidak ada hubungan komunal dan pertukaran seperti sebelumnya," katanya kepada Al Jazeera. "Kuncian telah membuat segalanya suram."

    Meski demikian, pelonggaran pembatasan dua hari telah membuka jendela bagi warga, untuk menggalang sedekah bagi mereka yang membutuhkan, "Hadiah dan sumbangan dikumpulkan pada hari-hari ketika kuncian dicabut," ujar Bawa.

    Karyawan memeriksa produksi pembersih tangan di pabrik Cormart ketika perusahaan meningkatkan produksi pembersih tangan untuk mencegah penyebaran penyakit Virus Corona atau COVID-19, di pinggiran Lagos, Nigeria, 19 Maret 2020. REUTERS/Temilade Adelaja

    Tradisi warga Kano saban Ramadan adalah menghelat Festival Durbar, yang menandai akhir Ramadan. Festival itu merupakan salah satu acara budaya paling berwarna di Nigeria, yang menarik ratusan ribu orang.

    Acara tahun ini, bagaimanapun, mungkin tidak terjadi karena tindakan penahanan virus corona - kurang dari dua minggu sebelum mulai, persiapan belum dimulai.

    "Banyak yang akan terlewatkan tentang Durbar - dari tampilan yang mewah hingga jumlah orang yang banyak," kata Bashir. "Itu salah satu yang membuat perayaan Idul Fitri di Kano istimewa."

    Festival itu biasanya diawasi oleh amir berpengaruh Kano, yang dipandang sebagai penguasa Islam paling senior kedua di Nigeria. Pada 11 Maret, Aminu Ado Bayero diangkat sebagai penguasa tradisional baru, setelah pemindahan mantan Emir Lamido Sanusi. Suksesi itu terjadi setelah perdebatan dengan pemerintah negara bagian.

    "Saya yakin banyak orang akan ingin melihat bagaimana amir yang baru akan melakukan Durbar sendiri, yang merupakan sesuatu yang harus menunggu lebih lama untuk dilihat," kata Bashir.

    Hingga saat ini, Nigeria telah mendaftarkan 4.787 kasus yang dikonfirmasi dari virus corona dan 158 kematian akibat infeksi virus corona.

    Lagos tetap menjadi pusat virus di negara itu, dengan 1.990 kasus terdaftar, sementara negara bagian Kano memiliki jumlah tertinggi kedua, dengan 693 infeksi. Tanpa adanya tanda-tanda pelonggaran, warga Kano bersiap merayakan Idul Fitri yang berbeda tahun ini.

    "Satu-satunya yang ada di pikiran kami adalah berdandan, mengambil foto, makan dan menghabiskan waktu sebagai keluarga," kata Bashir, merujuk pada rencana perayaan keluarganya.

    Meskipun menghadapi kendala tahun ini, Alhassan yakin Kano akan "bangkit kembali ke kehidupan normal lagi".

    Sejumlah peserta tampil mengenakan kostum unik saat menunggangi kudanya untuk ikut ambil bagian dalam parade Festival Durbar di Zaria, Nigeria, 14 September 2016. REUTERS

    "Ini hanya kemunduran sementara," katanya. "Kami akan segera berkumpul lagi untuk sholat di masjid, berbagi makanan, mengunjungi keluarga dan mengadakan Durbar lain tahun depan Insya Allah," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Benarkah Ada Jam Makan Yang Bikin Gemuk?

    Banyak cara untuk membuat berat badan menjadi ideal, contohnya waktu makan. Namun makan di jam yang salah bisa bikin gemuk.