Seperti Apa Tradisi Manobur Bonih di Desa Sigapiton Medan

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tradisi Manobur Bonih di Desa Sigapiton, Kecamatan Ajibata, Kabupaten Toba Samosir, Sumatera Utara. Foto: Medanheadlines.com

    Tradisi Manobur Bonih di Desa Sigapiton, Kecamatan Ajibata, Kabupaten Toba Samosir, Sumatera Utara. Foto: Medanheadlines.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Masyarakat Desa Sigapiton, Kecamatan Ajibata, Kabupaten Toba Samosir, Sumatera Utara, memiliki upacara ritual atau tradisi menabur benih di ladang. Namanya, ritual adat Manobur Bonih.

    Ritual yang sudah 40 tahun tidak dilakukan itu kembali dilaksanakan pada Senin, 3 Maret 2020. Saat itu, penduduk Desa Sigapiton berkumpul di pelataran dekat Gereja Huria Kristen Batak Protestan (HKBP), Desa Sigapiton.

    Musik gondang khas Batak mengalun. Kaum ibu atau para Inang memakai kebaya warna-warni. Di atas kepala mereka, ada tandok atau keranjang anyaman yang berisi benih padi. Rangkaian adat Manobur Bonih dimulai dengan petuah dari pemimpin adat Bius Siopat Marga yang bermukim di Desa Sigapiton.

    Seusai petuah, para ibu berjalan menuju sawah. Sampai di ladang, giliran para raja bius memberikan petuah. Mereka juga berdoa bersama agar benih yang ditabur dapat tumbuh sempurna dan bermanfaat. Barulah para inang menaburkan benih.

    Ketika para inang selesai menabur benih, acara dilanjutkan dengan pembagian jambar atau daging kerbau kepada para raja adat. Pemberian jambar menjadi bentuk ucapan terima kasih warga Desa Sigapiton. Tarian tortor menandai selesainya acara adat menabur benih.

    Kepala Desa Sigapiton, Hisar Butarbutar mengatakan ritual ini diadakan lagi untuk melestarikan kebudayaan. "Acara seperti ini sekaligus menjadi ajang silaturahmi warga kampung sekaligus meneruskan tradisi yang sudah lama hilang," kata dia.

    Hisar Butarbutar mengatakan saat ini Sigapiton diproyeksikan menjadi desa wisata. Letaknya strategis dan memiliki pemandangan indah diapit di antara bukit. Desa Sigapiton juga terihat dari The Kaldera Toba Nomadic Escape, destinasi wisata kembara yang tengah dikembangkan pemerintah.

    "Saya berharap pemerintah bisa membangun akses jalan yang lebih baik ke Sigapiton karena potensi pariwisata, khususnya agrowisata di sini cukup besar," kata dia. "Jika aksesnya dibangun, maka wisatawan akan datang."

    TERAS.ID | MEDANHEADLINES.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H