Ini Rahasia Rafflesia: Sengatan Bau Bangkai hingga Jus Rasa Jarum

Reporter:
Editor:

Ludhy Cahyana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Raflesia tuan mudae, raflesia terbesar yang pernah mekar. Diameter kelopaknya mencapai 1,10 meter yang mekar pada 31 Desember 2019 di Sumatera Barat. Foto: Xinhua News Agency/Andi Mardiansyah/Getty Images.

    Raflesia tuan mudae, raflesia terbesar yang pernah mekar. Diameter kelopaknya mencapai 1,10 meter yang mekar pada 31 Desember 2019 di Sumatera Barat. Foto: Xinhua News Agency/Andi Mardiansyah/Getty Images.

    TEMPO.CO, Jakarta - Di rimba Sumatera Barat, pada malam terakhir tahun 2019, bunga yang langka sedang membentangkan kelopaknya. Bunga itu, rafflesia tuan-mudae, sering disebut sebagai bunga bangkai dengan aroma daging busuk yang dikeluarkannya saat mekar.

    Penampakan rafflesia yang langka ini sering kali penting, menarik kerumunan ratusan orang ke dalam hutan, tempat bunga itu tumbuh. Rafflesia yang mekar akhir tahun itu juga bersejarah: diameternya 43,7 inci (110,9 cm), adalah yang terbesar yang pernah dicatat untuk spesies ini, menurut Balai Konservasi Sumber Daya Alam, Sumatera Barat.

    Dinukil dari Atlas Obscura, selain bau busuk mereka, bunga dalam genus Rafflesia, yang tidak memiliki daun dan akar, bukanlah bunga biasa. Mereka adalah parasit, yang hidup di dalam tanaman merambat dari genus Tetrastigma.

    "Rafflesias melekat pada tubuh tanaman lain, dan tumbuh dengan mengorbankan tanaman itu," kata Ross Koning, seorang ahli biologi di Eastern Connecticut State University yang mengelola rumah kaca kampus. "Mereka tidak bisa berbunga sampai mereka mendapat cukup energi dari tuan rumah, jadi tanaman ini berbunga sangat jarang, dan kamu harus memburunya," ujar Koning.

    Sebuah bunga Rafflesia yang menjadi bunga kebanggaan warga Bengkulu terlihat sedang mekar di hutan Bukit Daun Register V desa Tebat Monok, Kabupaten Kepahiang, Bengkulu, (04/12). TEMPO/Iqbal lubis

    Rafflesia tidak hanya berbau seperti daging busuk, namun kelopaknya yang berwarna merah tua mengingatkan pengunjungnya terhadap warna daging rusa mentah, berhias bintik putih yang mungkin Anda temukan pada jamur beracun, “Mereka mekar hanya dalam seminggu sebelum mereka layu dan mati,” kata Koning.

    Spesies Rafflesia ditemukan di seluruh Asia Tenggara, tetapi rafflesia tuan-mudae adalah endemik di pulau Kalimantan, menurut sebuah penelitian di Journal of Botany. Pada tahun 2017, para konservasionis Indonesia mendokumentasikan pemekaran lain, yang memecahkan rekor di lokasi yang sama dengan bunga tahun ini.

    Rafflesia sering disebut sebagai bunga bangkai, tetapi itu bukan bunga bangkai yang paling terkenal. Bunga bangkai paling populer adalah Amorphophallus titanum, yang endemik di Sumatra dan menghasilkan perbungaan tak bercabang terbesar di dunia. Amorphophallus menyerupai paku hijau besar yang tampak sebagai kelopak tunggal, seperti calla lily yang besar dan berwarna bit.

    Tidak seperti Rafflesia, Amorphophallus cukup mudah dikenali. Ini pertama kali mekar di luar Sumatera pada tahun 1889 di Royal Botanic Gardens, Kew, di London. Sejak itu, spesimen yang dibudidayakan telah mekar setidaknya 287 kali di seluruh dunia, di kebun botani besar dan rumah kaca di universitas.

    Jus Bunga Bangkai

    Di Eastern Connecticut State University, Koning mengawasi Rhea, spesimen Amorphophallus titanum. Rhea mekar untuk pertama kalinya pada 2008, sekitar jam 5 sore dan mencapai puncaknya pada jam 10 malam. “Saat itulah membuat mata Anda terbakar,” kata Koning. Ketika dia pulang setelah Rhea mekar, istrinya menolak untuk membiarkannya memasuki rumah. "Dia bilang aku harus melepas pakaianku," katanya. "Bau busuk menembus pakaianmu," ujar Koning meniru keluhan istrinya.

    Lalat mendekati pusat bunga Raflesia Kerrii di Thailand. Ahoersteimer/Wikimedia

    Sejak itu, Rhea mekar secara teratur. Beberapa tahun yang lalu, Rhea menghasilkan buah dengan jus merah cerah, yang Koning tidak tahu mengandung asam oksalat. Tidak dapat menghentikan dirinya sendiri, Koning menaruh setetes jus di lidahnya. "Oh, itu mengerikan," katanya. “Rasanya seperti kamu telah melemparkan sejuta jarum ke mulutku. Aku seharusnya tidak melakukannya.”

    Kebun raya menyimpan spesimen Amorphophallus karena mudah tumbuh; mereka membutuhkan pot sebesar palung kuda, kata Koning, dan beberapa naungan. Di Kebun Raya Chicago, ahli botani Tim Pollak menumbuhkan Amorphophallus-nya , Alice, di bawah payung teras. "Seperti selebriti," kata Pollak.

    Tetapi tidak ada taman botani di dunia yang mampu memelihara spesies Rafflesia. Karena spesiesnya parasit, kebun perlu menumbuhkan tetrastigma dan menginfeksinya dengan Rafflesia dan berharap semuanya berhasil. “Ada terlalu banyak misteri. Nutrisi apa yang Anda butuhkan untuk menghasilkan anggur bahagia, yang pada gilirannya akan menghasilkan Rafflesia bahagia?”Katanya. "Jika kamu mendapatkan satu untuk mekar, kamu telah membuat beberapa sejarah di sana."

    Meskipun Rafflesia umumnya dipelihara di kebun raya sehingga bisa mencapai umur bertahun-tahun, Anda masih dapat melihatnya di alam liar di beberapa taman nasional di Indonesia dan Malaysia.

    Jika Anda pernah memata-matai Rafflesia di alam liar atau Amorphophallus di taman, cobalah dan menghirupnya. Menurut ahli botani, setiap individu bunga mayat membawa aroma yang unik. Bagi Koning, Rhea berbau seperti asinan kubis busuk. Spike, di sisi lain, jauh lebih pedas.

    Bunga bangkai (Amorphophallus titanum) yang merupakan bunga langka mekar sempurna di Kebun Raya Bogor, Jawa Barat, dengan ketinggian bunga mencapai 194 centimeter pada Jumat (3/1) malam pukul 19.30 WIB, Kebun Raya Bogor, Jawa Barat, Sabtu (4/1/2020). (FOTO ANTARA/Martha Herlinawati Simanjuntak)

    Pollak lain lagi pendapatnya, "Alice berbau seperti peternakan babi pada hari yang cerah," ujarnya. Dia berhenti, lalu menguraikan. “Seperti pupuk kandang, amonia, dan bangkai. Mungkin seperti tikus mati yang terperangkap di wastafel dapur Anda, tapi jelas bukan kaus kaki kotor.”


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Untung Buntung Status Lockdown akibat Wabah Virus Corona

    Presiden Joko Widodo berharap pemerintahannya memiliki visi dan kebijakan yang sama terkait Covid-19. Termasuk dampak lockdown pada sosial ekonomi.