Art Basel Akhirnya Ditunda Karena Swiss Tutup Perbatasan

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Aktor Brad Pitt memerhatikan sebuah patung 'Puzzleman' saat kunjungannnya ke  pameran seni

    Aktor Brad Pitt memerhatikan sebuah patung 'Puzzleman' saat kunjungannnya ke pameran seni "Art Basel" di Basel Swiss, (10/6) WIB. Foto: REUTERS/Arnd Wiegmann

    TEMPO.CO, JakartaArt Basel merupakan pameran seni yang dihelat tahunan di Swiss, yang tahun lalu menarik hampir 93.000 pengunjung dari seluruh dunia. Mulanya, acara tersebut dijadwalkan berlangsung pada Juni. Tetapi setelah pengumuman pembatasan perjalanan yang diperketat di seluruh Eropa, penyelenggara memutuskan menunda acara.

    Pembatalan itu diputuskan dalam konsultasi dengan berbagai galeri, kolektor, mitra, dan pakar eksternal, dengan tujuan untuk melindungi semua yang terlibat, “Kesehatan dan keselamatan komunitas kami, dan memastikan bahwa acara akan dihadiri oleh sebanyak mungkin kolektor, kurator, dan profesional seni dari jaringan global kami," demikian rilis yang diterima CNN.

    Pada perhelatan ke-51, Art Basel merupakan pameran seni paling dinanti dalam industri kreatif Eropa. Pameran itu menawarkan koleksi dari 250 lebih galeri. Pameran ini mempertemukan para seniman, galeri, dan kolektor untuk bertransakasi karya seni. Panitia belum mengumumkan rincian tentang pengembalian uang atau kompensasi untuk galeri pameran dan pemegang tiket.

    Dalam sebuah pernyataan, Direktur Global Seni Basel Marc Spiegler mengatakan, menunda Art Basel adalah keputusan yang sangat rumit, “Kami berharap situasi membaik dengan cepat, dan kami akan bekerja sama dengan peserta pameran kami, untuk memberikan acara yang sukses pada bulan September," ujar Spielger.

    Spiegler mengatakan kepada CNN, galeri memiliki waktu hingga 1 Mei untuk mengkonfirmasi apakah mereka akan bergabung dalam pameran pada bulan September. "Kami tahu bahwa galeri mungkin perlu waktu untuk mempertimbangkan bagaimana penundaan kami, cocok dalam konteks kegiatan mereka yang lebih luas dalam periode ketidakpastian ini," katanya.

    Dia menambahkan bahwa "tidak akan ada pemotongan biaya atau denda" untuk galeri yang memilih tidak berpartisipasi. Demikian pula, tiket yang sudah dibeli akan berlaku pada bulan September. Jika pemegang tiket tidak ingin hadir, mereka dapat membatalkan dan menerima penggantian biaya tiket.

    Dia mengatakan ada kemungkinan tanggal diubah, meskipun telah ditetapkan untuk 17-20 September, "Pada saat yang sama, kami menyadari betapa dinamisnya situasi Covid-19 dan akan terus memantau perkembangan dengan cermat ... kami akan menyesuaikan semua perencanaan kami dengan situasi yang sedang berkembang," katanya.

    Saat ini, larangan pemerintah Swiss pada acara-acara publik dan swasta hanya berlaku hingga 19 April. Tetapi sementara Art Basel tidak akan dimulai sampai 18 Juni. Pasalnya jumlah kasus Covid-19 yang dikonfirmasi di negara itu, yang berbatasan dengan Italia utara, terus meningkat. Swiss telah melaporkan lebih dari 10.000 infeksi - lebih dari Inggris dan Korea Selatan - dan 153 kematian akibat virus.

    Para pekerja industri kreatif berkumpul di depan venue Art Basel. Pameran seni Art Basel merupakan pameran terbesar di dunia, yang menarik 93.000 pengunjung. Pameran ini menjadi pusat transaksi karya seni dari berbagai penjuru dunia. Art Basel yang sedianya dihelat pada Me, diundur pada 17-20 September 2020. Foto: @artbasel

    Meskipun Swiss bukan anggota Uni Eropa, dan karena itu dikecualikan dari penutupan sementara perbatasan Uni Eropa, Swiss telah bergerak langsung untuk membatasi perjalanan yang tidak penting.

    Pada hari Rabu, 25 Maret lalu, pemerintah mengumumkan bahwa hanya penduduk dan warga negara Swiss - dan warga negara tetangga Liechtenstein - atau orang yang bepergian karena alasan pekerjaan atau alasan darurat, akan diizinkan untuk memasuki negeri itu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.